Kompas.com - 18/08/2021, 16:49 WIB
Petani di Kampung Meri melintasi dinding batu yang dicat warn awarni pemuda desa yang menginginkan perubahan desa mereka di masa pandemi covid 19. KOMPAS.COM/SUKOCOPetani di Kampung Meri melintasi dinding batu yang dicat warn awarni pemuda desa yang menginginkan perubahan desa mereka di masa pandemi covid 19.

MAGETAN, KOMPAS.com –  Gemericik air terjun mini di sudut perempatan jalan Kampung Meri, Desa Sumber Sawit, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, terlihat menyegarkan pemandangan.

Warna cat dominan coklat pada diorama bentuk tebing terlihat kontras dengan warna-warni pagar dan tembok rumah warga yang cerah.

Hampir seluruh warna ditampilkan pada pagar kayu, tembok rumah warga, bangunan siring, serta pagar batu di sepanjang jalan Dukuh Meri.

“Kami buatnya enam bulan yang lalu, sedikit demi sedikit bersama anak-anak muda karang taruna,” ujar Gunawan, inisiator pengecatan lingkungan Dukuh Meri, Rabu (18/08/2021).

Pengecatan jalan dan lingkungan di Kampung Meri yang terdiri dari lima rukun tetangga (RT) tersebut berawal dari kegelisahan pemuda yang melihat tak ada perubahan selama puluhan tahun.

Jalan yang selalu mereka lalui berwarna kusam dan tidak menarik.

Baca juga: Kangen Menu Resepsi Pengantin Jawa, Warung di Magetan Sajikan Nasi Pupuk dan Es Podeng

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kita awalnya juga bingung mau bikin apa karena kita ingin perubahan. Akhirnya dapat ide mengecat jalan dan lingkungan disini,” kata Gunawan.

Debat tujuh malam dan uang jimpitan

Ide pengecatan jalan dan lingkunga itu awalnya ditentang sejumlah warga. Sebagian warga pesimistis ide itu berhasil. Sebagian lainnya mempertanyakan manfaat pengecatan jalan tersebut.

“Pembahasan kita sampai tujuh kali baru semua pemuda setuju,” kata Gunawan.

Meski telah mendapat persetujuan dari pemuda di lima rukun tetangga, anggaran untuk melaksanakan kegiatan pengecatan masih menjadi kendala.

Mereka akhirnya sepakat menggunakan dana jimpitan, di mana warga setiap malam menyisihkan uang koin Rp 500 sebagai kas.

“Akhirnya kita setuju menggunakan uang jimpitan dan tambahan donatur dari pemuda sini yang merantau,” katanya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kecelakaan Maut Minibus dan Truk di Kediri, Polisi Buru Sopir yang Kabur

Kecelakaan Maut Minibus dan Truk di Kediri, Polisi Buru Sopir yang Kabur

Regional
DLH Kendal Peringati Hari Menanam Pohon, 800 Pohon Ditanam di Bekas Galian C

DLH Kendal Peringati Hari Menanam Pohon, 800 Pohon Ditanam di Bekas Galian C

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 28 November 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 28 November 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 28 November 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 28 November 2021

Regional
Bacok Penggali Kubur, Seorang Pria di Bima Tewas Dihakimi Massa

Bacok Penggali Kubur, Seorang Pria di Bima Tewas Dihakimi Massa

Regional
Peringati Hari Menanam Pohon Nasional, 300 Bibit Pohon Dibahikan di Tugu Pal Putih Yogyakarta

Peringati Hari Menanam Pohon Nasional, 300 Bibit Pohon Dibahikan di Tugu Pal Putih Yogyakarta

Regional
Stasus Jokowi Putri Tanjung Berbagi Kiat Sukses ke Pelaku UMKM Pekanbaru

Stasus Jokowi Putri Tanjung Berbagi Kiat Sukses ke Pelaku UMKM Pekanbaru

Regional
Viral Video Rumah 2 Lantai Ambruk, Diduga karena Abrasi Sungai

Viral Video Rumah 2 Lantai Ambruk, Diduga karena Abrasi Sungai

Regional
Video Pelajar Ditikam Viral, Pelakunya Ditangkap Saat Pesta Miras

Video Pelajar Ditikam Viral, Pelakunya Ditangkap Saat Pesta Miras

Regional
Pemuda Mabuk Pukuli Ayah gara-gara Tak Diberi Uang, Tetangga Tak Berani Melerai

Pemuda Mabuk Pukuli Ayah gara-gara Tak Diberi Uang, Tetangga Tak Berani Melerai

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 28 November 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 28 November 2021

Regional
Sungai Meluap, Kota Bima Diterjang Banjir Bandang

Sungai Meluap, Kota Bima Diterjang Banjir Bandang

Regional
Jembatan Rawayan di Cianjur Putus gara-gara Lapuk, Warga Terpaksa Cari Jalan Memutar

Jembatan Rawayan di Cianjur Putus gara-gara Lapuk, Warga Terpaksa Cari Jalan Memutar

Regional
Hujan Deras, Tembok 3 Meter Roboh Timpa Rumah di Bandung, Bayi 2 Tahun Tewas

Hujan Deras, Tembok 3 Meter Roboh Timpa Rumah di Bandung, Bayi 2 Tahun Tewas

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 28 November 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 28 November 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.