Kompas.com - 21/08/2021, 13:33 WIB
Akses jalan menuju Desa Gunung Jampang melintasi kawasan hutan dengan kontur jalan menanjak dan turunan curam. KOMPAS.com/ARI MAULANA KARANGAkses jalan menuju Desa Gunung Jampang melintasi kawasan hutan dengan kontur jalan menanjak dan turunan curam.

GARUT, KOMPAS.com - Andi Susanto (26) baru enam bulan ini tinggal di Desa Gunung Jampang, Kecamatan Bungbulang, setelah lulus dalam seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS) sebagai guru di SMPN Satu Atap Bungbulang.

Sekolah tersebut terletak di Desa Gunung Jampang, Kecamatan Bungbulang, Garut.

Andi pertama kali menginjakkan kaki di Desa Gunung Jampang pada Februari 2021. Guru muda asal Mesuji, Lampung, itu punya kesan tersendiri terhadap tempat tugasnya yang baru.

“Saya tidak nyangka masih ada daerah seperti ini di (Pulau) Jawa,” kata Andi sambil tertawa di Kantor Desa Gunung Jampang, Selasa (17/8/2021).

Saat ditemui, Lulusan Universitas Lampung itu menceritakan pengalamannya saat pertama kali menempuh perjalanan ke SMPN Satu Atap Bungbulang.

Sekitar dua tahun lalu, ia bersama istrinya menempuh perjalanan dari pusat Kecamatan Bungbulang menggunakan sepeda motor. Mereka sampai terjatuh sebanyak lima kali.

Jarak dari pusat Kecamatan Bungbulang ke sekolah itu sekitar 20 kilometer. Medan yang ditempuh pun berat. Sebagian besar jalan baru dilapis batu, dengan topografi menanjak terjal dan menurun curam. Jurang sedalam puluhan meter juga berada di sisi jalan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gunung Jampang merupakan desa pemekaran yang wilayahnya diambil dari Desa Mekarbakti, Kecamatan Bungbulang dan Desa Linggarjati, Kecamatan Pamulihan. Satu-satunya akses jalan yang bisa ditempuh kendaraan berukuran besar hanya dari Kecamatan Pamulihan, kondisinya pun rusak berat.

Sementara akses jalan dari Kecamatan Bungbulang berukuran kecil di beberapa titik, dengan jurang di sisi jalan. Jika ingin melewati jalan ini, kendaraan yang digunakan harus berukuran kecil dengan mesin penggerak empat roda (4x4).

Minim sinyal internet

Tak hanya jalan, Andi kaget dengan keterbatasan jaringan komunikasi di desa itu. Sejak dulu, layanan telepon seluler belum menjangkau desa tersebut secara maksimal.

Baca juga: Blitar Bumi Bung Karno: Kisah Tanah Pusara yang Gerowong akibat Peziarah (Bagian 2)

“Sempat ada online (internet) di sekolah dari desa, tapi dicabut. Padahal sebetulnya sangat membantu,” jelasnya.

Jaringan telepon seluler hanya bisa diakses di tempat tertentu yang posisinya lebih tinggi.

“Jaringan ada tapi di puncak gunung, harus naik dulu, makanya kalau absensi online harus ke gunung dulu, tapi perjalanannya jauh,” katanya.

Seorang siswa SMP Satu Atap 1 Bungbulang di Desa Gunung Jampang, bermain internet menggunakan handphonenya di Puncak Baru, Jumat (4/9/2020)KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANG Seorang siswa SMP Satu Atap 1 Bungbulang di Desa Gunung Jampang, bermain internet menggunakan handphonenya di Puncak Baru, Jumat (4/9/2020)

Setelah ada akses internet di kantor desa, Andi bisa melakukan absensi online dari sana. Ia juga bisa mengunggah laporan peserta didik dan tugas siswa dari kantor desa.

Andi kini mengontrak sebuah rumah di dekat SMPN Satu Atap Bungbulang. Menurutnya, sempat ada pemasangan jaringan internet di sekolah, setelah kantor Desa Gunung Jampang terkoneksi internet.

Namun, belakangan sambungan internet itu diputus. Koneksi internet hanya bisa diakses di kantor desa.

Kepala Desa Gunung Jampang Rahmat Hidayat yang ditemui terpisah mengatakan, desa yang baru berdiri pada 2005 ini memang sempat tak bisa menikmati layanan seluler hingga internet.

Namun, Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Garut memasang jaringan internet ke desanya pada 2020.

 

“Awalnya memang untuk sekolah diberi sambungan khusus, tapi belakangan diputus lagi karena perangkatnya diganti dan tersambar petir,” kata Rahmat saat ditemui di pusat Kota Bungbulang, Senin (16/8/2021).

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Jatim Terjunkan 200 Personel Bantu Tangani Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Polda Jatim Terjunkan 200 Personel Bantu Tangani Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Regional
Bus Rombongan Pengiring Pengantin Tabrak Warung dan Terjun ke Sungai, Belasan Penumpang Luka-Luka

Bus Rombongan Pengiring Pengantin Tabrak Warung dan Terjun ke Sungai, Belasan Penumpang Luka-Luka

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 4 Desember 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 4 Desember 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 4 Desember 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 4 Desember 2021

Regional
Gunung Semeru Erupsi, 2 Penambang dan Pemilik Warung di Jembatan Gladak Perak Hilang

Gunung Semeru Erupsi, 2 Penambang dan Pemilik Warung di Jembatan Gladak Perak Hilang

Regional
Tak Terima Diberhentikan di Perlintasan KA di Bandung, Pengendara Motor Aniaya Petugas

Tak Terima Diberhentikan di Perlintasan KA di Bandung, Pengendara Motor Aniaya Petugas

Regional
6 Kecamatan di Malang Terdampak Hujan Abu Vulkanik Gunung Semeru

6 Kecamatan di Malang Terdampak Hujan Abu Vulkanik Gunung Semeru

Regional
Gunung Semeru Erupsi, 112 Gardu Listrik Rusak, 30.523 Pelanggan Terganggu

Gunung Semeru Erupsi, 112 Gardu Listrik Rusak, 30.523 Pelanggan Terganggu

Regional
Polisi Tangkap 2 Orang Diduga Pemasok Amunisi untuk KKB di Nabire

Polisi Tangkap 2 Orang Diduga Pemasok Amunisi untuk KKB di Nabire

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 4 Desember 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 4 Desember 2021

Regional
3 Mahasiswi Jadi Korban Pelecehan Seksual Dosen Unsri, Gubernur Sumsel Geram

3 Mahasiswi Jadi Korban Pelecehan Seksual Dosen Unsri, Gubernur Sumsel Geram

Regional
Wanita Pemeran Video Porno di Bandara YIA Ditangkap di Kota Bandung

Wanita Pemeran Video Porno di Bandara YIA Ditangkap di Kota Bandung

Regional
Fakta-fakta Gunung Semeru Erupsi, 2 Kecamatan Kondisinya Gelap Gulita, Warga Mengungsi

Fakta-fakta Gunung Semeru Erupsi, 2 Kecamatan Kondisinya Gelap Gulita, Warga Mengungsi

Regional
8 Desa di 2 Kecamatan di Kabupaten Lumajang Terdampak Erupsi Gunung Semeru

8 Desa di 2 Kecamatan di Kabupaten Lumajang Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Regional
Gunung Semeru Erupsi, Bupati Lumajang: Saat Dini Hari Sempat Keluarkan Lava Pijar

Gunung Semeru Erupsi, Bupati Lumajang: Saat Dini Hari Sempat Keluarkan Lava Pijar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.