Sejak Internet Masuk ke Desanya, Ratusan Ibu Kampung Marketer Raup Jutaan Rupiah Tiap Bulan

Kompas.com - 20/08/2021, 14:53 WIB
Nofi Bayu Darmawan, perintis Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce di Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah. KOMPAS.COM/Dok KomerceNofi Bayu Darmawan, perintis Kampung Marketer yang telah bertransformasi menjadi Komerce di Desa Tunjungmuli, Kecamatan Karangmoncol, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.

Peribahasa “tambah air, tambah sagu” rasa-rasanya sangat cocok untuk manggambarkan sistem kerja di Komerce.

Semakin banyak produk dari mitra yang terjual, semakin banyak pula bonus yang didapat oleh para talent.

“Kalau saya paling ramai pernah dapat Rp 3,5 juta, tapi ada teman di CS dulu pernah dapat bonus sampai Rp 16 juta,” pungkasnya.

Sang perintis

Melihat pesatnya tumbuh kembang Kampung Marketer hingga bertransformasi menjadi Komerce tentu tidak terlepas dari sosok sang perintis.

Dia adalah Nofi Bayu Darmawan, mantan pegawai Kementerian Keuangan, jebolan Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) yang memilih resign demi fokus memulai gerakan ini pada 2017.

Spekulasi besar diambil Nofi bukan tanpa pertimbangan matang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bayangkan saja, untuk mundur sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS), dia harus membayar denda penalti sekaligus kehilangan segala fasilitas dari negara.

“Tapi dengan bisnis online ini, gaji yang dulu saya terima setiap bulan dari PNS bisa saya dapat cuma dalam waktu satu hari,” katanya kepada Kompas.com, Kamis (19/8/2021).

Baca juga: Pelajar 15 Tahun Sukses Bisnis Karangan Bunga Saat Pandemi, Raup Omzet hingga Rp 1 Juta Per Hari

Keberhasilan Nofi membangun Komerce untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat desanya tentu tidak serta-merta terjadi begitu saja.

Pencapaian ini sebanding dengan tantangan yang dihadapi Nofi selama mengawali gerakan Kampung Marketer.

Tantangan pertama yang pasti dihadapi adalah sarana internet.

Berbeda saat tinggal di Jakarta, sinyal internet saat itu bagai makhluk asing yang jarang sekali ditemui.

Hal itu tidak terlepas dari letak geografis Desa Tunjungmuli yang berada di pelosok kaki Gunung Slamet.

“Dulu awalnya sempat bekerja sama dengan provider lokal sampai harus bangun tower segala untuk pemancar sinyal,” ujarnya.

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak warga yang melek internet, hingga akhirnya provider pelat merah membuka jaringan di sana.

Tantangan kedua, lanjut Nofi, adalah edukasi warga lokal. Tingkat pendidikan yang rendah membuat warga lokal sangat sulit menerima buah pemikiran cemerlang Nofi.

“Dulu susah banget cari talent untuk karyawan, sampai saya harus gerilya bagi-bagi selebaran di warung-warung. Mulai ramai pelamar justru setelah mereka tahu dari mulut ke mulut,” katanya.

Segala keringat dan darah Nofi kini tunai sudah.

Baca juga: Berhenti Jadi Sopir Angkot sejak Pandemi, Wawan Sukses Jadi Perakit Pesawat Aeromodelling dan Raup Jutaan Rupiah

Komerce yang dia rintis berhasil mengubah wajah kampung halaman yang dulu tertinggal menjadi kampung inspiratif hingga memiliki 22 kantor dan membuka cabang di Yogyakarta.

Sesuai nama startup yang dia bangun, Komerce ke depan akan menjadi wadah kolaborasi antar pelaku ecommerce.

Melalui sejumlah aplikasi yang akan diluncurkan dalam waktu dekat, Komerce akan semakin melejit dan menebar kemanfaatan sosial dalam lingkup yang lebih luas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Khofifah Ingin Pesantren di Jawa Timur Hasilkan 1.000 Produk pada 2023

Khofifah Ingin Pesantren di Jawa Timur Hasilkan 1.000 Produk pada 2023

Regional
Kronologi Seorang Pria Tewas Diamuk Massa Usai Bacok Penggali Kubur

Kronologi Seorang Pria Tewas Diamuk Massa Usai Bacok Penggali Kubur

Regional
Kisah Pilu Siswi SMA di Salatiga, 12 Tahun Diperkosa Ayah Kandung, Terungkap Saat Korban Coba Bunuh Diri

Kisah Pilu Siswi SMA di Salatiga, 12 Tahun Diperkosa Ayah Kandung, Terungkap Saat Korban Coba Bunuh Diri

Regional
Kecelakaan Maut Minibus dan Truk di Kediri, Polisi Buru Sopir yang Kabur

Kecelakaan Maut Minibus dan Truk di Kediri, Polisi Buru Sopir yang Kabur

Regional
DLH Kendal Peringati Hari Menanam Pohon, 800 Pohon Ditanam di Bekas Galian C

DLH Kendal Peringati Hari Menanam Pohon, 800 Pohon Ditanam di Bekas Galian C

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 28 November 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 28 November 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 28 November 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 28 November 2021

Regional
Bacok Penggali Kubur, Seorang Pria di Bima Tewas Dihakimi Massa

Bacok Penggali Kubur, Seorang Pria di Bima Tewas Dihakimi Massa

Regional
Peringati Hari Menanam Pohon Nasional, 300 Bibit Pohon Dibahikan di Tugu Pal Putih Yogyakarta

Peringati Hari Menanam Pohon Nasional, 300 Bibit Pohon Dibahikan di Tugu Pal Putih Yogyakarta

Regional
Stasus Jokowi Putri Tanjung Berbagi Kiat Sukses ke Pelaku UMKM Pekanbaru

Stasus Jokowi Putri Tanjung Berbagi Kiat Sukses ke Pelaku UMKM Pekanbaru

Regional
Viral Video Rumah 2 Lantai Ambruk, Diduga karena Abrasi Sungai

Viral Video Rumah 2 Lantai Ambruk, Diduga karena Abrasi Sungai

Regional
Video Pelajar Ditikam Viral, Pelakunya Ditangkap Saat Pesta Miras

Video Pelajar Ditikam Viral, Pelakunya Ditangkap Saat Pesta Miras

Regional
Pemuda Mabuk Pukuli Ayah gara-gara Tak Diberi Uang, Tetangga Tak Berani Melerai

Pemuda Mabuk Pukuli Ayah gara-gara Tak Diberi Uang, Tetangga Tak Berani Melerai

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 28 November 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 28 November 2021

Regional
Sungai Meluap, Kota Bima Diterjang Banjir Bandang

Sungai Meluap, Kota Bima Diterjang Banjir Bandang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.