Kompas.com - 21/08/2021, 10:59 WIB
Javier Hartono, 24, dan ibunya Safitri Rini. Javier adalah penerus usaha batik peranakan Lasem, yang populer karena motif Tionghoa dok BBC IndonesiaJavier Hartono, 24, dan ibunya Safitri Rini. Javier adalah penerus usaha batik peranakan Lasem, yang populer karena motif Tionghoa
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Seorang anak muda dari kota 'Tiongkok Kecil', Lasem, berinovasi demi melestarikan batik tulis peranakan keluarganya, di tengah membanjirnya batik cetak (printing) yang jauh lebih murah di pasar.

Javier Hartono (24) guru bahasa Arab, kini memegang tongkat estafet batik batik buatan kakeknya, Sigit Witjaksono, salah seorang yang disebut legenda batik Lasem.

Sigit meninggal dunia Juni 2021 lalu.

Dalam selembar katin batik tulis peranakan itu, tercermin simbol keberagaman Tionghoa, Jawa, hingga sekelumit doa dan pesan bagi mereka yang memakainya.

Baca juga: Inovasi Batik Tiga Negeri Lasem di Tengah Pandemi Covid-19

'Legenda' batik Lasem

Rumah keluarga Javier letaknya terletak di desa wisata batik Babagan, Lasem, Rembang, Jawa Tengah. Bangunan itu tersembunyi di balik pagar tinggi khas Pecinan kota itu.

Dengan batik warna merah dan sarung ungu, Javier Hartono menemui BBC Indonesia di teras rumah keluarganya, bangunan tua berusia lebih dari 100 tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejenak rumah itu terasa familiar.

Javier menceritakan rumah itu memang pernah menjadi lokasi syuting film besutan Nia Dinata, Ca-Bau-Kan, hampir dua dekade silam.

Baca juga: Mengenal Batik Tiga Negeri Lasem yang Punya Motif Unik

Di rumah itulah, Tinung, yang diperankan Lola Amaria, belajar menari cokek.

Dari pintu yang terbuka, terlihat meja abu atau altar untuk sembayang leluhur (tokwi) yang tetap berdiri, meski kini sang pemilik rumah Muslim.

"Bangunan ini usianya sudah 140 tahun ketika dibeli keluarga kami," ujar Javier seraya menunjukkan bagian-bagian rumah itu.

Dia kemudian menunjukkan sebuah lubang di satu sisi tembok yang disebutnya sebagai "tempat perempuan bersembunyi dari pasukan Jepang".

Di rumah tua itulah perjalanan batik buatan kakeknya, Sigit Witjaksono, dirintis.

Pecinta batik dan budayawan menyebut Sigit sebagai salah seorang "legenda" batik di Lasem, kota yang disebut Tiongkok kecil.

Baca juga: Lasem, Tiongkok Kecil Penghasil Batik Tiga Negeri

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anaknya Dituding Terlibat dalam Proyek Sapi di Pulau Sumba, Ini Kata Gubenur NTT

Anaknya Dituding Terlibat dalam Proyek Sapi di Pulau Sumba, Ini Kata Gubenur NTT

Regional
Cerita Dian, Guru Wilayah 3T, Harus Pakai Sandal Jepit hingga Kesulitan Air Bersih

Cerita Dian, Guru Wilayah 3T, Harus Pakai Sandal Jepit hingga Kesulitan Air Bersih

Regional
Tinjau Lokasi Longsor, Bupati Toraja Utara Kerahkan Alat Berat dan Beri Bantuan ke Para Korban

Tinjau Lokasi Longsor, Bupati Toraja Utara Kerahkan Alat Berat dan Beri Bantuan ke Para Korban

Regional
Staf Ahli Kemendes Minta Hotel Berbintang Pakai Produk Holtikultura Warga Maumere

Staf Ahli Kemendes Minta Hotel Berbintang Pakai Produk Holtikultura Warga Maumere

Regional
2 Oknum Dokter Tertangkap Satpol PP Selingkuh di Kamar, IDI Sinjai Turun Tangan

2 Oknum Dokter Tertangkap Satpol PP Selingkuh di Kamar, IDI Sinjai Turun Tangan

Regional
Tak Hanya Sepak Bola, Surabaya-Liverpool Kerja Sama Edukasi Penanganan Gempa hingga Pengembangan Kawasan Dolly

Tak Hanya Sepak Bola, Surabaya-Liverpool Kerja Sama Edukasi Penanganan Gempa hingga Pengembangan Kawasan Dolly

Regional
Duduk Perkara Calon Kades Petahana di Jember Blokade Akses Jalan Warga karena Kalah Pilkades

Duduk Perkara Calon Kades Petahana di Jember Blokade Akses Jalan Warga karena Kalah Pilkades

Regional
Ridwan Kamil: Kalau Partai Butuh Tokoh Elektabilitas Lumayan, Mungkin Saya Akan Dihitung

Ridwan Kamil: Kalau Partai Butuh Tokoh Elektabilitas Lumayan, Mungkin Saya Akan Dihitung

Regional
Randi Datangi Polisi dan Mengakui Bunuh Astri Serta Bayinya

Randi Datangi Polisi dan Mengakui Bunuh Astri Serta Bayinya

Regional
[POPULER NUSANTARA] 'Office Boy' Dapat Undian Hadiah BMW Seharga Rp 700 Juta | Uang Mainan Disumbangkan ke Musala

[POPULER NUSANTARA] "Office Boy" Dapat Undian Hadiah BMW Seharga Rp 700 Juta | Uang Mainan Disumbangkan ke Musala

Regional
Perjuangan Kakek Yoseph, Tukang Parkir dan Berhasil Sekolahkan Anak hingga Bekerja di Jerman

Perjuangan Kakek Yoseph, Tukang Parkir dan Berhasil Sekolahkan Anak hingga Bekerja di Jerman

Regional
Kisah Joko Santoso Alami Kebutaan Usai Divaksin: Saat Bangun Tidur Kok Gelap Gulita...

Kisah Joko Santoso Alami Kebutaan Usai Divaksin: Saat Bangun Tidur Kok Gelap Gulita...

Regional
Dinsos Banyuwangi Inventarisir Ulang Penerima Bansos, Cari Nama PNS

Dinsos Banyuwangi Inventarisir Ulang Penerima Bansos, Cari Nama PNS

Regional
Proyek Sabo Dam Hancur Diterjang Banjir Lahar Hujan Merapi, Kendaraan Hanyut

Proyek Sabo Dam Hancur Diterjang Banjir Lahar Hujan Merapi, Kendaraan Hanyut

Regional
Pencuri Gasak Uang dan Ponsel dari Apotek Dekat Kantor Polisi, Pelaku: Untuk Bayar Cicilan

Pencuri Gasak Uang dan Ponsel dari Apotek Dekat Kantor Polisi, Pelaku: Untuk Bayar Cicilan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.