KILAS DAERAH

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Kompas.com - 24/07/2021, 09:33 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menyapa warga Bekasi yang sedang melaksanakan isolasi mandiri, Jumat (23/7/2021). DOK. PEMPROV JAWA BARATGubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menyapa warga Bekasi yang sedang melaksanakan isolasi mandiri, Jumat (23/7/2021).

KOMPAS.com – Pemerintah pusat kembali mengingatkan pemerintah daerah untuk terus mengampanyekan protokol kesehatan memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan menggunakan sabun serta air mengalir (3M) di masa Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan mengatakan, 3M ampuh mencegah penularan Covid-19. Oleh karena itu, sosialisasi dan edukasi tidak boleh berhenti.

"Penting sekali melakukan kampanye 3M dalam konteks saling mendukung. Jadi, saya pikir, perlu ada edukasi (lebih) kepada masyarakat," kata Luhut dalam rapat koordinasi (rakor) virtual Kampanye 3M, Jumat (23/7/2021).

Baca juga: Salurkan Bantuan untuk Seniman, Ridwan Kamil Akui Pandemi Membuat Dilema

Terlebih, lanjut Luhut, saat ini terdapat varian baru Covid-19 bernama varian delta. Varian ini memiliki tingkat penyebaran yang lebih cepat. Efek varian delta juga membuat negara-negara maju, seperti Australia dan beberapa negara di Eropa serta Amerika kembali mengalami peningkatan kasus.

"Kalau kita lihat, negara maju dengan tingkat vaksinasi tertinggi kemarin kembali mengalami peningkatan kasus karena varian delta. (Itu) setelah relaksasi," kata Luhut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kampanye 5M

Mengenai imbauan Menko Marves, Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil pun merespons dengan menjabarkan tiga hal.

Pertama, gubernur yang akrab disapa Kang Emil ini mengusulkan agar ada keputusan final istilah protokol kesehatan (prokes) untuk disampaikan ke masyarakat.

Pasalnya, kampanye yang berjalan di Jabar adalah 5M, yakni 3M plus menghindari kerumunan dan mengurangi mobilitas. Jika ada perubahan istilah, Ridwan Kamil khawatir masyarakat bingung.

"(Kampanye) di Jabar sudah bukan 3M, tapi 5M. Jadi, spanduk di desa-desa itu bahasa publiknya sudah lama 5M, bukan 3M. Kalau sekarang harus balik lagi dari 5M ke 3M, tidak masalah juga. Cuma, nanti ada pertanyaan dari publik mengenai 2M sisanya bagaimana," kata Kang Emil dalam rilis resmi yang diterima Kompas.com, Sabtu (24/7/2021).

Baca juga: Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kedua, terkait penggunaan istilah adaptasi kebiasaan baru (AKB). Menurutnya, jika pemerintah kembali menggunakan istilah new normal, Indonesia akan kembali pada 2020 ketika pertama kali pemerintah melonggarkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
Wagub Uu Minta Masyarakat Aktif Kembangkan Potensi Wisata di Desa Jabar

Wagub Uu Minta Masyarakat Aktif Kembangkan Potensi Wisata di Desa Jabar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.