Curhat Penjual Pernak-pernik Agustusan di Parepare, Datang dari Garut tapi Sepi Pembeli

Kompas.com - 14/08/2021, 16:53 WIB
SULSEL (11082021K62-12) Cerita Dedi Mulyana, Warga Garut Jawa Barat, Pedagang Bendera di Kota Parepare, Sulawesi Selatan SUDDIN SYAMSUDDINSULSEL (11082021K62-12) Cerita Dedi Mulyana, Warga Garut Jawa Barat, Pedagang Bendera di Kota Parepare, Sulawesi Selatan

PAREPARE, KOMPAS.com – Sejumlah pedagang pernak-pernik jelang 17 Agustus mulai meramaikan berbagai sudut kota di Kota Parepare, Sulawesi Selatan.

Semua pedagang pernak-pernik 17an itu adalah warga Kabupaten Garut, Jawa Barat, yang memang tiap tahun berdagang di Kota Parepare, Sulawesi Selatan.

Salah satunya adalah Dedi Mulyana, warga Kabupaten Garut, Jawa Barat itu, mulai datang menjajankan aneka pernak-pernik perayaan kemerdekaan sejak 5 Agustus 2021.

Baca juga: Bawa Kartu Vaksin Palsu, 3 Penumpang Kapal di Parepare Ditangkap Polisi

Namun sejak pandemi Dedi Mulyana dan teman-temanya mengeluhkan kurangnya pembeli.

“Di masa pandemi ini beda dengan dua tahun lalu pak. Sekarang sepi pembeli di Parepare, yang ada cuman Instansi pemerintahan yang membeli. Sebelum adanya Covid-19 rata-rata ketua RT/RW di Kota Parepare, Sulawesi Selatan memesan pada kami, setiap perayaan 17 an,“ kata Dedi Mulyana. Rabu (11/08/2021).

Selain keluhan kurangya pembeli pernak-pernik perayaan kemerdekaan Republik Indonesia, Dedi Mulyana juga mengeluhkan pengeluaran biaya perjalanan dari Kabupaten Garut, Jawa Barat ke Kota Parepare, Sulawesi Selatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Sebelum pandemi Covid-19, kami ke Parepare, Sulawesi Selatan ini hanya mengeluarkan biaya tiket pesawat, sekarang kita harus tes PCR. Ditambah lagi adanya pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM),“ ungkap Dedi.

Baca juga: Meski Diobral, Pernak-pernik Agustusan Masih Sepi Peminat

PPKM, menurut Dedi, membuat perayaan 17 Agustusan di Kota Parepare, dilarang.

Otomatis warga yang biasanya merayakan kemerdekaan Indonesia, tak lagi membeli pernak-pernik merah putih, khusunya bendera dengan umbul-umbul.

“Yang biasanya tiap hari kami bisa menjual 100 bendera dan umbul-umbul, kini di masa pandemi sehari hanya laku paling banyak 10 lembar. Kami berharap agar pandemi cepat berlalu, agar pedagang kecil seperti kami yang datang dari Jawa, bisa juga meraup untung," harap Dedi.

Wati (baju kuning) warga Garut, Jawa Barat, yang datang ke Parepare, Sulawesi Selatan, untuk berjualan pernak-pernik Hari Kemerdekaan Indonesia.KOMPAS.com/SUDDIN SYAMSUDDIN Wati (baju kuning) warga Garut, Jawa Barat, yang datang ke Parepare, Sulawesi Selatan, untuk berjualan pernak-pernik Hari Kemerdekaan Indonesia.
Sama halnya yang dirasakan Wati, warga Kabupaten Garut, Jawa Barat, ke Kota Parepare, Sulawesi Selatan berdagang pernak-pernik Kemerdekaan RI.

Wati terpaksa harus mendirikan tenda di pinggir jalan, agar tak lagi menyewa rumah.

“Tidak seperti dulu pak, kali ini kami tidak menyewa rumah untuk mengirit biaya operasional selama di Parepare. Sebelum pendemi Covid-19. Sebelum pandemi, kita selama di Parepare, Sulawesi Selatan, menyewa rumah. Sekarang tidak lagi karena takut tidak bisa membayar sewa rumah,“ papar Wati.

Baca juga: Sumedang Larang Lomba Agustusan, Bupati: Semarakkan HUT Ke-76 RI Tanpa Kerumunan

Lanjut Wati, untungnya masyarakat Parepare, banyak membeli masker merah putih, jadi penjualan bendera dan umbul-umbul kurang, penjualan masker yang lumayan tinggi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Banjir di Sulsel Mulai Dievakuasi

Korban Banjir di Sulsel Mulai Dievakuasi

Regional
Tersangka Pembunuhan Ibu dan Bayi di Kupang Serahkan Diri ke Polisi karena Tak Bisa Tidur

Tersangka Pembunuhan Ibu dan Bayi di Kupang Serahkan Diri ke Polisi karena Tak Bisa Tidur

Regional
Kisah Warga Pamak Laut Karimun, Langganan Banjir Rob Tiap Akhir Tahun: Pagi Tergenang Ungsikan Barang, Siang Surut Bersih-bersih

Kisah Warga Pamak Laut Karimun, Langganan Banjir Rob Tiap Akhir Tahun: Pagi Tergenang Ungsikan Barang, Siang Surut Bersih-bersih

Regional
2 Hari Diguyur Hujan, Ratusan Rumah di Desa Kuta Lombok Tengah Terendam Banjir

2 Hari Diguyur Hujan, Ratusan Rumah di Desa Kuta Lombok Tengah Terendam Banjir

Regional
Banjir Rob Terjang Pesisir Pandeglang, 1.112 Warga Tiga Kecamatan Mengungsi

Banjir Rob Terjang Pesisir Pandeglang, 1.112 Warga Tiga Kecamatan Mengungsi

Regional
Desa Supit Urang Luluh Lantak akibat Erupsi Semeru, Warga Minta Direlokasi

Desa Supit Urang Luluh Lantak akibat Erupsi Semeru, Warga Minta Direlokasi

Regional
Obyek Wisata Belitung Tetap Buka Saat Nataru, Pengunjung Dibatasi

Obyek Wisata Belitung Tetap Buka Saat Nataru, Pengunjung Dibatasi

Regional
Kisah 2 Nelayan Lebak 12 Jam Terapung di Laut, gara-gara Perahu Karam Dihantam Ombak

Kisah 2 Nelayan Lebak 12 Jam Terapung di Laut, gara-gara Perahu Karam Dihantam Ombak

Regional
35 Hektar Hutan Suaka Margasatwa Pasaman Sumbar Dirambah, Ditanami Sengon

35 Hektar Hutan Suaka Margasatwa Pasaman Sumbar Dirambah, Ditanami Sengon

Regional
Banjir Rob Landa Kelurahan di Banyuwangi 3 Hari Berturut-turut, 400 Rumah Warga Terendam

Banjir Rob Landa Kelurahan di Banyuwangi 3 Hari Berturut-turut, 400 Rumah Warga Terendam

Regional
Diduga Kunker Saat Masih Positif Covid-19, Penggugat Prabowo Dilaporkan ke Polisi

Diduga Kunker Saat Masih Positif Covid-19, Penggugat Prabowo Dilaporkan ke Polisi

Regional
Perampok Bank Swasta di Karawang Bersenjata Jenis FN, Polisi: Pelaku Residivis, Warga Sipil, Beraksi Lintas Negara

Perampok Bank Swasta di Karawang Bersenjata Jenis FN, Polisi: Pelaku Residivis, Warga Sipil, Beraksi Lintas Negara

Regional
Pengungsian Mulai Penuh, Bupati Lumajang Siapkan Sekolah Jadi Lokasi Baru bagi Korban Erupsi Semeru

Pengungsian Mulai Penuh, Bupati Lumajang Siapkan Sekolah Jadi Lokasi Baru bagi Korban Erupsi Semeru

Regional
Gubernur Riau Jadi Satu-satunya Kepala Daerah yang 13 Kali Laporkan Hartanya, Dapat Penghargaan KPK

Gubernur Riau Jadi Satu-satunya Kepala Daerah yang 13 Kali Laporkan Hartanya, Dapat Penghargaan KPK

Regional
Peringatan BMKG, Ada Potensi Banjir Rob di Sulut hingga 9 Desember

Peringatan BMKG, Ada Potensi Banjir Rob di Sulut hingga 9 Desember

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.