Cerita di Balik Video Antrean Pemulasaraan Jenazah Covid-19 di RSUD Jombang yang Viral

Kompas.com - 08/07/2021, 11:07 WIB
Tangkapan layar video antrean pemulasaraan jenazah pasien Covid-19 yang viral di Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Selasa (6/7/2021). KOMPAS.COM/MOH. SYAFIÍTangkapan layar video antrean pemulasaraan jenazah pasien Covid-19 yang viral di Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Selasa (6/7/2021).

 

Kemudian pada Senin (5/7/2021) dan Selasa (6/7/2021), terdapat 18 pasien yang meninggal dunia, baik berstatus probable maupun positif Covid-19.

Hingga Selasa (6/7/2021), kata Pudji, RSUD Jombang hanya memiliki enam petugas pemulasaraan jenazah dan delapan tempat perawatan atau pendinginan.

RSUD Jombang juga kesulitan merekrut tenaga tambahan sebagai petugas pemulasaraan jenazah pasien Covid-19 karena berbagai alasan.

"Tidak semua orang mau dan berani melakukan, sehingga jumlah tenaga (pemulasaraan) itu terbatas," kata Pudji.

Antrean Pemakaman

Terjadinya antrean pemulasaraan jenazah pasien Covid-19 di RSUD Jombang juga merupakan dampak dari terbatasnya tenaga pemakaman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pudji mengungkapkan, petugas pemakaman pasien Covid-19 dari BPBD dan RSUD Jombang bekerja sepanjang waktu, memakamkan jenazah pasien yang sudah selesai dipulasarakan.

Karena jumlah kematian pasien makin banyak, antrean jenazah untuk dimakamkan petugas pun terus bertambah.

Akibatnya, antrean pemakaman tak bisa dihindarkan sehingga berdampak pada proses pemulasaraan jenazah.

Baca juga: Video Viral Antrean Pemulasaraan Jenazah Covid-19, Direktur RSUD Jombang: Tenaga Kami Terbatas

"BPBD pun tenaganya terbatas, yang sudah dipulasarakan belum bisa dimakamkan. Akibatnya apa, yang belum dipulasarakan juga tidak bisa maju untuk dipulasarakan," ujar Pudji.

Supervisor Pusdalops BPBD Jombang Pepy Stevy Maria mengungkapkan, petugas pemakaman memang cukup sibuk dalam dua pekan terakhir.

BPBD Jombang memiliki empat tim yang bertugas untuk memakamkan pasien Covid-19, dengan jumlah anggota masing-masing tim sebanyak tujuh orang.

Seiring dengan meningkatnya jumlah kasus kematian pasien Covid-19, petugas pemakaman dari BPBD Jombang memerlukan waktu untuk memakamkan seluruh jenazah pasien Covid-19.

"Dikatakan kewalahan, iya memang. Tapi bukan berarti pemakaman tidak tertangani. Bisa ditangani, tapi kami butuh waktu," ujar Pepy.

Ia menjelaskan, banyaknya jenazah yang harus dimakamkan dengan prosedur pemakaman Covid-19, juga membuat petugas di RSUD Jombang kewalahan.

"Sekarang kawan kawan di RSUD juga kewalahan karena jumlah kematian memang tinggi sekali," kata Pepy kepada Kompas.com.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembunuhan Wanita Muda di Jalan Kaliurang, Polisi Tangkap Pelajar SMK dan Amankan Barang Bukti

Pembunuhan Wanita Muda di Jalan Kaliurang, Polisi Tangkap Pelajar SMK dan Amankan Barang Bukti

Regional
Mahasiswi Unsri Korban Pelecehan Seksual Dosen Saat Bimbingan Skripsi Akhirnya Lapor Polisi

Mahasiswi Unsri Korban Pelecehan Seksual Dosen Saat Bimbingan Skripsi Akhirnya Lapor Polisi

Regional
Sakit Hati Sering Diejek, Pemuda di Lampung Bunuh Temannya, 4 Pelaku Ditangkap

Sakit Hati Sering Diejek, Pemuda di Lampung Bunuh Temannya, 4 Pelaku Ditangkap

Regional
Cerita Korban Kebakaran Kompleks Brimob Lhokseumawe, Lari Tunggang-langgang Saat Api Membesar, Rumah Ludes, Tinggal Baju di Badan yang Tersisa

Cerita Korban Kebakaran Kompleks Brimob Lhokseumawe, Lari Tunggang-langgang Saat Api Membesar, Rumah Ludes, Tinggal Baju di Badan yang Tersisa

Regional
Ricuh hingga Gelas Dilempar dan Kaca Meja Pecah, Musda KBPP Polri Sulut Dibatalkan

Ricuh hingga Gelas Dilempar dan Kaca Meja Pecah, Musda KBPP Polri Sulut Dibatalkan

Regional
Setahun Gelapkan Dana Retribusi, 4 Bendahara Pasar di Pamekasan Kembalikan Rp 480 Juta

Setahun Gelapkan Dana Retribusi, 4 Bendahara Pasar di Pamekasan Kembalikan Rp 480 Juta

Regional
Polisi Tetapkan 4 Tersangka Kasus Perusakan Rumah di Gresik, 1 Pelaku Masih di Bawah Umur

Polisi Tetapkan 4 Tersangka Kasus Perusakan Rumah di Gresik, 1 Pelaku Masih di Bawah Umur

Regional
Imbas Demo Buruh di Gedung Grahadi, Sejumlah Ruas Jalan di Surabaya Macet Total

Imbas Demo Buruh di Gedung Grahadi, Sejumlah Ruas Jalan di Surabaya Macet Total

Regional
Paksakan Mendaki Saat Sakit, Pria Asal Karawang Pingsan di Gunung Raung

Paksakan Mendaki Saat Sakit, Pria Asal Karawang Pingsan di Gunung Raung

Regional
Ganjar Segera Rilis Besaran UMK 2022, Perusahaan Diminta Patuh

Ganjar Segera Rilis Besaran UMK 2022, Perusahaan Diminta Patuh

Regional
Ciamis Siapkan 5 Titik 'Check Point' Nataru di Perbatasan hingga Objek Wisata, Berlaku Desember 2021-Januari 2022

Ciamis Siapkan 5 Titik "Check Point" Nataru di Perbatasan hingga Objek Wisata, Berlaku Desember 2021-Januari 2022

Regional
Pembunuh Perempuan yang Mayatnya Dibuang ke Lahan Kosong Ternyata Masih 16 Tahun

Pembunuh Perempuan yang Mayatnya Dibuang ke Lahan Kosong Ternyata Masih 16 Tahun

Regional
Mediasi Sengketa Lahan Warga Tawiri dan TNI AU, Wali Kota Ambon: Ada Miskomunikasi

Mediasi Sengketa Lahan Warga Tawiri dan TNI AU, Wali Kota Ambon: Ada Miskomunikasi

Regional
Kadin Diharap Bantu UMKM Dapat Sertifikat Halal dan BPOM, agar Produk Mudah Dipasarkan

Kadin Diharap Bantu UMKM Dapat Sertifikat Halal dan BPOM, agar Produk Mudah Dipasarkan

Regional
Demo Buruh di Banten Tuntut UMK Naik 10-13,5 Persen, Atau Mogok Kerja Besar-besaran

Demo Buruh di Banten Tuntut UMK Naik 10-13,5 Persen, Atau Mogok Kerja Besar-besaran

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.