Cerita Anggota Paskibra yang Memilih Isolasi Mandiri, Sendirian dan Belum Terima Bantuan Pemerintah

Kompas.com - 21/08/2021, 12:54 WIB
Ilustrasi isolasi mandiri. SHUTTERSTOCK/DelirisIlustrasi isolasi mandiri.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Puluhan anggota Paskibra Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, terkonfirmasi positif Covid-19.

Ada salah satu anggota Paskibra berinisial AA (17), memilih melakukan isolasi mandiri di rumahnya, Padukuhan Kajar 3, Kalurahan Karangtengah, Kapanewon Wonosari.

Saat dihubungi Kompas.com, AA mengaku sendirian di rumah. Selama ini, ia hidup sebatang kara setelah ayahnya meninggal dua bulan lalu. Sedangkan ibunya, saat ini berada di Provinsi Riau.

Ketika sekolah, AA tak setiap hari tinggal di rumahnya. Ia tinggal di salah satu pesantren yang tak jauh dari rumahnya. Baru pada akhir pekan, AA pulang ke rumah.

Siswa MAN 1 Gunungkidul ini merupakan salah satu dari 23 anggota Paskibra yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Meski ditawari untuk isolasi terpadu di Shelter Wanagama, Kapanewon Playen, AA memilih isolasi di rumahnya karena merasa lebih tenang. Ia mengaku menderita anosmia atau kehilangan penciuman sejak tiga hari terakhir.

Baca juga: Blitar Bumi Bung Karno: Kisah Tanah Pusara yang Gerowong akibat Peziarah (Bagian 2)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ya lebih memilih di rumah sendiri. Karena disini lebih enak, masih nyaman gitulah," kata AA melalui sambungan telepon, Sabtu (21/8/2021).

Setiap hari, warga sekitar menyambangi rumahnya untuk memberikan bantuan seperti sarapan, makanan, dan minuman. Selain itu, AA juga dibantu pondok pesantren, tempatnya belajar agama selama ini.

Sudah tiga hari AA menjalani isolasi mandiri. Sesekali, ia keluar rumah untuk berjemur.

"Puskesmas belum ada ke sini, soalnya baru tiga hari. Belum ada telepon juga (dari puskesmas)," kata AA.

Untuk kebutuhan vitamin, ia mendapat suplai dari PPI, pondok pesantren, dan warga sekitar. Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) yang menaungi dirinya sebagai anggota Paskibra juga belum menanyakan kabar.

Sementara, perwakilan MAN 1 Gunungkidul telah menjenguk pemuda yang bercita-cita jadi pengusaha tersebut. AA mengaku, dirinya tenang saat menjalani isolasi mandiri di rumah.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Gunungkidul Suharno menyayangkan tak ada perhatian dari pemerintah terhadap anggota Paskibra itu.

Ia berharap, Disdikpora dan Dinas Kesehatan Gunungkidul bisa memantau kondisi AA. Secara pribadi, Suharno mengaku telah mengunjungi AA.

"Semoga segera ada perhatian, jangan sampai mereka ditelantarkan," ucap Suharno.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Saya Vaksin, Malamnya Penglihatan Kabur, Besoknya Gelap Gulita'

"Saya Vaksin, Malamnya Penglihatan Kabur, Besoknya Gelap Gulita"

Regional
Ada 845 Kasus HIV/AIDS di Kabupaten Semarang, Sosialisasi Pencegahan Sasar Remaja

Ada 845 Kasus HIV/AIDS di Kabupaten Semarang, Sosialisasi Pencegahan Sasar Remaja

Regional
Serius soal Perubahan Iklim, Jokowi Akan Ajak Pemimpin G20 ke Hutan Mangrove di Bali

Serius soal Perubahan Iklim, Jokowi Akan Ajak Pemimpin G20 ke Hutan Mangrove di Bali

Regional
Santoso Histeris, Rumah yang Baru Selesai Dibangun dan Kambing Peliharaannya Ludes Terbakar

Santoso Histeris, Rumah yang Baru Selesai Dibangun dan Kambing Peliharaannya Ludes Terbakar

Regional
Sekolah di Jatim Dilarang Beri Libur Khusus Saat Nataru, Ini Penjelasan Kadisdik

Sekolah di Jatim Dilarang Beri Libur Khusus Saat Nataru, Ini Penjelasan Kadisdik

Regional
Sopir Truk Pasir Asal Semarang Dikabarkan Hilang Terseret Banjir di Lereng Merapi

Sopir Truk Pasir Asal Semarang Dikabarkan Hilang Terseret Banjir di Lereng Merapi

Regional
Geger, Ular Kobra Sepanjang 1 Meter Sembunyi di Lemari Baju Warga

Geger, Ular Kobra Sepanjang 1 Meter Sembunyi di Lemari Baju Warga

Regional
Puluhan Naskah Lontar Kuno Dipamerkan di Museum NTB

Puluhan Naskah Lontar Kuno Dipamerkan di Museum NTB

Regional
Berkedok Tempat Jual Ikan Hias, Rumah Penampungan Benih Lobster di Sumsel Digerebek, 13 Orang Ditangkap

Berkedok Tempat Jual Ikan Hias, Rumah Penampungan Benih Lobster di Sumsel Digerebek, 13 Orang Ditangkap

Regional
Akses Kembali Dibuka, Warga Cabut Laporan Cakades yang Blokade Jalan di Jember

Akses Kembali Dibuka, Warga Cabut Laporan Cakades yang Blokade Jalan di Jember

Regional
Kasus Mayat Wanita dan Bayi di Kantong Plastik, Seorang Pria Serahkan Diri ke Polisi

Kasus Mayat Wanita dan Bayi di Kantong Plastik, Seorang Pria Serahkan Diri ke Polisi

Regional
Ini Tindakan Edy Rahmayadi untuk Mengantisipasi Varian Omicron

Ini Tindakan Edy Rahmayadi untuk Mengantisipasi Varian Omicron

Regional
Truk Hanyut Terseret Arus Banjir Merapi, 1 Sopir Masih Dicari

Truk Hanyut Terseret Arus Banjir Merapi, 1 Sopir Masih Dicari

Regional
Bencana Longsor Renggut Nyawa Siswi SMP di Toraja Utara, Warga: Kami Berusaha Menolong, tetapi...

Bencana Longsor Renggut Nyawa Siswi SMP di Toraja Utara, Warga: Kami Berusaha Menolong, tetapi...

Regional
Kuli Bangunan Lecehkan Payudara Ibu Rumah Tangga untuk Cari Kepuasan, Sudah Beraksi 10 Kali

Kuli Bangunan Lecehkan Payudara Ibu Rumah Tangga untuk Cari Kepuasan, Sudah Beraksi 10 Kali

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.