Sejak Internet Masuk ke Desanya, Ratusan Ibu Kampung Marketer Raup Jutaan Rupiah Tiap Bulan

Kompas.com - 20/08/2021, 14:53 WIB
Karyawan Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce tengah melalukan aktivitas harian menjadi customer service (CS) online dari Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (18/8/2021). KOMPAS.COM/MOHAMAD IQBAL FAHMIKaryawan Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce tengah melalukan aktivitas harian menjadi customer service (CS) online dari Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (18/8/2021).

PURBALINGGA, KOMPAS.com- Sejak Internet masuk desa, warga Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, punya tambahan penghasilan jutaan rupiah setiap bulan.

Hanya berbekal ponsel pintar, para remaja hingga ibu rumah tangga kini beramai-ramai alih profesi menjadi jasa pemasar digital di dunia maya.

Meskipun kebanyakan warga Desa Tunjungmuli hanya berijazah SMA, tapi jangan tanyakan kepiawaian mereka dalam berniaga melalui pasar digital.

Saat ini tercatat ada 241 Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) dan pemilik toko online dari berbagai kota yang setia bermitra dengan warga Desa Tunjungmuli.

Baca juga: Ini Cerita Pehobi Ikan Channa Asal Pontianak, Perawatan Mudah, Raup Untung Jutaan

Reputasi inilah yang membawa Desa Tunjungmuli tersohor sebagai “Kampung Marketer”.

Bahkan pola bisnis dan gerakan pemberdayaan ini terus berkembang hingga akhirnya bertransformasi menjadi sebuah startup dengan jenama “Komerce”.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak main-main, nilai perputaran uang yang berhulu dari jari-jemari warga kampung di sana mencapai Rp 15,6 miliar pada 2020.

Salah satu warga yang merasakan manfaat dari keberadaan Komerce adalah Wiwit Trisnawati (28).

Mantan Tenaga Kerja Wanita (TKW) di Singapura ini memutuskan pulang ke tanah air dan banting setir menjadi penjaja jasa customer service (CS) sebuah toko aksesori handphone di marketplace.

Wiwit menggeluti profesi barunya sejak 2018 bersama 509 warga lain di sekitar desanya.

Setiap pagi, Wiwit berangkat ke kantor yang hanya berjarak selemparan batu dari rumahnya.

Baca juga: Kisah Hendrikus, ASN di Sikka yang Isi Waktu Luang dengan Bertani Hortikultura, Raup Omzet Jutaan Rupiah

Ponsel pintar tak pernah lupa ia selipkan di saku baju sebagai atribut utama untuk bekerja.

Uniknya, selama tiga tahun bermitra, Wiwit hanya melakukan komunikasi daring tanpa pernah bertatap muka dengan si pemilik toko.

“Sebenarnya kerjanya simpel, saya diberi kepercayaan untuk pegang nomor WhatsApp CS dari satu toko online di Yogya. Jadi setiap hari tugasnya balas chat dari pelanggan yang mau beli, pokoknya sampai deal dan konfirmasi transfer hingga pengiriman,” katanya saat berbincang dengan Kompas.com, Rabu (18/8/2021).

Karyawan Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce tengah melalukan aktivitas harian menjadi customer service (CS) online dari Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (18/8/2021).KOMPAS.COM/MOHAMAD IQBAL FAHMI Karyawan Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce tengah melalukan aktivitas harian menjadi customer service (CS) online dari Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (18/8/2021).
Meskipun terlihat sederhana, tapi beban tugas Wiwit tidak bisa dibilang ringan. Sebagai CS, dalam sehari dia bisa berbalas pesan dengan 60 pelanggan mitra bisnisnya.

Keterampilan yang dimiliki Wiwit ternyata tak diperoleh begitu saja.

Setiap karayawan baru akan mendapat pelatihan lebih dulu dari manajemen sebelum dipertemukan dengan calon mitra.

“Sebelum kerja di Komerce, saya sama sekali buta sama dunia kayak gini. Jangankan mimpi buat jadi CS, pengalaman mencoba belanja online saja belum pernah,” ungkapnya.

Namun hasil memang tak pernah menkhianati proses.

Dengan usaha yang tekun, ibu satu anak ini sekarang sudah hafal di luar kepala akan sistem kerja bisnis online.

Baca juga: Kisah Yanuarius, Pensiunan Guru yang Memilih Jadi Petani Cabai, Raup Omzet Puluhan Juta

Seperti CS profesional pada umumnya, jempol tangannya menari rampak di muka layar saat order datang satu-persatu.

“Sistem pembayarannya ada gaji pokok dan bonus untuk setiap barang yang terjual. Selama di Komerce, rata-rata penghasilan per bulan sekitar Rp 3 juta, padahal dulu di Singapura saya jadi ART (asisten rumah tangga) cuma digaji Rp 2,5 juta,” ujarnya.

Wiwit amat bersyukur atas kehidupannya yang jauh lebih baik di kampung halaman.

Pasalnya, tak hanya kaum hawa, sang suami juga turut diberdayakan oleh manajemen Komerce sebagai teknisi perawat jaringan internet.

“Dulu di Singapura saya pernah punya pengalaman buruk dilarang salat sama majikan, sekarang bukan cuma bisa salat malah bisa makan siang bareng keluarga. Dulu di Singapura saya suruh tidur di gudang, sekarang alhamdulillah sudah bisa ngangsur rumah sendiri,” katanya.

Serap angkatan kerja

Keberadaan Komerce di Desa Tunjungmuli kian hari kian menjadi magnet bagi para pencari lapangan kerja.

Sejak berdiri pada 2017, hingga kini Komerce telah memayungi lebih dari 500 karyawan.

“Kami menyebut para karyawan di Komerce dengan istilah talent untuk menghargai bakat yang dimiliki setiap karyawan tanpa membeda-bedakan latar belakang pendidikan,” kata public relation Komerce, Didi Setiadi.

Didi menjelaskan, sistem kerja Komerce adalah mempertemukan para talent dengan mitra bisnis pemilik toko online dan UMKM di penjuru Indonesia.

Baca juga: Terima Jasa Dongkrak Akun Medsos, Mahasiswa Raup Puluhan Juta Rupiah dan Pekerjakan Teman

Ada tiga bidang jasa yang ditawarkan kepada mitra bisnis, yakni program advertiser, customer service (CS) dan admin marketplace.

Biaya yang dibanderol untuk masing-masing program mulai dari CS sebesar Rp 600.000, admin marketplace sebesar Rp 900.000 dan advertiser tarifnya tergantung paket.

“Tarif ini khusus untuk gaji pokok para talent, di luar itu ada juga tambahan biaya administrasi Rp 500 ribu setiap bulan,” terangnya.

Didi mengungkapkan, Komerce sengaja menetapkan tarif yang terjangkau untuk membantu para pelaku bisnis online dan UMKM yang masih merintis usaha.

“Selain dapat gaji pokok, para talent juga akan mendapat bonus dari setiap produk yang terjual. Besarannya tergantung kesepakatan antara talent itu sendiri dengan pemilik toko online yang menjadi mitranya,” jelasnya.

Hasil yang menggiurkan ini pun menarik minat bukan hanya dari warga setempat.

Salah satu talent Komerce dari luar kota adalah Kiki Nur Anjali. Dara berusia 20 tahun ini merantau dari Kabupaten Sragen dan menetap di Purbalingga untuk bergabung dengan Komerce sejak 2019.

Selama itu, Kiki mendapat mitra bisnis sebuah toko jam tangan dari Kota bandung.

“Sehari saya bisa dapat 80 chat dari pelanggan, kalau dihitung setiap bulan bisa jualan sekitar 400 item, bonus untuk jual satu item Rp 5.000,” terangnya.

Nofi Bayu Darmawan, perintis Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce di Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.KOMPAS.COM/Dok Komerce Nofi Bayu Darmawan, perintis Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce di Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.
Peribahasa “tambah air, tambah sagu” rasa-rasanya sangat cocok untuk manggambarkan sistem kerja di Komerce.

Semakin banyak produk dari mitra yang terjual, semakin banyak pula bonus yang didapat oleh para talent.

“Kalau saya paling ramai pernah dapat Rp 3,5 juta, tapi ada teman di CS dulu pernah dapat bonus sampai Rp 16 juta,” pungkasnya.

Sang perintis

Melihat pesatnya tumbuh kembang Kampung Marketer hingga bertransformasi menjadi Komerce tentu tidak terlepas dari sosok sang perintis.

Dia adalah Nofi Bayu Darmawan, mantan pegawai Kementerian Keuangan, jebolan Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) yang memilih resign demi fokus memulai gerakan ini pada 2017.

Spekulasi besar diambil Nofi bukan tanpa pertimbangan matang.

Bayangkan saja, untuk mundur sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS), dia harus membayar denda penalti sekaligus kehilangan segala fasilitas dari negara.

“Tapi dengan bisnis online ini, gaji yang dulu saya terima setiap bulan dari PNS bisa saya dapat cuma dalam waktu satu hari,” katanya kepada Kompas.com, Kamis (19/8/2021).

Baca juga: Pelajar 15 Tahun Sukses Bisnis Karangan Bunga Saat Pandemi, Raup Omzet hingga Rp 1 Juta Per Hari

Keberhasilan Nofi membangun Komerce untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat desanya tentu tidak serta-merta terjadi begitu saja.

Pencapaian ini sebanding dengan tantangan yang dihadapi Nofi selama mengawali gerakan Kampung Marketer.

Tantangan pertama yang pasti dihadapi adalah sarana internet.

Berbeda saat tinggal di Jakarta, sinyal internet saat itu bagai makhluk asing yang jarang sekali ditemui.

Hal itu tidak terlepas dari letak geografis Desa Tunjungmuli yang berada di pelosok kaki Gunung Slamet.

“Dulu awalnya sempat bekerja sama dengan provider lokal sampai harus bangun tower segala untuk pemancar sinyal,” ujarnya.

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak warga yang melek internet, hingga akhirnya provider pelat merah membuka jaringan di sana.

Tantangan kedua, lanjut Nofi, adalah edukasi warga lokal. Tingkat pendidikan yang rendah membuat warga lokal sangat sulit menerima buah pemikiran cemerlang Nofi.

“Dulu susah banget cari talent untuk karyawan, sampai saya harus gerilya bagi-bagi selebaran di warung-warung. Mulai ramai pelamar justru setelah mereka tahu dari mulut ke mulut,” katanya.

Segala keringat dan darah Nofi kini tunai sudah.

Baca juga: Berhenti Jadi Sopir Angkot sejak Pandemi, Wawan Sukses Jadi Perakit Pesawat Aeromodelling dan Raup Jutaan Rupiah

Komerce yang dia rintis berhasil mengubah wajah kampung halaman yang dulu tertinggal menjadi kampung inspiratif hingga memiliki 22 kantor dan membuka cabang di Yogyakarta.

Sesuai nama startup yang dia bangun, Komerce ke depan akan menjadi wadah kolaborasi antar pelaku ecommerce.

Melalui sejumlah aplikasi yang akan diluncurkan dalam waktu dekat, Komerce akan semakin melejit dan menebar kemanfaatan sosial dalam lingkup yang lebih luas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dari Karo ke Jakarta, Ini Alasan Masyarakat Liang Melas Kirim 3 Ton Jeruk untuk Presiden Jokowi di Istana Negera

Dari Karo ke Jakarta, Ini Alasan Masyarakat Liang Melas Kirim 3 Ton Jeruk untuk Presiden Jokowi di Istana Negera

Regional
Pilpres 2024, Nasdem Minta Ridwan Kamil Tegaskan Sikap dan Daftar Jadi Kader

Pilpres 2024, Nasdem Minta Ridwan Kamil Tegaskan Sikap dan Daftar Jadi Kader

Regional
Menjaga Rusa Timor, NTT dari Kepunahan Melalui Penangkaran

Menjaga Rusa Timor, NTT dari Kepunahan Melalui Penangkaran

Regional
Terbongkar dari Cuitan Twitter, Mahasiswi Unsri Dilecahkan Oknum Dosen Saat Bimbingan Skripsi

Terbongkar dari Cuitan Twitter, Mahasiswi Unsri Dilecahkan Oknum Dosen Saat Bimbingan Skripsi

Regional
Punya 4 Anak Balita, Penahanan Wanita Korban Penganiayaan Satpol PP Ditangguhkan

Punya 4 Anak Balita, Penahanan Wanita Korban Penganiayaan Satpol PP Ditangguhkan

Regional
Sepasang Dokter Selingkuh, Terjaring Razia Satpol PP di Hotel, Kini Dilaporkan Istri ke Polisi

Sepasang Dokter Selingkuh, Terjaring Razia Satpol PP di Hotel, Kini Dilaporkan Istri ke Polisi

Regional
Cerita Para Perempuan Positif HIV di Papua, Masih Ingin Hidup dan Melihat Anak Beranjak Dewasa

Cerita Para Perempuan Positif HIV di Papua, Masih Ingin Hidup dan Melihat Anak Beranjak Dewasa

Regional
Istri Kopral TNI Dianiya Perampok, Bermula Pergoki Pelaku yang Hendak Beraksi

Istri Kopral TNI Dianiya Perampok, Bermula Pergoki Pelaku yang Hendak Beraksi

Regional
Lampiaskan Kemarahan, Oknum Suporter Aniaya Pedagang Angkringan

Lampiaskan Kemarahan, Oknum Suporter Aniaya Pedagang Angkringan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Joko Santoso Alami Kebutaan Usai Vaksin | Sopir Taksi Online Tewas Dibunuh Penumpangnya

[POPULER NUSANTARA] Joko Santoso Alami Kebutaan Usai Vaksin | Sopir Taksi Online Tewas Dibunuh Penumpangnya

Regional
Mahasiswi Unsri Diduga Korban Pelecehan Seksual Dosen Dicoret dari Daftar Yudisium, Ini Penjelasan Kampus

Mahasiswi Unsri Diduga Korban Pelecehan Seksual Dosen Dicoret dari Daftar Yudisium, Ini Penjelasan Kampus

Regional
Pria Ini Nekat Rampok Rumah dan Menganiaya Istri Anggota TNI

Pria Ini Nekat Rampok Rumah dan Menganiaya Istri Anggota TNI

Regional
Identitas Pemeran Video Tak Senonoh di Bandara YIA Diketahui, Polisi Buru Pelaku

Identitas Pemeran Video Tak Senonoh di Bandara YIA Diketahui, Polisi Buru Pelaku

Regional
Aniaya PKL, 8 Oknum Suporter di Batang Ditangkap Polisi

Aniaya PKL, 8 Oknum Suporter di Batang Ditangkap Polisi

Regional
Kata Pemkot Malang soal Joko Santoso yang Tidak Bisa Melihat Setelah Divaksin Covid-19

Kata Pemkot Malang soal Joko Santoso yang Tidak Bisa Melihat Setelah Divaksin Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.