Kompas.com - 09/08/2021, 20:11 WIB
Anggota DPRD Pamekasan Wahyudi mengkritik masalah data penerima paket bantuan isolasi mandiri yang dikelola Dinsos Pamekasan. Namun Dinsos emosi menerima kritikan itu. KOMPAS.COM/TAUFIQURRAHMANAnggota DPRD Pamekasan Wahyudi mengkritik masalah data penerima paket bantuan isolasi mandiri yang dikelola Dinsos Pamekasan. Namun Dinsos emosi menerima kritikan itu.

PAMEKASAN, KOMPAS.com – Kritik yang disampaikan Komisi D DPRD Pamekasan kepada Dinas Sosial Kabupaten Pamekasan, terkait dengan data penerima bantuan sosial warga yang menjalani isolasi mandiri karena Covid-19, membuat Dinsos naik pitam.

DPRD Pamekasan menemukan data yang tidak akurat antara Dinas Kesehatan Pamekasan dan Dinsos Pamekasan.

Anggota Komisi D DPRD Pamekasan Wahyudi mengatakan, Dinsos Pamekasan terlihat emosi ketika dikritik karena data penerima bansos isolasi mandiri Covid-19 ada yang tidak beres.

Bahkan, data yang disampaikan Dinsos dan Dinkes tidak sama.

Baca juga: Bentak Kapolsek, Kades: Saya Pejabat Politik, Melaksanakan Perintah Anggota DPRD Sumenep

"Data yang kami terima dari Dinkes, ada 140 warga yang isolasi mandiri. Sedangkan data penerima bantuan dari Dinsos sebanyak 250. Ini kan amburadul," terang Wahyudi, melalui telepon seluler, Senin (9/8/2021).

Politisi termuda di DPRD Pamekasan ini menambahkan, Dinsos Pamekasan ditantang untuk membeberkan data valid penerima bantuan saat bertemu langsung dalam rapat koordinasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, dia menyebut sampai saat ini Dinsos Pamekasan belum melakukannya.

Sedangkan Dinkes Pamekasan, sudah membeberkan data.

Bahkan, data dari Dinkes Pamekasan lengkap dengan nama, alamat, usia, dan puskesmas yang memantau kondisi warga yang isolasi mandiri.

"Saya minta data ke Dinsos by name by addres dan by phone. Namun, sampai saat ini data itu tidak diberikan ke Komisi D," imbuh Wahyudi.

Politisi asal Partai Bulan Bintang Pamekasan ini ingin agar Dinsos transparan dalam pemberian bantuan kepada masyarakat.

 

Sebab, saat ini sangat rawan terjadi penyelewengan bantuan sosial karena banyaknya bantuan yang diberikan kepada masyarakat.

Ada 8 macam bantuan yang diberikan kepada masyarakat, di antaranya bantuan melalui PKH, PKH Plus, bantuan simpati lansia dan bantuan paket isolasi mandiri.

Baca juga: Kata Polisi soal Tindakan Kades di Sumenep yang Bentak Kapolsek: Kasar dan Tidak Sopan

"Apa yang menjadi keberatan Dinsos sehingga mereka menutup diri untuk membeberkan data kepada DPRD," ungkap Wahyudi.

Penyebab Dinsos emosi

Kepala Disos Pamekasan Moh Tarsun saat dikonfirmasi membenarkan jika dirinya sempat emosi saat rapat koordinasi dengan Komisi D DPRD Pamekasan.

Tarsun tidak bisa menahan amarahnya karena penjelasan yang disampaikannya, tidak bisa dipahami dengan baik oleh dewan.

Data yang disampaikan Dinkes dengan Dinsos, tidak akan pernah sama jumlahnya.

Sebab, data yang disampaikan Dinkes sifatnya update setiap hari. Sedangkan di Dinsos akumulatif.

"Kami menyediakan paket bantuan itu akumulatif sebanyak 250 orang. Data dari Dinkes berdasarkan jumlah warga yang isoman setiap hari. Jadi, ketika data di Dinkes ada 140 orang yang isoman, maka ada tersisa paket 110 paket. Sisa itu kami simpan di gudang, tidak diberikan ke siapa-siapa," terang Tarsun.

Baca juga: Kades Bentak Kapolsek yang Tegur Acara Pernikahan: Tembak Saya, Mana Ada Corona

Tarsun menambahkan, data Dinkes setiap hari bisa berkurang atau bisa bertambah.

Data bisa berkurang ketika ada warga yang sudah selesai menjalani isolasi mandiri.

Data bisa bertambah ketika ada warga yang baru menjalani isolasi mandiri.

"Orang yang sudah selesai isoman, tidak lagi kebagian bantuan paket. Tapi datanya masih belum dicoret. Sedangkan di Dinsos, yang sudah isoman langsung dihapus. Maka tidak akan pernah sama data Dinsos dan Dinkes," ungkap Tarsun.

Kondisi saat ini, kata Tarsun, dari 250 paket bantuan itu sudah hampir habis. Dinsos akan mengajukan tambahan anggaran.

Masing-masing paket, anggarannya Rp 278.000, terdiri dari obat-obatan, vitamin dan Sembako. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria yang Perkosa Istri Temannya Berkali-kali di Samping Anak Korban Ditangkap Polisi

Pria yang Perkosa Istri Temannya Berkali-kali di Samping Anak Korban Ditangkap Polisi

Regional
Gunung Semeru Muntahkan Awan Panas, Warga Desa Supit Urang Panik Kembali ke Pengungsian

Gunung Semeru Muntahkan Awan Panas, Warga Desa Supit Urang Panik Kembali ke Pengungsian

Regional
Akhir Kisah Valencya, Omelan ke Suami Mabuk Berujung Ancaman Penjara, Dapat Vonis Bebas Usai Jaksa Agung Turun Tangan

Akhir Kisah Valencya, Omelan ke Suami Mabuk Berujung Ancaman Penjara, Dapat Vonis Bebas Usai Jaksa Agung Turun Tangan

Regional
Tertimpa Rumah Sarang Burung Walet Roboh Saat Berteduh dari Hujan, 2 Remaja Tewas

Tertimpa Rumah Sarang Burung Walet Roboh Saat Berteduh dari Hujan, 2 Remaja Tewas

Regional
Dampak Erupsi Gunung Semeru: 2.970 Rumah Rusak, 14 Warga Meninggal

Dampak Erupsi Gunung Semeru: 2.970 Rumah Rusak, 14 Warga Meninggal

Regional
Anak Disabilitas Yatim Piatu Dianiaya, 7 Kuku Kaki Hilang Dicabuti, Bibir Luka Bakar

Anak Disabilitas Yatim Piatu Dianiaya, 7 Kuku Kaki Hilang Dicabuti, Bibir Luka Bakar

Regional
Erick Thohir: Indonesia Populasi Muslim Terbesar Dunia, tapi Produk Halalnya Kalah dari Taiwan dan Brasil...

Erick Thohir: Indonesia Populasi Muslim Terbesar Dunia, tapi Produk Halalnya Kalah dari Taiwan dan Brasil...

Regional
Bantu Penanganan Erupsi Semeru, Polda Jatim Terjunkan Tim K-9 hingga Helikopter

Bantu Penanganan Erupsi Semeru, Polda Jatim Terjunkan Tim K-9 hingga Helikopter

Regional
KKB Bakar SMAN 1 Oksibil, Polda Papua: Saksi Sempat Lihat Sekelompok Orang Bawa Senjata Api

KKB Bakar SMAN 1 Oksibil, Polda Papua: Saksi Sempat Lihat Sekelompok Orang Bawa Senjata Api

Regional
SMAN 1 Oksibil Diduga Dibakar KKB Pimpinan Lamek Tapol, Ini Barang Bukti yang Ditemukan Petugas di Lokasi

SMAN 1 Oksibil Diduga Dibakar KKB Pimpinan Lamek Tapol, Ini Barang Bukti yang Ditemukan Petugas di Lokasi

Regional
Kota Banjarmasin Terendam Banjir Rob, Ketinggian Air Capai 1 Meter

Kota Banjarmasin Terendam Banjir Rob, Ketinggian Air Capai 1 Meter

Regional
Kejar Target Vaksinasi, Polisi Bawa Vaksinator Datangi Warga Pakai Helikopter di Pelalawan Riau

Kejar Target Vaksinasi, Polisi Bawa Vaksinator Datangi Warga Pakai Helikopter di Pelalawan Riau

Regional
Ada Rencana Mogok Kerja Nasional 6-10 Desember Tolak UMK 2022, Apindo Harap Tak Ada 'Sweeping' Pekerja

Ada Rencana Mogok Kerja Nasional 6-10 Desember Tolak UMK 2022, Apindo Harap Tak Ada "Sweeping" Pekerja

Regional
Palembang PPKM Level 3 Saat Nataru, Warga Masih Boleh Gelar Pesta Pernikahan

Palembang PPKM Level 3 Saat Nataru, Warga Masih Boleh Gelar Pesta Pernikahan

Regional
Ibu Muda Diancam dan Diperkosa Teman Suami Berkali-kali di Samping Anak yang Sedang Tidur

Ibu Muda Diancam dan Diperkosa Teman Suami Berkali-kali di Samping Anak yang Sedang Tidur

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.