KILAS DAERAH

Kilas Daerah Semarang

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Kompas.com - 21/07/2021, 20:35 WIB
 Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi pada sesi keterangan pers Rabu (21/7/2021).
DOK. Humas Pemkot Semarang Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi pada sesi keterangan pers Rabu (21/7/2021).

KOMPAS.com – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengungkapkan adanya kemungkinan  untuk memodifikasi aturan pasca-pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat diperpanjang hingga Minggu (25/7/2021).

Ia bersama jajarannya menyatakan, tidak menutup kemungkinan untuk melonggarkan aturan pembatasan yang saat ini dirasa cukup ketat.

“Skema pelonggaran aturan pembatasan tersebut terbuka jika kasus Covid-19 di Kota Semarang terus turun dan bisa lepas dari status level 4 yang ditetapkan pemerintah pusat," ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (21/7/2021).

Untuk diketahui, pemerintah pusat telah mewajibkan pemberlakukan pembatasan sesuai kriteria level masing-masing daerah, yaitu mulai dari level 1 hingga 4.

Baca juga: Bukan Lagi PPKM Darurat, Pemerintah Pakai Istilah PPKM Level 4, Ini Penjelasan Mendagri

Walaupun sulit untuk semua pihak, wali kota yang akrab disapa Hendi ini menjelaskan, kebijakan tersebut terpaksa pemerintah lakukan agar angka Covid-19 semakin turun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Setelah Minggu (25/7/2021), setiap daerah dimungkinkan untuk melakukan modifikasi aturan sesuai level, yaitu level 1, 2, 3, dan 4. Untuk Semarang sendiri saat ini masih masuk dalam kategori level 4," ucapnya, pada sesi keterangan pers, Rabu.

Untuk itu, lanjut Hendi, pihaknya akan tetap melakukan pembatasan seperti sebelumnya selama perpanjangan PPKM darurat dalam lima hari ke depan.

Aturan tersebut merupakan dukungan bagi Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang terhadap kebijakan yang diambil oleh Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi).

Baca juga: Jokowi Perpanjang PPKM Darurat, Serikat Buruh Minta Penyaluran Bansos Dipercepat

Angka statistik Covid-19 di Semarang alami penurunan

Di sisi lain, Hendi mengaku bahwa kondisi Kota Semarang sekarang sudah jauh lebih baik meski masih berstatus level 4.

Hendi menyatakan, sejumlah angka statistik Covid-19 di Kota Semarang menunjukkan penurunan dari sebelumnya. Baik itu penurunan terkait angka penderita maupun angka ketersediaan tempat tidur isolasi di rumah sakit (rs).

"Alhamdulillah, statistiknya sudah jauh lebih baik dibandingkan pada Sabtu (3/7/2021) lalu. Terdapat penurunan angka penderita Covid-19 dari 2.349 menjadi 1.892,” imbuhnya.

Tak hanya itu, imbuh Hendi, angka bed occupancy rate (BOR) rs juga menurun dari 94 persen menjadi 57 persen. Bahkan, untuk rumah isolasi terpusat hanya tinggal 24 persen.

Baca juga: BOR RS di Bantul Capai 97 Persen, Dinkes Terapkan Sistem Rujukan Berjenjang

Namun, untuk persentase intensive care unit (ICU) masih relatif tinggi. Dari persentase awal 96 persen menjadi 84 persen.

Dalam kesempatan itu, Hendi menceritakan bahwa dirinya juga melakukan pantauan langsung ke sejumlah rs yang ada di Kota Semarang.

Dari pantauan tersebut, ia mengaku tidak melihat adanya penumpukkan pasien di IGD seperti sebelumnya.

“Untuk rumah sakit rujukan Covid-19 di Kota Semarang sendiri saat ini hanya tinggal tiga rs yang masih penuh, yakni RS Permata Medika, RS Telogorejo dan RS Pantiwilasa,” jelas Hendi.

Baca juga: Rumah Sakit Rujukan Covid-19 di Ambon Penuh, Pasien Tanpa Gejala Dirawat di Asrama Haji

Diperlukan upaya bersama

Menurut Hendi berbagai capaian baik tersebut perlu terus ditingkatkan dengan melakukan sejumlah upaya bersama.

Adapun upaya yang dimaksud dari segi disiplin protokol kesehatan (prokes), jogo tonggo, lumbung kelurahan, dan kebijakan PPKM oleh semua pihak.

Selain itu, sejumlah program pemerintah seperti percepatan vaksin, penyaluran bantuan sosial (bansos), dan pembagian obat bagi pasien isolasi mandiri (isoman) juga harus terus dikejar.

Terkait percepatan vaksin Covid-19, Hendi mengatakan, pihaknya sudah melakukan vaksinasi tingkat kelurahan dengan kekuatan 100 per jam untuk mencapai target 500 orang.

Baca juga: UI Akan Perluas Vaksinasi Covid-19 untuk Mahasiswa Kampus Lain dan Masyarakat Umum

“Program vaksinasi itu akan mulai di Kelurahan Srondol Wetan, Srondol Kulon, Pudak Payung dan Banyumanik. Kemudian akan dilanjutkan di empat kelurahan lain berdasarkan jumlah pasiennya pada kelurahan tersebut,” ujarnya.

Hendi menambahkan, untuk bantuan sosial tunai (BST) akan dikebut dan didistribusikan maksimal minggu kedua pada Agustus 2021.

Ia mengaku, pihaknya saat ini sedang berkoordinasi dengan pihak PT Pos Indonesia (Persero) dalam penyaluran BST.

Koordinasi tersebut bertujuan agar penyaluran BST berjalan lancar, tertib, dan tidak menimbulkan kerumunan, serta klaster baru.

Baca juga: BST Rp 600.000 Akhirnya Cair, Warga: Bisa Lega Sedikit walaupun Masih Kekurangan

Sebagai informasi, Pemkot Semarang sebelumnya telah mendistribusikan sekitar 100.000 paket sembako bagi warga Kota Semarang.

 

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
komentar di artikel lainnya