Plt Bupati Nganjuk Ancam Proses Hukum Penimbun Oksigen dan Obat

Kompas.com - 14/07/2021, 19:18 WIB
Plt Bupati Nganjuk, Marhaen Djumadi KOMPAS.COM/USMAN HADIPlt Bupati Nganjuk, Marhaen Djumadi

NGANJUK, KOMPAS.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nganjuk mengancam pengusaha oksigen dan obat untuk penanganan pasien Covid-19 yang bermain curang di wilayah Nganjuk.

Pemkab Nganjuk tak segan melaporkan para pengusaha yang menimbun oksigen dan obat kepada polisi.

Baca juga: Stok Obat Menipis, Plt Bupati Nganjuk: Setiap Hari Kita Juga Deg-degan gara-gara Oksigen

“Hati-hati, jangan sampai para pengusaha menggunakan kesempatan untuk bisnis, memanfaatkan kondisi PPKM darurat ini,” ujar Plt Bupati Nganjuk Marhaen Djumadi, Rabu (14/7/2021).

Marhaen mengingatkan, saat ini banyak masyarakat yang menderita akibat pandemi Covid-19.

Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat diterapkan untuk menekan kasus positif Covid-19 di Nganjuk.

“Sekarang ini hampir semuanya menderita. Jangan menggunakan kesempatan untuk pribadinya dalam rangka memanfaatkan kondisi seperti ini,” kata Marhaen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Nanti akan kita proses, kita laporkan kepada yang berwajib,” ancam dia.

Ketersediaan tabung oksigen dan obat untuk pasien Covid-19 di Nganjuk memang menipis. Hal tersebut diakui oleh Marhaen.

Untuk mengatasi permasalahan ini, Marhaen berjanji berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Pemrov Jatim) dan pusat.

“Kalau stok obat itu kan dari provinsi, dari pemerintah pusat, maka nanti kita koordinasi dengan pemerintah pusat. Kita akan pastikan stoknya seberapa,” tuturnya.

“Termasuk oksigen. Selama ini kita juga kawal terus oksigen. Karena oksigen itu adalah makanan pokok mereka yang sakit,” lanjut dia.

Baca juga: Cegah Klaster Keluarga, Wali Kota Surabaya Siapkan Rumah Isolasi Terpusat di Setiap Kelurahan

Menurut Marhaen, keberadaan oksigen untuk pasien Covid-19 memang sangat vital. Ia pun mengaku deg-degan memikirkan ketersediaan oksigen untuk pasien Covid-19 di Nganjuk.

“Ini juga kita setiap hari deg-degan gara-gara oksigen,” jelasnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Makassar Laporkan Demonstran yang Menuduhnya Korupsi ke Polisi

Wali Kota Makassar Laporkan Demonstran yang Menuduhnya Korupsi ke Polisi

Regional
Tawuran dengan Senjata Tajam di Borobudur, 5 Pelajar Jadi Tersangka

Tawuran dengan Senjata Tajam di Borobudur, 5 Pelajar Jadi Tersangka

Regional
Limbah Ciu di Bengawan Solo

Limbah Ciu di Bengawan Solo

Regional
Imbas Jatah Vaksin dari Pusat Tersendat, Capaian Vaksinasi di Kaltara Baru 30 Persen

Imbas Jatah Vaksin dari Pusat Tersendat, Capaian Vaksinasi di Kaltara Baru 30 Persen

Regional
Pembangunan Bendung Gerak Karangnongko Ditunda, Begini Penjelasan Bupati Blora

Pembangunan Bendung Gerak Karangnongko Ditunda, Begini Penjelasan Bupati Blora

Regional
Polisi Tangkap 14 Pelaku Perusakan Kantor Adira Finance, 3 Jadi Tersangka

Polisi Tangkap 14 Pelaku Perusakan Kantor Adira Finance, 3 Jadi Tersangka

Regional
Potret Kebhinekaan Saat Vaksinasi Covid-19 di Padang, Aneka Suku Berbaur, Bersenda Gurau Menunggu Antrean

Potret Kebhinekaan Saat Vaksinasi Covid-19 di Padang, Aneka Suku Berbaur, Bersenda Gurau Menunggu Antrean

Regional
Oknum Pengajar Ponpes Cabuli 26 Anak Laki-laki gara-gara Penasaran, PPPA Sumsel: Ini Kejadian Luar Biasa

Oknum Pengajar Ponpes Cabuli 26 Anak Laki-laki gara-gara Penasaran, PPPA Sumsel: Ini Kejadian Luar Biasa

Regional
Pencuri Kabel Telkom Tertangkap gara-gara Ditinggal Komplotannya: Saat Polisi Datang, Saya Baru Keluar dari Bawah Tanah

Pencuri Kabel Telkom Tertangkap gara-gara Ditinggal Komplotannya: Saat Polisi Datang, Saya Baru Keluar dari Bawah Tanah

Regional
Detik-detik Puskesmas Kiwirok Diserang KKB, Barak Dokter Dibakar, Nakes Dianiaya dan Dilecehkan

Detik-detik Puskesmas Kiwirok Diserang KKB, Barak Dokter Dibakar, Nakes Dianiaya dan Dilecehkan

Regional
Sejarah Kerajaan Majapahit: Awal Mula Berdiri hingga Keruntuhan

Sejarah Kerajaan Majapahit: Awal Mula Berdiri hingga Keruntuhan

Regional
Sudah Sepekan BBM Langka di Belitung, di SPBU Sampai Rebutan, Wabup: Dipicu Maraknya Tambang Timah Inkonvensional

Sudah Sepekan BBM Langka di Belitung, di SPBU Sampai Rebutan, Wabup: Dipicu Maraknya Tambang Timah Inkonvensional

Regional
Curahan Hati Peternak Saat Harga Telur Anjlok, Biaya Pakan Jagung Melonjak: Bisa Impas Saja Sudah Alhamdulillah...

Curahan Hati Peternak Saat Harga Telur Anjlok, Biaya Pakan Jagung Melonjak: Bisa Impas Saja Sudah Alhamdulillah...

Regional
Cerita Rihan, Atlet Disabilitas Peraih 2 Perunggu Porda Jabar, Hidup dari Honor Sopir, Utang ke Tetangga karena Pandemi, hingga Dianiaya Preman

Cerita Rihan, Atlet Disabilitas Peraih 2 Perunggu Porda Jabar, Hidup dari Honor Sopir, Utang ke Tetangga karena Pandemi, hingga Dianiaya Preman

Regional
Kronologi Kantor Adira Finance Diserang Sekelompok Orang Bersenjata, Sekuriti Terluka

Kronologi Kantor Adira Finance Diserang Sekelompok Orang Bersenjata, Sekuriti Terluka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.