Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Pahlawan Nasional dari Jawa Timur, dari Bung Karno hingga HOS Tjokroaminoto

Kompas.com - 16/08/2021, 06:26 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Hari Kemerdekaan Indonesia yang diperingati setiap tanggal 17 Agustus menjadi momen untuk mengenang jasa para pahlawan yang memperjuangan kemerdekaan.

Mereka berasal dari seluruh wilayah Indonesia, termasuk Jawa Timur.

Di masa Hindia Belanda, Jawa Timur khususnya Surabaya menjadi tempat berkumpulnya beberapa tokoh pergerakan nasional. Seperti HOS Tjokroaminoto, Sukarno hingga MT Haryono.

Dan berikut 7 pahlawan Nasional dari Jawa Timur:

1. Sukarno

Peziarah Makam Bung Karno melintas di depan patung Presiden Soekarno di depan pintu masuk Perpustakaan Nasional Bung Karno di kompleks Makam Bung Karno di Kelurahan Bendogerit, Kota Blitar, Senin (17/5/2021)KOMPAS.COM/ASIP HASANI Peziarah Makam Bung Karno melintas di depan patung Presiden Soekarno di depan pintu masuk Perpustakaan Nasional Bung Karno di kompleks Makam Bung Karno di Kelurahan Bendogerit, Kota Blitar, Senin (17/5/2021)
Sukarno atau dikenal dengan nama Bung Karno lahir di Surabaya pada 6 Juni 1901. Dia adalah Presiden Pertama Republik Indonesia yang menjabat pada periode 1945-1967.

Saat masih anak-anak, Sukano ikut pindah sang ayah dan keluarganya. Di usia remaja, oleh sang ayah, Sukarno dikirim kembali ke Surabaya untuk melanjutkan sekolah.

Selama di Surabaya, ia tinggal di rumah HOS Tjokroaminoto. Di rumah tersebut Sukarno mulai aktif di organisasi dan mengenal dunia pergerakan.

Baca juga: Kisah Asmara Orangtua Sukarno di Bali, Soekemi Jatuh Cinta Pada Ayu Nyoman Rai

2. HOS Tjokroaminoto

Rombongan Pertahanan Ideologi Sarekat Islam (Perisai) Kabupaten Bogor saat berziarah ke makam Hos Tjokroaminoto di Yogyakarta, Selasa (27/4/2021).Dok Istimewa. Rombongan Pertahanan Ideologi Sarekat Islam (Perisai) Kabupaten Bogor saat berziarah ke makam Hos Tjokroaminoto di Yogyakarta, Selasa (27/4/2021).
Raden Hadji Oemar Said (HOS) Tjokroaminoto lahir di Ponorogo, Jawa Timur pada 16 Agustus 1882.

Ia adalah pemimin Sarekat Islam, organisasi pergerakan pertama di Indonesia.

Sang ayah adalah RM Tjokroamiseno yang memiliki jabatan penting di pemerintahan. Sedangkan kakeknya, R.M. Adipati Tjokronegoro, pernah juga menjabat sebagai Bupati Ponorogo.

Oleh Belanda, Tjokroaminoto diberi gelar De Ongekroonde van Java atau "Raja Jawa Tanpa Mahkota".

Rumahnya di Surabaya digunakan sebagai tempa kos para pemimpin besar seperu Sukarno, Semaoen, Alimin, Muso hingga Tan Malaka.

Baca juga: Tjokroaminoto dan Dapur Nasionalisme Soekarno

3. Bung Tomo

Bung Tomo berpidato Pada Rapat Umum B.P.R.I di Surabaya, Pada Tgl 20 Mei 1950
Dok. Kompas Bung Tomo berpidato Pada Rapat Umum B.P.R.I di Surabaya, Pada Tgl 20 Mei 1950
Bung Tomo atau Sutomo lahir di Kampung Blauran, Surabaya pada 3 Oktober 1920. Ia dikenal sebagai pahlawan yang memiliki peran saat pertempuran 10 November 1945 yang diperingai sebagai Hari Pahlawan.

Saat masih muda, ia banyak berkecimpung di dunia jurnalis. Ia pernah menjadi jurnalis lepas di harian Soera Oemoem, Ekspres, Pembela Rakyat, dan masajalah Poestaka Timoer.

Melalui akses radio, Bung Tomo menyampaikan orasi yang membakar semangat rakyat untuk berjuang merebut kemerdekaan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jalan Trans Papua Barat Penghubung Teluk Bintuni-Manokwari Terputus akibat Longsor

Jalan Trans Papua Barat Penghubung Teluk Bintuni-Manokwari Terputus akibat Longsor

Regional
2 Perahu Tabrakan di Sebatik, Pelayaran Ternyata Dilakukan di Luar Jadwal

2 Perahu Tabrakan di Sebatik, Pelayaran Ternyata Dilakukan di Luar Jadwal

Regional
Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Pekanbaru Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Macet Horor di Pelabuhan Merak, Kapolda Banten Minta Maaf

Macet Horor di Pelabuhan Merak, Kapolda Banten Minta Maaf

Regional
Puncak Arus Balik Pelabuhan Bakauheni Ramai, Lalu Lintas Mengalir

Puncak Arus Balik Pelabuhan Bakauheni Ramai, Lalu Lintas Mengalir

Regional
Menyusuri Lewomada Sikka NTT yang Dikunjungi Ratusan Wisatawan Saat Libur Lebaran

Menyusuri Lewomada Sikka NTT yang Dikunjungi Ratusan Wisatawan Saat Libur Lebaran

Regional
Tembus 24.000 Pengunjung Sehari, Destinasi Wisata Magetan Sumbang PAD Rp 2 M

Tembus 24.000 Pengunjung Sehari, Destinasi Wisata Magetan Sumbang PAD Rp 2 M

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Regional
Pj Nana Wanti-wanti Warga Jateng soal Intensitas Hujan Tinggi Saat Arus Balik

Pj Nana Wanti-wanti Warga Jateng soal Intensitas Hujan Tinggi Saat Arus Balik

Regional
Menhub: Arus Balik di Pelabuhan Bakauheni Terorganisasi dengan Baik

Menhub: Arus Balik di Pelabuhan Bakauheni Terorganisasi dengan Baik

Regional
Kunjungi Korban Longsor Tana Toraja, Pj Gubernur Sulsel: Tetap Waspada

Kunjungi Korban Longsor Tana Toraja, Pj Gubernur Sulsel: Tetap Waspada

Regional
Melihat Suasana Puncak Arus Balik Lebaran 2024 di Pelabuhan Merak

Melihat Suasana Puncak Arus Balik Lebaran 2024 di Pelabuhan Merak

Regional
Pagi Ini, Gunung Ile Lewotolok Kembali Meletus Disertai Lontaran Lava Pijar

Pagi Ini, Gunung Ile Lewotolok Kembali Meletus Disertai Lontaran Lava Pijar

Regional
Antrean Masuk Kapal Diserobot, Pemudik Protes ke Petugas ASDP

Antrean Masuk Kapal Diserobot, Pemudik Protes ke Petugas ASDP

Regional
2 Perahu Kayu Bertabrakan di Dekat Dermaga Sebatik, 5 Sepeda Motor yang Diangkut Pecah dan Karam

2 Perahu Kayu Bertabrakan di Dekat Dermaga Sebatik, 5 Sepeda Motor yang Diangkut Pecah dan Karam

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com