KILAS DAERAH

Saksikan Penyaluran Bansos ke Seniman, Kang Emil Sebut Saat Ini Tidak Ada Pilihan Ideal

Kompas.com - 25/07/2021, 18:52 WIB
Pemda Provinsi Jabar saat menyalurkan bantuan sosial (bansos) berupa sembako dan uang tunai Rp400 ribu kepada seniman dan budayawan yang terdampak Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Sanggar Olah Seni, Babakan Siliwangi, Kota Bandung, Jumat (23/7/2021). Pemprov Jawa BaratPemda Provinsi Jabar saat menyalurkan bantuan sosial (bansos) berupa sembako dan uang tunai Rp400 ribu kepada seniman dan budayawan yang terdampak Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Sanggar Olah Seni, Babakan Siliwangi, Kota Bandung, Jumat (23/7/2021).

KOMPAS.comGubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil menyaksikan penyaluran bantuan sosial (bansos) kepada seniman dan budayawan yang terdampak pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM), Jumat (23/7/2021), secara daring.

“Kami bisa membantu kehidupan para seniman dan budayawan. Bentuk bantuannya pangan sembako dan juga ada uang tunai. Mudah-mudahan ini bisa membantu mengurangi beban dari para seniman dan budayawan,” kata Kang Emil.

Dalam kesempatan tersebut, gubernur yang disapa Kang Emil menyampaikan bahwa pandemi dan kenaikan kasus Covid-19 sebulan terakhir membuat situasi makin sulit.

Ia pun menyatakan kesedihannya karena tidak ada pilihan yang ideal. Di satu sisi, lanjutnya, rumah sakit akan kolaps. Hal tersebut merupakan nilai kemanusiaan yang tidak ingin terjadi.

Baca juga: Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

“Di sisi lain, dengan PPKM darurat ini juga mengurangi membatasi interaksi sosial dan ekonomi. Jadi, buah simalakama. Kira-kira begitu, ibaratnya dari kiri buaya dari kanan singa. Jadi pilihannya tentu tidak mudah,” ujar Kang Emil dalam rilis yang diterima Kompas.com, Minggu (25/7/2021).

Menurutnya, beragam upaya yang dilakukan untuk memperbaiki sektor kesehatan sudah mulai berjalan. Terbukti dengan keterisian rumah sakit pasien untuk pasien Covid-19 turun 90 persen menuju 75 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan penurunan angka tersebut, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) pun membagi konsentrasi dengan membantu masyarakat yang terdampak secara ekonomi, khususnya kategori masyarakat atau profesi yang tidak terdaftar dalam data penerima bantuan pemerintah.

Bentuk bansos kepada seniman dan budayawan

Untuk diketahui, bansos berupa sembako dan uang tunai sebesar Rp 400.000 kepada seniman dan budayawan Jabar tersebut diberikan oleh Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jabar Dedi Taufik di Sanggar Olah Seni, Babakan Siliwangi, Kota Bandung.

Dalam kesempatan tersebut, Dedi menjelaskan bahwa berdasarkan data per 2020, total yang terdampak di sektor industri pariwisata dan budaya sebanyak 65.000 jiwa. Dari angka tersebut, 15.000 jiwa di antaranya adalah seniman dan budayawan.

Ia pun menyebut bahwa jumlah tersebut bisa bertambah, karena pendataan terus dilakukan.

“Saya ditugaskan Gubernur untuk mencarikan solusi. Salah satunya memberikan bantuan. Ini sudah dimulai, hari ini ada 399 seniman dan budayawan yang mendapatkan sembako dan uang dari Pemprov Jabar,” ucap Dedi.

Baca juga: Ridwan Kamil Perintahkan Pejabat Pemprov Jabar Turun ke Jalan Bantu Warga

Salah satu seniman yang menerima bansos tersebut, Tisna Sanjaya menilai bansos tersebut merupakan kewajiban pemerintah yang harus diapresiasi. Ia berharap bantuan bisa diberikan secara adil dan bertambah luas.

“Jangan dilihat besar kecilnya bantuan, tapi lihat niat dan solusi dari pihak pemerintah itu sudah lebih dari apapun,” ujarnya.

“Saya yakin, solidaritas berupa pemberian bantuan ini bukan hanya untuk seniman budayawan, tetapi juga menyasar masyarakat yang terdampak lain juga,” lanjut Tisna.

Proses berkarya para pelaku seni dan budaya, kata Tisna, tidak berubah meski di tengah pandemi Covid-19.

Baca juga: Wapres Minta Pemda Sigap Salurkan Bansos Saat PPKM Level 4

 

Sepengetahuannya, seniman justru berkarya sungguh-sungguh dengan menciptakan inovasi, dan memunculkan karya yang artistik. Tak heran banyak artefak dan kasil karya seniman di masa pandemi.

Selain bantuan sembako dan uang tunai, Disparbud Jabar pun menyiapkan lagkah pemulihan ekonomi. Anggaran sebesar Rp 3 miliar pun disiapkan untuk memfasilitasi kesenian dan karya seniman serta budayawan dalam sebuah media digital.

Disparbud Jabar juga segera menyiapkan ruang publik untuk seniman dan budayawan, termasuk promosi pariwisata secara terintegrasi antara pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten atau kota.

“Ini semua sedang berproses. Termasuk untuk company (perusahaan) industri pariwisata yang lain, seperti relaksasi, penundaan pajak dan diskon listrik hingga air. Itu salah satu keinginan asosiasi. Semuanya sedang berproses,” ucap Dedi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Susur Sungai Ciamis yang Diduga Tewaskan 11 Siswa, Berawal dari 21 Orang Terseret Arus

Kronologi Susur Sungai Ciamis yang Diduga Tewaskan 11 Siswa, Berawal dari 21 Orang Terseret Arus

Regional
Tak Terima Dinasehati karena Sering Mabuk Miras dan Lakukan KDRT, Anggota DPRD Sumba Tengah Diduga Aniaya Pendeta

Tak Terima Dinasehati karena Sering Mabuk Miras dan Lakukan KDRT, Anggota DPRD Sumba Tengah Diduga Aniaya Pendeta

Regional
Fakta Tragedi Susur Sungai Ciamis, 11 Siswa MTs Harapan Baru Tewas Diduga Terbawa Arus

Fakta Tragedi Susur Sungai Ciamis, 11 Siswa MTs Harapan Baru Tewas Diduga Terbawa Arus

Regional
Cerita Dokter RS Terapung Unair Jalankan Misi ke 12 Pulau Kecil di Sumenep, Berantas Hoaks hingga Vaksinasi 3.000 Warga

Cerita Dokter RS Terapung Unair Jalankan Misi ke 12 Pulau Kecil di Sumenep, Berantas Hoaks hingga Vaksinasi 3.000 Warga

Regional
[POPULER NUSANTARA] Tangisan Eks Kapolsek Percut Sei Tuan | Mahasiswa yang Dibanting Polisi Dibawa ke RS

[POPULER NUSANTARA] Tangisan Eks Kapolsek Percut Sei Tuan | Mahasiswa yang Dibanting Polisi Dibawa ke RS

Regional
11 Siswa MTs Harapan Baru Ciamis Tewas dalam Tragedi Susur Sungai, Ini Kata Bupati

11 Siswa MTs Harapan Baru Ciamis Tewas dalam Tragedi Susur Sungai, Ini Kata Bupati

Regional
Polisi Sebut MTs Harapan Baru Ciamis Tak Laporkan Kegiatan Susur Sungai yang Tewaskan 11 Siswa

Polisi Sebut MTs Harapan Baru Ciamis Tak Laporkan Kegiatan Susur Sungai yang Tewaskan 11 Siswa

Regional
Tragedi Susur Sungai Ciamis, Air Meluap dari Hulu dan Sapu 11 Siswa MTs Harapan Baru hingga Tewas

Tragedi Susur Sungai Ciamis, Air Meluap dari Hulu dan Sapu 11 Siswa MTs Harapan Baru hingga Tewas

Regional
Daftar Nama 11 Siswa MTs Harapan Baru Korban Tewas Tragedi Susur Sungai Ciamis

Daftar Nama 11 Siswa MTs Harapan Baru Korban Tewas Tragedi Susur Sungai Ciamis

Regional
Kronologi Ditemukannya Jenazah 11 Siswa MTs Harapan Baru Korban Tragedi Susur Sungai Ciamis

Kronologi Ditemukannya Jenazah 11 Siswa MTs Harapan Baru Korban Tragedi Susur Sungai Ciamis

Regional
Gibran Sebut Pernyataan FX Rudy Tenangkan Kisruh Banteng Vs Celeng di PDI-P

Gibran Sebut Pernyataan FX Rudy Tenangkan Kisruh Banteng Vs Celeng di PDI-P

Regional
Diduga Aniaya Seorang Pendeta, Anggota DPRD Sumba Tengah Dilaporkan ke Polisi

Diduga Aniaya Seorang Pendeta, Anggota DPRD Sumba Tengah Dilaporkan ke Polisi

Regional
11 dari 150 Siswa MTs Harapan Baru Ciamis Tewas Tenggelam Saat Susur Sungai Kegiatan Pramuka

11 dari 150 Siswa MTs Harapan Baru Ciamis Tewas Tenggelam Saat Susur Sungai Kegiatan Pramuka

Regional
Harapan Keluarga TKW Asal Sulbar yang Terancam Hukuman Mati di Malaysia

Harapan Keluarga TKW Asal Sulbar yang Terancam Hukuman Mati di Malaysia

Regional
Khofifah Siapkan Bonus bagi Peraih Medali PON XX Papua, Besaran Masih Dihitung dengan DPRD

Khofifah Siapkan Bonus bagi Peraih Medali PON XX Papua, Besaran Masih Dihitung dengan DPRD

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.