Kompas.com - 05/08/2021, 20:02 WIB
Tahu kuning di sentra Kampung Tahu Kelurahan Tinalan, Kota Kediri, Jawa Timur. KOMPAS.com/M.AGUS FAUZUL HAKIMTahu kuning di sentra Kampung Tahu Kelurahan Tinalan, Kota Kediri, Jawa Timur.


KEDIRI, KOMPAS.com - Selama Pandemi Covid-19 ini, para perajin tahu kuning atau tahu takwa di Kota Kediri, Jawa Timur, juga turut terdampak.

Namun, mereka tetap berupaya melanjutkan usahanya meski dengan keterbatasan yang ada.

Itu sebagaimana yang dialami oleh para perajin tahu kuning yang ada di kawasan wisata edukasi Kampung Tahu, Kelurahan Tinalan, di Kecamatan Pesantren.

Pada kawasan tersebut, terdapat sekitar 30 perajin tahu maupun produk turunan dari tahu semisal stik tahu.

Baca juga: Ditolak 3 Rumah Sakit, Pasien Batuk dan Demam Ini Meninggal di Jalan

Biasanya, mereka menjajakan hasil produksinya melalui lapak-lapak di emperan rumah masing-masing perajin.

Rumah-rumah itu berjajar pada gang-gang yang ada di wilayah kelurahan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat ini, kondisinya cukup sepi. Nampak beberapa toko saja yang masih menjajakan dagangannya.

Maklum saja, karena pasar mereka kebanyakan dari para wisatawan yang datang langsung ke lokasi maupun permintaan dari toko oleh-oleh yang ada di Kota Kediri dan sekitarnya.

Sedangkan selama pandemi ini tidak ada wisatawan yang datang. Pun permintaan dari toko oleh-oleh.

Sehingga, mereka mengalami penurunan produksi yang cukup tajam. Bahkan, beberapa perajin sempat berhenti selama beberapa minggu.

Nur, salah satu perajin tahu di Kampung Tahu Tinalan mengatakan, saat ini produksinya turun signifikan. Jika pada hari biasa sebelum pandemi, sehari bisa menjual hingga 600 buah tahu.

"Sekarang sehari bisa menjual 100 buah saja sudah bagus. Sebab, kadang sehari enggak ada penjualan sama sekali," ujar Nur, saat ditemui, Rabu (4/8/2021).

Harga tahu takwa itu bervariasi. Mulai harga Rp 20.000 sampai Rp 22.000 per kemasan besek yang berisi 10 buah tahu.

Besek adalah kotak kemasan yang terbuat dari jalinan bambu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tahapan Pilkades Dimulai, Kapolres Probolinggo Harap Cakades Sosialisasikan Vaksinasi Covid-19

Tahapan Pilkades Dimulai, Kapolres Probolinggo Harap Cakades Sosialisasikan Vaksinasi Covid-19

Regional
Terungkap, Pegawai Kopitiam yang Dianiaya Preman Berawal Pelaku Hendak Menagih Utang ke Pemilik Kedai

Terungkap, Pegawai Kopitiam yang Dianiaya Preman Berawal Pelaku Hendak Menagih Utang ke Pemilik Kedai

Regional
Diduga Gelapkan Dana PPB Senilai Ratusan Juta Rupiah, Sekdes di Blitar Dilaporkan ke Polisi

Diduga Gelapkan Dana PPB Senilai Ratusan Juta Rupiah, Sekdes di Blitar Dilaporkan ke Polisi

Regional
Kehabisan Uang dan Tak Punya Tiket, Puluhan Mahasiswa Asal Ambon Mengamuk Memaksa Naik Kapal

Kehabisan Uang dan Tak Punya Tiket, Puluhan Mahasiswa Asal Ambon Mengamuk Memaksa Naik Kapal

Regional
Biaya Pengobatan Korban Diduga Keracunan Makanan yang Dirawat di RSUD Kertosono Digratiskan

Biaya Pengobatan Korban Diduga Keracunan Makanan yang Dirawat di RSUD Kertosono Digratiskan

Regional
Di Hari Sumpah Pemuda, Ormas Tikus Pithi Hanata Baris Resmi Jadi Partai Kedaulatan Rakyat

Di Hari Sumpah Pemuda, Ormas Tikus Pithi Hanata Baris Resmi Jadi Partai Kedaulatan Rakyat

Regional
Kronologi Pensiunan Polisi Kena Hipnotis, Pelaku Ditangkap

Kronologi Pensiunan Polisi Kena Hipnotis, Pelaku Ditangkap

Regional
Tanah Longsor Landa Puncak Bogor, Satu Unit Rumah Rusak

Tanah Longsor Landa Puncak Bogor, Satu Unit Rumah Rusak

Regional
2 Minimarket di Madiun Dibobol Maling dalam 2 Hari, Pelaku Jebol Tembok Belakang

2 Minimarket di Madiun Dibobol Maling dalam 2 Hari, Pelaku Jebol Tembok Belakang

Regional
Kisah Lada Hitam Lampung, Dulu Dicari Penjajah Kini Diekspor dari Rumah

Kisah Lada Hitam Lampung, Dulu Dicari Penjajah Kini Diekspor dari Rumah

Regional
Ibu 3 Anak di Luwu Timur yang Laporkan Pencabulan Disebut Mangkir, LBH: Tak Ada Panggilan

Ibu 3 Anak di Luwu Timur yang Laporkan Pencabulan Disebut Mangkir, LBH: Tak Ada Panggilan

Regional
Kasus Korupsi Bedah Rumah Rp 20,25 Miliar, Kades di Bali Ini Dituntut 8 Tahun Penjara

Kasus Korupsi Bedah Rumah Rp 20,25 Miliar, Kades di Bali Ini Dituntut 8 Tahun Penjara

Regional
Dalam 9 Bulan, 29 Polisi di Maluku Dipecat Secara Tidak Hormat

Dalam 9 Bulan, 29 Polisi di Maluku Dipecat Secara Tidak Hormat

Regional
'Suami Saya Langsung Marah dan Melapor ke Polisi'

"Suami Saya Langsung Marah dan Melapor ke Polisi"

Regional
Konas Menwa Indonesia: Diklatsar Harus Ada Pengawasan

Konas Menwa Indonesia: Diklatsar Harus Ada Pengawasan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.