Kisah Bayi dari Nakes yang Meninggal karena Covid-19, Cari Donor ASI karena Muntah Saat Minum Susu Formula

Kompas.com - 04/08/2021, 06:10 WIB
Jefri Situmorang duduk di samping pusara istrinya, Tien Nancy. Dok. Jefri SitumorangJefri Situmorang duduk di samping pusara istrinya, Tien Nancy.
Editor Rachmawati

Abraham kini masih dalam perawatan intensif. Paru-parunya belum siap untuk bisa bertahan di ruangan normal.

Baca juga: Pemberian ASI Eksklusif Bukan Cuma Tugas Ibu

"Sampai saat ini [masih positif Covid-19], mudah-mudahan bisa membaik, segera pulih," kata Jefri.

Nama lengkap bayi itu Abraham Rafael Situmorang. 'Abraham' disepakati bersama Jefri dan Tien Nancy sebelum meninggal, karena figur ini memiliki iman yang kuat.

Tapi karena saat ini sedang dalam tahap pemulihan, Jefri menambahkan nama tengah 'Rafael' yang artinya 'Tuhan yang menyembuhkan'. Sementara Situmorang adalah marga.

"Ketika Abraham pulih, saya pun harus berfokus membesarkan dia," kata Jefri.

Baca juga: Donor ASI Bermunculan Saat Banyak Ibu Meninggal karena Covid-19, Ini Pro dan Kontranya

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selama masa perawatan, Abraham kesulitan menerima makanan. Saat diberikan susu formula, ia "muntah lima kali", sampai pihak RS menyarankan ASI karena kemungkinan lebih bisa diterima lambung bayi.

"Makanya kemarin inisiatif dari keluarga untuk cari pendonor ASI dan puji Tuhan, masih banyak sekali orang-orang baik yang memang punya itikad baik untuk membantu anak saya untuk melakukan pendonoran ASI baik itu lingkungan keluarga, melalui salah satu platform pendonor ASI, lalu media sosial," kata Jefri.

Baca juga: Guru Besar Unpad: Pemberian ASI Eksklusif Tak Hanya Tanggung Jawab Ibu

Donor ASI di masa pandemi

Mereka yang bersedia mendonorkan ASI, kata Jefri, "banyak". Ia sangat mengapresiasi tawaran ASI dari ibu-ibu yang masih memiliki bayi.

"Saya bilang ternyata masih banyak orang yang care dan peduli. Saya kira sudah cuek untuk menyikapi semua permasalahan ini, [ternyata] gotong royongnya luar biasa," katanya.

Namun, sebagai penerima donor ASI, Jefri mengatakan harus selektif. Apa yang ia khawatirkan adalah ASI bisa menjadi perantara dari penularan penyakit.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Jayapura Surati Menhub, Minta Operasional KM Tidar sebagai Tempat Isoter Diperpanjang

Wali Kota Jayapura Surati Menhub, Minta Operasional KM Tidar sebagai Tempat Isoter Diperpanjang

Regional
Langgar Protokol Kesehatan, PTM 2 Sekolah di Pekanbaru Dihentikan Sementara

Langgar Protokol Kesehatan, PTM 2 Sekolah di Pekanbaru Dihentikan Sementara

Regional
Kurang Olahraga Penyebab Penyakit Kritis, Data BPS Sebut Aktivitas Fisik Warga Jatim Sangat Rendah

Kurang Olahraga Penyebab Penyakit Kritis, Data BPS Sebut Aktivitas Fisik Warga Jatim Sangat Rendah

Regional
Tempat Wisata di Karawang Sudah Boleh Buka, Ini Syaratnya

Tempat Wisata di Karawang Sudah Boleh Buka, Ini Syaratnya

Regional
Cerita Mahasiswa UK Petra Wakili Indonesia di Ajang MERMC 2021, Bersaing dengan 6 Negara

Cerita Mahasiswa UK Petra Wakili Indonesia di Ajang MERMC 2021, Bersaing dengan 6 Negara

Regional
Gara-gara Mesin Mati Saat Perjalanan, Mobil Offroad Wisatawan Terjun ke Jurang Sedalam 30 Meter, 8 Orang Jadi Korban

Gara-gara Mesin Mati Saat Perjalanan, Mobil Offroad Wisatawan Terjun ke Jurang Sedalam 30 Meter, 8 Orang Jadi Korban

Regional
Balita di Banjarnegara Tewas Tertimbun Longsor Saat Tertidur di Kamar

Balita di Banjarnegara Tewas Tertimbun Longsor Saat Tertidur di Kamar

Regional
Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Terbang dari Bandara Ahmad Yani

Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Terbang dari Bandara Ahmad Yani

Regional
Pertengkaran di Facebook Berujung Pemukulan dan Perampasan Ponsel

Pertengkaran di Facebook Berujung Pemukulan dan Perampasan Ponsel

Regional
Kasus Dugaan Pejabat Kepolisian Peras Pengusaha, Polda Maluku: Ditindaklanjuti

Kasus Dugaan Pejabat Kepolisian Peras Pengusaha, Polda Maluku: Ditindaklanjuti

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 21 Oktober 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 21 Oktober 2021

Regional
Jabar Tawarkan 31 Proyek Senilai Rp 41,06 Triliun kepada 17 Negara

Jabar Tawarkan 31 Proyek Senilai Rp 41,06 Triliun kepada 17 Negara

Regional
Diduga Minta Uang dan Rumah dari Caleg, Anggota KPU Jeneponto Disidang

Diduga Minta Uang dan Rumah dari Caleg, Anggota KPU Jeneponto Disidang

Regional
Kasus Pungutan Liar Terhadap Guru-guru di Makassar, Bagaimana Peranan Pejabat Daerah?

Kasus Pungutan Liar Terhadap Guru-guru di Makassar, Bagaimana Peranan Pejabat Daerah?

Regional
Istri Seorang Pengusaha Sebut Suaminya Kerap Diperas Pejabat Polda Maluku

Istri Seorang Pengusaha Sebut Suaminya Kerap Diperas Pejabat Polda Maluku

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.