Terlelap di Trotoar dengan Anaknya, Pedagang Kerupuk "Sangsara" Kaget Dagangannya Diborong Kapolresta dan Disuruh Pulang

Kompas.com - 24/07/2021, 13:10 WIB
Kepala Polresta Tasikmalaya AKBP Doni Hermawan, membangunkan tukang kerupuk keliling yang tertidur kelelahan bersama anak perempuannya asal Ciamis, untuk diberi uang Rp 300.000 sekaligus memborong dagangannya di Jalan Mitra Batik, Kota Tasikmalaya, Sabtu (24/7/2021) dini hari. KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHAKepala Polresta Tasikmalaya AKBP Doni Hermawan, membangunkan tukang kerupuk keliling yang tertidur kelelahan bersama anak perempuannya asal Ciamis, untuk diberi uang Rp 300.000 sekaligus memborong dagangannya di Jalan Mitra Batik, Kota Tasikmalaya, Sabtu (24/7/2021) dini hari.

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Kisah mengharukan terjadi saat pelaksanaan patroli berskala besar penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4 oleh Tim Gabungan Satuan Gugus Tugas (Satgas) Covid-19 di wilayah Kota Tasikmalaya, Sabtu (24/7/2021) dini hari.

Tim dengan konvoi kendaraan berkeliling menyisir wilayah perkotaan Tasikmalaya dengan memberikan bantuan paket sembako, serta memborong pedagang kaki lima jenis makanan yang masih buka meski sudah sepi pembeli.

Rombongan patroli pun melihat seorang pria paruh baya pedagang keliling kerupuk Sangsara atau camilan tradisional berbahan baku tepung kanji berwarna merah putih.

Dia sedang terlelap di trotoar emperan toko bersama anak perempuannya berusia 10 tahunan di Jalan Mitra Batik, Kota Tasikmalaya.

Baca juga: 3 Hari Isolasi Mandiri karena Batuk Pilek, Pria Ini Ditemukan Meninggal, Ternyata Positif Covid-19

Tiba-tiba Kepala Polres Kota (Polresta) Tasikmalaya AKBP Doni Hermawan, turun dari mobilnya dan langsung menghampiri ayah dan anak perempuannya tersebut yang terlelap dan terlihat sangat kelelahan.

Doni pun duduk di samping pria paruh baya tersebut, sesekali membisik secara perlahan berupaya membangunkan dan hendak menanyakan alasan kenapa sampai tertidur di trotoar serta di depannya masih ada puluhan bungkusan kerupuk tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya bangunkan, saya tanya, ternyata bapak itu bersama anaknya asal Ciamis yang setiap hari berdagang kerupuk tradisional gitu, Sangsara nama kerupuknya, keliling di Tasikmalaya. Mungkin karena kelelahan terlelap di trotoar emperan sama anak perempuannya. Karena sudah tengah malam mau subuh, saya beli dan beri ongkos buat pulang ke Ciamis, kasihan," jelas Doni kepada Kompas.com di kantornya, Sabtu pagi.

Doni menambahkan, pria paruh baya tersebut terlihat kaget saat bangun dan langsung pulang menaiki angkutan umum bus ke arah Ciamis setelah diberi uang dan diborong kerupuknya seharga Rp 300.000.

Padahal, sisa dagangan kerupuk yang berjumlah 25 bungkus lagi itu biasanya dijual seharga Rp 1.000 per bungkusnya.

Baca juga: Selebgram Herlin Kenza dan Pemilik Toko yang Timbulkan Kerumunan di Aceh jadi Tersangka

Pria paruh baya itu pun langsung membangunkan anak perempuannya yang masih terlelap di sampingnya untuk pulang dan menaiki bus yang melintas ke wilayah Ciamis dari Tasikmalaya.

"Kita beli dan berikan bantuan dan diarahkan kembali ke rumahnya sekitar karena sudah mau Subuh. Hal seperti ini, kita terus kontinyu kepada sasaran yang terdampak. Aduh, kalau namanya saya kurang tahu, soalnya malam itu dadakan," tambahnya.

Selain pedagang kerupuk tersebut, lanjut Doni, pihaknya pun sebelumnya memberikan bantuan paket sembako dan melakukan hal sama kepada para pedagang makanan yang masih buka meski sudah tak ada pembeli.

Hal itu, demi meringankan para pedagang kecil yang selama ini terdampak saat penerapan PPKM Level 4 di Kota Tasikmalaya.

"Seleian itu, kegiatan patroli berskala besar itu pun memberikan bantuan paket sembako ke pedagang lainnya. Kita borong, kita beli, dan Alhamdulillah, bisa bantu para pedagang kecil. Patroli itu pun sekaligus antisipasi gangguan Kamtibmas juga," ujar Doni.

Bantuan berupa paket sembako pun secara khusus terus digelontorkan kepada warga terdampak PPKM dan warga yang sedang isolasi mandiri (isoman) oleh seluruh unsur pemerintahan yang ada di Kota Tasikmalaya.

Pihaknya berharap bantuan langsung ini akan membantu meringankan pemenuhan kebutuhan hidup sehari-harinya saat terdampak PPKM demi menekan penyebaran Covid-19. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Kasus Covid-19 di Sekolah Bantul, Sultan HB X: PTM Tetap Lanjut

Ada Kasus Covid-19 di Sekolah Bantul, Sultan HB X: PTM Tetap Lanjut

Regional
Dugaan Korupsi Dana KONI Padang, 35 Cabor Diperiksa secara Marathon

Dugaan Korupsi Dana KONI Padang, 35 Cabor Diperiksa secara Marathon

Regional
Warga 'Buang' Sampah Tangsel di Kantor Kelurahan dan Kecamatan, Ini Kata Pemkot Serang

Warga 'Buang' Sampah Tangsel di Kantor Kelurahan dan Kecamatan, Ini Kata Pemkot Serang

Regional
Hujan Deras dan Angin Kencang Landa Jember, Satu Mobil Ringsek Tertimpa Pohon Tumbang

Hujan Deras dan Angin Kencang Landa Jember, Satu Mobil Ringsek Tertimpa Pohon Tumbang

Regional
BPBD Luwu Timur Ungkap Adanya Lubang Besar di Danau Matano

BPBD Luwu Timur Ungkap Adanya Lubang Besar di Danau Matano

Regional
Oknum Pegawai PMI Surabaya yang Terlibat Jual Beli Plasma Konvalesen Dipecat

Oknum Pegawai PMI Surabaya yang Terlibat Jual Beli Plasma Konvalesen Dipecat

Regional
Cerita di Balik Prestasi Dhea Raih Medali PON Papua, Berlatih Selam dengan Fasilitas Seadanya di Kolam Renang Hotel

Cerita di Balik Prestasi Dhea Raih Medali PON Papua, Berlatih Selam dengan Fasilitas Seadanya di Kolam Renang Hotel

Regional
Uang Rp 427 Juta yang Raib di Blitar, Ternyata Hasil Penjualan Susu Milik 200 Peternak Sapi Perah

Uang Rp 427 Juta yang Raib di Blitar, Ternyata Hasil Penjualan Susu Milik 200 Peternak Sapi Perah

Regional
Langgar Aturan PPKM, 2 Kafe di Kota Lama Semarang Dipasang Stiker Penutupan Sementara

Langgar Aturan PPKM, 2 Kafe di Kota Lama Semarang Dipasang Stiker Penutupan Sementara

Regional
Wakapolsekta Rappocini Makassar Dilempar Batu Saat Kawal Demo, Dirawat di RS

Wakapolsekta Rappocini Makassar Dilempar Batu Saat Kawal Demo, Dirawat di RS

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Siswa dan Guru yang PTM di Surabaya Jalani Tes Swab

Cegah Penularan Covid-19, Siswa dan Guru yang PTM di Surabaya Jalani Tes Swab

Regional
Pemprov DI Yogyakarta Distribusikan Vaksin AstraZeneca yang Akan Kedaluwarsa ke Pacitan hingga Klaten

Pemprov DI Yogyakarta Distribusikan Vaksin AstraZeneca yang Akan Kedaluwarsa ke Pacitan hingga Klaten

Regional
Kadinkes Kalbar: Harga Modal Tes PCR Rp 251.000

Kadinkes Kalbar: Harga Modal Tes PCR Rp 251.000

Regional
Bertahan di Kawasan Sirkuit Mandalika, Amaq Bengkok: Mau Tidak Mau Harus Tinggal di Sini karena Belum Dibayar...

Bertahan di Kawasan Sirkuit Mandalika, Amaq Bengkok: Mau Tidak Mau Harus Tinggal di Sini karena Belum Dibayar...

Regional
Kasus Raibnya Uang Rp 427 Juta Milik Peternak, Polisi Periksa CCTV di 2 Titik

Kasus Raibnya Uang Rp 427 Juta Milik Peternak, Polisi Periksa CCTV di 2 Titik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.