Bertahan di Tengah Pandemi, Barter Sepatu Bekas dengan Susu Anak hingga Jual Mobil untuk Makan

Kompas.com - 02/08/2021, 06:16 WIB
Ilustrasi pandemi Covid-19. PEXELS/COTTONBROIlustrasi pandemi Covid-19.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com -Pandemi Covid-19 berdampak luas terhadap kehidupan masyarakat. Tak sedikit masyarakat yang bertahan hidup dengan menjual barang-barang miliknya.

Seperti Ari Parasetyo, warga Kampung Mutihan, Kelurahan Sondakan, Laweyan, Solo. Pria 38 tahun itu terpaksa barter sepatu bekas dengan sekotak susu untuk anaknya.

Ia menulis permintaan barter sepatu bekas dengan susu di media sosial karena tak ada pilihan lain saat anaknya yang berusia 2,3 tahun membutuhkan susu formula.

Baca juga: Gara-gara Terhimpit Ekonomi, Seorang Ayah Tawarkan Sepatu Bekas Dibarter dengan Susu Anaknya

Ani, istri Ari bercerita jika suaminya bekerja di sebuah perusahaan outsourcing dan memiliki penghasilan pas-pasan.

Mereka terhimpit ekonomi dan tak tahu lagi harus kemana mencari uang. Sebab selama ini mereka sudah banyak melakukan pinjaman untuk memenuhi kebutuhan anaknya.

Kebutuhan susu mereka kemudian dibantu oleh Kapolresta Solo. Sejumlah anggota Polresta Solo mendatangi rumah pasutri tersebut untuk memberikan bantuan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Iya, posting sepatu dibarter susu. Tahu-tahu direspon sama Pak Kapolsek, Kapolresta. Sebenarnya untuk bulan ini saja. Kemarin-kemarin pinjam. Kalau pinjam terus juga susah. Jadi apa adanya saja dijual," kata Anik.

Baca juga: Viral Unggahan Jual Sepatu Dibarter Susu, Warga Ini Langsung dapat Bantuan Kapolresta

Jual sound sytem di pinggir jalan

Untuk menarik perhatian, dia juga memasang papan tulis yang berisikan kalimat yang menyayat.Instagram Dolan Boyolali Untuk menarik perhatian, dia juga memasang papan tulis yang berisikan kalimat yang menyayat.
Kisah lain berasal dari Riyanto (60) warga Duhuh waru, Desa Pojok, Kecamatan Nogosari, Boyolali.

Pengusaha sound system tersebut terpaksa menjual satu-satunya alat yang menjadi mata pencahariannya.

Ia menjual alat sound system miliknya karena tak ada lagi yang meyewa dampak dari aturan pembatasan kegiatan.

Baca juga: Masuk PPKM Level 3, 69.922 Pekerja di Boyolali Tetap Dapat Subsidi Gaji Rp 1 Juta

Dikuti dari Tribun Solo, Riyanto menjual alat pengeras suara miliknya di pinggir jalan antara Solo-Semarang pada Jumat (30/7/2021).

Paket sound system miliknya diletakan pada sebuah mobil pickup, yang diparkir di pinggir jalan.

Untuk menarik perhatian, dia juga memasang papan tulis yang berisikan kalimat yang menyayat.

"2 TH Ora Tanggapan, Jual 1 Sound untuk Angsuran BRI karo go Tuku Beras". (Dua tahun tidak ada penyewa, dijual 1 sound untuk angsuran BRI dan beli beras).

Baca juga: Diduga Dianiaya Saat Cari Rumput, Nenek di Boyolali Ditemukan Tewas

Dia mengaku terpaksa menjual sumber penghasilannya selama ini untuk memenuhi kebutuhan hidup.

"Sama untuk membayar angsuran BRI yang mencapai Rp 3,5 juta perbulan," katanya.

Ia mengatakan sebelum pandemi, setidaknya ia mendapatkan penghasilan kotor antara Rp 20-26 juta per bulan.

"Pengusaha sound system benar-benar mati saat ini," pungkasnya.

Baca juga: Perangkat Desa di Boyolali Dibakar Hidup-hidup, Ini Faktanya

Jual pakaian hingga panci agar bisa makan

Ruslan Permana (31) dan Novi Sovianti (33) di rumahnya. Mereka terpaksa menjual barang-barang rumahnya untuk memunuhi kebutuhan sehari-hari.Dok Tribun Jabar Ruslan Permana (31) dan Novi Sovianti (33) di rumahnya. Mereka terpaksa menjual barang-barang rumahnya untuk memunuhi kebutuhan sehari-hari.
Di Kabupaten Bandung Barat, Novi Sovianti (33) dan suaminya, Ruslan Permana (31) terpaksa menjual pakaian dan alat-alat rumah tangga mereka mulai dari panci, helm, rice cooker, hingga speaker milik mereka.

Mereka menjual barang mereka untuk bertahan hidup saat pandemi.

"Kalau speaker Rp 50 ribu. Jual rice cooker Rp 5.000 ke tukang rongsok." ungkapnya.

Dari hasil menjual tersebut, kemudian uangnya digunakan untuk membeli kebutuhan rumah dan jajan anak-anak.

Baca juga: Domisili Bermasalah dan Tak Dapat Bantuan, Suami Istri Jual Alat Rumah Tangga demi Kebutuhan Hidup

"Uangnya buat beli beras dan jajan anak-anak. Saya netes air mata kalau anak minta jajan juga makanya," ungkapnya.

Novi bercerita suaminnya sempat bekerja selama sebulan di Bali. Namun sang suami kembali setelah 8 bulan tak ada penghasilan di Bali.

Mereka merintis usaha penjualan stroberi dengan oemasaran konsumen di wilayah Jabodetabek.

Baca juga: Usaha Jual Strap Masker Prusik, Modal Rp 200.000 Kantongi Rp 1 Juta

"Tapi terdampak lagi kebijakan PPKM Darurat, sejak itu tidak bisa kirim barang ke konsumen seperti ke Jakarta karena usaha di sana juga banyak yang tutup," ungkapnya.

Kesulitan keluarga semakin bertambah saat sang ayah terkena stroke sejak dua bulan lalu. Bahkan mereka berencana akan menjual rumah yang mereka tinggali dan akan pindah ke Cimahi.

"Mau pindah lagi. Karena kalau di sana (Cimahi) bisa jualan atau apa pun, yang penting bisa melanjutkan hidup," ungkapnya.

Baca juga: Cerita Lutfi, Jual Cilok Pakai Jas dan Dasi, Pembeli Ajak Berfoto hingga Omzet Meningkat

Dalang jual empat mobilnya untuk kebutuhan hidup

Ilustrasi wayangTRIBUN JATENG/WAHYU SULISTIYAWAN Ilustrasi wayang
Hal yang sama juga dirasakan Ki Dalang Gondho Wartoyo, warga Desa Tegalgiri, Kecamatan Nogosari, Kabupaten Boyolali.

Ia mengaku menjual empat mobilnya untuk memenuhi kebutuhan hidup setelah setahun lebih tak ada tanggapan.

“Saya rela dan terpaksa menjual mobil untuk beli sembako dan kebutuhan rumah tangga, intinya apa yang kita punya kita jual untuk bertahan hidup,” ujarnya dikutip dari Tribun Solo.

“Macam-macan mobil saya jual sampai 4, mulai dari mobil CRV, Honda New City, Feroza dan Picanto,” ungkapnya.

Baca juga: Sepi Job Selama Pandemi, Dalang Asal Ngawi Ini Malah Terjerat Kasus Narkoba

Selain itu, dirinya bahkan rela menggadaikan truk pribadinya untuk kebutuhan lain di pengusaha telur di Boyolali.

Ia mengaku sebelum pandemi, sebagai dalang ia melakukan pementasan antara 15 hingga 28 kali dalam sebulan.

"Sejak pandemi sampai sekarang tidak bisa pentas. Padahal untuk beralih profesi, kita tidak mudah,” terang dia

Baca juga: Dalang Ki Manteb Meninggal Dunia, Ganjar: Sugeng Kondur, Sugeng Pinanggih Guru Sejati

Seniman topeng banjet Kawarang jual peralatan manggung

Para seniman Topeng Banjet saat menerima paket sembako dari Kapolres Karawang, AKBP Rama Samtama Putra, Rabu (28/7/2021).KOMPAS.COM/FARIDA Para seniman Topeng Banjet saat menerima paket sembako dari Kapolres Karawang, AKBP Rama Samtama Putra, Rabu (28/7/2021).
Entin Kartini (51), adalah perempuan yang bergelur di seni Topeng Banjet Karawang yang sudah bergabung selama 10 tahun di grup Dewi Asmara.

Namun sejak pandemi, ia tak lagi pernah manggung.

Untuk kebutuhan sehari-hari ia mengandalkan suaminya yang menarik becak di wilayah Perum Peruri. Itu pun pengahasilannya tak tentu sejak imbauan di rumah saja.

"Gak tentu. Kadang gak sama sekali," ujar warga Kampung Sukakarya, Desa Telukjambe, Kecamatan Telukjambe Timur, Kabupaten Karawang itu.

Baca juga: Curhat Seniman Topeng Banjet Karawang: 2 Tahun Tak Pentas sejak Pandemi, Jual Peralatan buat Sambung Hidup

Entin pun berupaya membantu suaminya dengan bekerja sampingan. Misalnya nyuci dan mengasuh anak.

Sedang dua anaknya baru saja terkena pemutusan hubungan kerja (PHK).

"Ya gitu kerja sampingan ikut orang nyuci, momong," ucap dia.

Sementara itu Tomi Rimansyah, Ketua Paguyuban Seni Topeng Banjet Karawang mengatakan ada sekitar 73 grup topeng banjet di Karawang.

Baca juga: Pemkab Karawang Akan Beri Beasiswa bagi Anak Yatim Piatu Korban Covid-19

Setiap grup itu terdiri dari 25 sampai 30 orang personel. Untuk bertahan hidup, banyak yang menjual alat-alat manggung seperti kendang dan rebab.

"Sampai ada yang jual alat," ujar dia.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Labib Zamani, Farida Farhan| Editor : I Kadek Wira Aditya, Aprillia Ika), Tribun Solo

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

TNI AL Turun Tangan Bantu Vaksinasi di Pelosok Kabupaten Bogor

TNI AL Turun Tangan Bantu Vaksinasi di Pelosok Kabupaten Bogor

Regional
3 Siswa di Kota Kediri Dinyatakan Positif Covid-19 Berdasarkan Tes Acak, PTM Tetap Berjalan

3 Siswa di Kota Kediri Dinyatakan Positif Covid-19 Berdasarkan Tes Acak, PTM Tetap Berjalan

Regional
Wali Kota Jayapura Surati Menhub, Minta Operasional KM Tidar sebagai Tempat Isoter Diperpanjang

Wali Kota Jayapura Surati Menhub, Minta Operasional KM Tidar sebagai Tempat Isoter Diperpanjang

Regional
Langgar Protokol Kesehatan, PTM 2 Sekolah di Pekanbaru Dihentikan Sementara

Langgar Protokol Kesehatan, PTM 2 Sekolah di Pekanbaru Dihentikan Sementara

Regional
Kurang Olahraga Penyebab Penyakit Kritis, Data BPS Sebut Aktivitas Fisik Warga Jatim Sangat Rendah

Kurang Olahraga Penyebab Penyakit Kritis, Data BPS Sebut Aktivitas Fisik Warga Jatim Sangat Rendah

Regional
Tempat Wisata di Karawang Sudah Boleh Buka, Ini Syaratnya

Tempat Wisata di Karawang Sudah Boleh Buka, Ini Syaratnya

Regional
Cerita Mahasiswa UK Petra Wakili Indonesia di Ajang MERMC 2021, Bersaing dengan 6 Negara

Cerita Mahasiswa UK Petra Wakili Indonesia di Ajang MERMC 2021, Bersaing dengan 6 Negara

Regional
Gara-gara Mesin Mati Saat Perjalanan, Mobil Offroad Wisatawan Terjun ke Jurang Sedalam 30 Meter, 8 Orang Jadi Korban

Gara-gara Mesin Mati Saat Perjalanan, Mobil Offroad Wisatawan Terjun ke Jurang Sedalam 30 Meter, 8 Orang Jadi Korban

Regional
Balita di Banjarnegara Tewas Tertimbun Longsor Saat Tertidur di Kamar

Balita di Banjarnegara Tewas Tertimbun Longsor Saat Tertidur di Kamar

Regional
Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Terbang dari Bandara Ahmad Yani

Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Terbang dari Bandara Ahmad Yani

Regional
Pertengkaran di Facebook Berujung Pemukulan dan Perampasan Ponsel

Pertengkaran di Facebook Berujung Pemukulan dan Perampasan Ponsel

Regional
Kasus Dugaan Pejabat Kepolisian Peras Pengusaha, Polda Maluku: Ditindaklanjuti

Kasus Dugaan Pejabat Kepolisian Peras Pengusaha, Polda Maluku: Ditindaklanjuti

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 21 Oktober 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 21 Oktober 2021

Regional
Jabar Tawarkan 31 Proyek Senilai Rp 41,06 Triliun kepada 17 Negara

Jabar Tawarkan 31 Proyek Senilai Rp 41,06 Triliun kepada 17 Negara

Regional
Diduga Minta Uang dan Rumah dari Caleg, Anggota KPU Jeneponto Disidang

Diduga Minta Uang dan Rumah dari Caleg, Anggota KPU Jeneponto Disidang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.