Keluarga Jenazah Pasien Covid-19 Diminta Rp 4 Juta di TPU Cikadut Bandung, Ini Kata Ridwan Kamil

Kompas.com - 11/07/2021, 09:42 WIB
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat memberikan sambutan dzikir dan doa bersama untuk kesehatan dan keselamatan warga Jabar secara virtual dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Kamis (8/7/2021) malam. Dok. Pemprov JabarGubernur Jabar Ridwan Kamil saat memberikan sambutan dzikir dan doa bersama untuk kesehatan dan keselamatan warga Jabar secara virtual dari Gedung Pakuan, Kota Bandung, Kamis (8/7/2021) malam.

BANDUNG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil angkat bicara soal aksi pungutan liar (pungli) yang dilakukan petugas pemakaman di TPU Cikadut, Kota Bandung.

Pria yang akrab disapa Emil itu meminta agar Pemerintah Kota Bandung meningkatkan pengawasan agar hal serupa tak terulang.

"Saya sudah berkoordinasi dengan Pemkot Bandung melalui Wakil Wali kota agar memperbaiki dan meningkatkan pengawasan terkait pemakaman Covid-19 di wilayahnya. Agar kejadian serupa tidak terulang," ujar Emil dikutip dari Instagram pribadinya, Minggu (11/7/2021).

Baca juga: Warung Bubur Ayam di Semarang Tiap Hari Gratiskan Ratusan Porsi untuk Warga yang Isolasi Mandiri

Emil menegaskan, pemakaman pasien Covid-19 tak dipungut biaya lantaran petugas sudah dibayar setiap bulan oleh Pemkot Bandung. Ia pun mengingatkan daerah lain agar kasus serupa tak terjadi.

"Pemakaman pasien Covid-19 tidak dipungut biaya karena semua petugas sudah dibayar bulanan oleh Pemkot/kabupaten sebagai instansi pengelola. Juga arahan yang sama juga disampaikan kepada kota kabupaten lainnya agar memastikan pelayanan kepada publik harus optimal dan tidak berbayar," tuturnya.

Baca juga: Dugaan Pungli di TPU Cikadut, Warga Dimintai Rp 1,7 Juta sampai Harus Menawar demi Makamkan Kerabat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Emil mengatakan, petugas yang melakukan pungli saat ini sudah dipecat dan sedang menjalani proses hukum.

"Terkait berita pungli pernakaman yang terjadi Cikadut ini, oknum tersebut sudah langsung dipecat dan sekarang diperiksa oleh kepolisian. Oknum tersebut ternyata melakukan modus ini tidak hanya kepada non muslim namun kepada keluarga jenazah Covid-19 yang muslim juga," paparnya.

Baca juga: Tukang Bubur hingga Bos Baso Kena Denda PPKM Darurat di Tasikmalaya, Total Rp 26 Juta

"Kami memohon maaf atas dinamika yang terjadi di lapangan, karena seharusnya hai ini tidak terjadi," jelas Emil.

Seperti diberitakan, kasus pungutan liar terjadi di pemakaman khusus jenazah pasien Covid-19 Tempat Pemakaman Umum (TPU) Cikadut, Bandung, Jawa Barat.

Salah satu warga Kota Bandung, YT (47) mengaku sempat diminta biaya Rp 4 juta oleh petugas pemakaman saat ayahnya meninggal pada 6 Juli 2021.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.