Ditolak 3 Rumah Sakit, Pasien Batuk dan Demam Ini Meninggal di Jalan

Kompas.com - 05/08/2021, 14:14 WIB
Mobil jenazah menurunkan jenazah S, warga Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar, yang meninggal dalam perjalanan mendapatkan pertolongan rumah sakit, Selasa (3/8/2021) Dok. Kecamatan KesambenMobil jenazah menurunkan jenazah S, warga Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar, yang meninggal dalam perjalanan mendapatkan pertolongan rumah sakit, Selasa (3/8/2021)

BLITAR, KOMPAS.com - Warga Desa Kesamben, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar, berinisial S meninggal dalam perjalanan mencari pertolongan medis setelah ditolak tiga rumah sakit.

Pria berusia 38 tahun itu, meninggal pada Selasa (3/8/2021) dini hari di dalam mobil dalam perjalanan dari Kabupaten Malang kembali ke wilayah Kabupaten Blitar, setelah mendapatkan penolakan dari rumah sakit ketiga di Kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang.

Camat Kesamben, Setiyono, membenarkan peristiwa tragis yang dialami warga Kesamben tersebut.

"Tapi ya bagaimana ya, kenyataannya situasi saat ini banyak orang sakit, dan di mana-mana rumah sakit penuh," ujar Setiyono, saat dikonfirmasi Kompas.com melalaui telepon, Kamis (5/8/2021).

Baca juga: Pontang-panting Cari Rumah Sakit, Nurul Lita Dianasari dan Bayinya Meninggal

Berdasarkan informasi yang dia himpun, pihak keluarga bermaksud membawa S ke rumah sakit untuk berobat karena demam dan batuk yang dialami selama tiga hari tidak kunjung sembuh.

Pada Senin malam, ujar Setiyono, pihak keluarga membawa S menggunakan mobil menuju rumah sakit terdekat di Kecamatan Wlingi yang berjarak sekitar 10 kilometer ke arah barat, yaitu RSUD Ngudi Waluyo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kata keluarga, mereka ditolak di Ngudi Waluyo karena penuh," ujar Setiyono.

Saat itu juga, lanjut Setiyono, pihak keluarga bergeser menuju ke Kota Blitar dengan tujuan membawa S ke sebuah RSUD di arah barat dengan jarak sekitar 20 kilometer.

Namun, lagi-lagi, kata dia, S mendapatkan penolakan dari RSUD tersebut dengan alasan penuh.

Ditolak di RSUD itu, pihak keluarga memutuskan untuk melanjutkan upaya mendapatkan pengobatan ke sebuah rumah sakit di Kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang.

Jarak antara RSUD itu di Kota Blitar dengan rumah sakit yang ada di Kabupaten Malang sekitar 60 kilometer.

Ketika akhirnya S dan keluarganya tiba di RS tersebut pada Selasa dini hari, kata Setiyono, mereka kembali mendapatkan penolakan karena rumah sakit penuh.

Dalam keputusasaan, keluarga S kembali ke arah Kabupaten Blitar dengan ketidakpastian langkah antara mencari lagi rumah sakit atau pulang ke rumah.

"Tapi S meninggal ketika mobil yang membawanya sudah memasuki wilayah Blitar, sudah dekat rumahnya," kata Setiyono.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabar Ali Kalora Diduga Tewas dalam Kontak Senjata, Danrem: Saya Bersama Kapolda Menuju TKP

Kabar Ali Kalora Diduga Tewas dalam Kontak Senjata, Danrem: Saya Bersama Kapolda Menuju TKP

Regional
Ali Kalora Pimpinan Teroris di Poso Diduga Tewas Dalam Baku Tembak dengan Satgas Madago Raya

Ali Kalora Pimpinan Teroris di Poso Diduga Tewas Dalam Baku Tembak dengan Satgas Madago Raya

Regional
Tanggapi Pernyataan Luhut soal Turis Backpacker Dilarang ke Bali, Sandiaga: Yang Dilarang Wisman yang Buat Onar

Tanggapi Pernyataan Luhut soal Turis Backpacker Dilarang ke Bali, Sandiaga: Yang Dilarang Wisman yang Buat Onar

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 18 September 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 18 September 2021

Regional
Harga Jagung Belum Turun, Peternak Ayam Blitar: Teman-teman Sudah Siap Turun ke Jalan Jakarta

Harga Jagung Belum Turun, Peternak Ayam Blitar: Teman-teman Sudah Siap Turun ke Jalan Jakarta

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 18 September 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 18 September 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 18 September 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 18 September 2021

Regional
Rumah Suroto Pembentang Poster ke Jokowi Digeruduk Emak-emak Peternak Ayam, Ini Penyebabnya

Rumah Suroto Pembentang Poster ke Jokowi Digeruduk Emak-emak Peternak Ayam, Ini Penyebabnya

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 18 September 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 18 September 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 18 September 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 18 September 2021

Regional
Kunjungi Blora, Mendes PDTT Minum Sinchan: Ini Namanya Obat Covid

Kunjungi Blora, Mendes PDTT Minum Sinchan: Ini Namanya Obat Covid

Regional
2 Polwan Tangkap Pencuri Bersenjata, Pelaku Sempat Tembak dan Tabrak Pengejarnya

2 Polwan Tangkap Pencuri Bersenjata, Pelaku Sempat Tembak dan Tabrak Pengejarnya

Regional
Sandiaga Uno Didoakan Jadi Presiden Setelah Borong Jualan Pedagang di Banyuwangi

Sandiaga Uno Didoakan Jadi Presiden Setelah Borong Jualan Pedagang di Banyuwangi

Regional
Kisah Imas, Guru yang Tetap Semangat Tes PPPK meski Sakit Stroke, sampai Digendong Pengawas

Kisah Imas, Guru yang Tetap Semangat Tes PPPK meski Sakit Stroke, sampai Digendong Pengawas

Regional
Seminggu Terakhir, Tidak Ada Pasien Covid-19 Meninggal di 21 Daerah di Jawa Timur

Seminggu Terakhir, Tidak Ada Pasien Covid-19 Meninggal di 21 Daerah di Jawa Timur

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.