PPKM Mikro Balikpapan, Tempat Wisata Ditutup hingga Jam Operasional Mal Dibatasi

Kompas.com - 07/07/2021, 08:11 WIB
Rahmad Masud bersama istrinya saat mencoblos di TPS 4 Gang Batu Arang, Balikpapan Barat, Kaltim, Rabu (9/12/2020). Istimewa. Rahmad Masud bersama istrinya saat mencoblos di TPS 4 Gang Batu Arang, Balikpapan Barat, Kaltim, Rabu (9/12/2020).

SAMARINDA, KOMPAS.com - Tim Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, resmi menerapkan pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro dan kota sejak Sabtu (3/7/2021) hingga 20 Juli 2021.

Sejumlah aturan diberlakukan sesuai Surat Edaran Wali Kota Balikpapan Nomor: 300/ 2589 /Pem. tentang Penguatan Pelaksanaan PPKM Berbasis Mikro dan Kota untuk Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 di Kota Balikpapan.

Selama 17 hari pelaksanaan PPKM ini, sejumlah fasilitas umum dan tempat wisata yang biasa membuat kerumunan ditutup.

"Tempat wisata, fasilitas rekreasi seperti water boom, kolam renang, serta wahana main anak-anak dan pasar malam juga ditutup," ungkap Ketua Satgas sekaligus Wali Kota Balikpapan, Rahmad Masud di Balikpapan, Selasa (6/7/2021).

Baca juga: Aturan Baru PPKM Mikro di Ambon, Obyek Wisata Ditutup hingga Restoran Tak Layani Makan di Tempat

Selain itu, kegiatan seni, budaya, sosial kemasyarakatan, hajatan, resepsi pernikahan dan sejenisnya termasuk kegiatan acara juga ditiadakan selama PPKM.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Acara akad nikah dibolehkan dengan jumlah undangan sesuai ketentuan KUA," terang dia.

Dikutip dari Surat Edaran Wali Kota Balikpapan Nomor: 300/2589/Pem. tentang Penguatan Pelaksanaan PPKM Berbasis Mikro dan Kota di Balikpapan, jam operasi mal, pusat perbelanjaan serta pertokoan dan bioskop, dibatasi dari pukul 10.00 Wita sampai 20.00 Wita.

Pengunjung juga dibatasi 50 persen dari kapasitas ruangan dengan ketat protokol kesehatan (prokes).

Kemudian, tempat hiburan malam seperti bar, karaoke, hiburan live musik, dan bola sodok dibatasi operasi hanya empat jam dalam sehari dengan waktu tutup pukul 24.00 Wita.

Sementara, panti pijat, tempat kebugaran atau refleksi, spa serta fasilitas olahraga lainnya dibuka maksimal enam jam dalam sehari dengan batas tutup pukul 20.00 Wita.

Baca juga: PPKM Mikro di Samarinda, Akses Keluar Masuk Ditutup hingga Jam Operasi Mal Dikurangi

Tempat ibadah tetap dibuka, hanya saja dibatasi jumlah jemaah hanya 50 persen dari kapasitas serta wajib prokes.

Para lansia, wanita dan anak-anak diminta beribadah di rumah saja.

Untuk, sekolah, pondok pasantren diminta kegiatan belajar mengajar diselenggarakan secara daring.

Jika diperlukan harus tatap muka, maka penyelenggaraannya harus izin orangtua murid dan tim Satgas.

Untuk pasar tradisional tetap beroperasi, hanya saja pengunjung dibatasi maksimal 50 persen dari kapasitas pasar dengan jam buka pukul 00.00 Wita sampai 18.00 Wita. Pedagang Kaki Lima (PKL) waktu jualan hanya sampai pukul 20.00 Wita.

Selanjutnya, untuk moda transportasi darat dan air, penumpang dibatasi hanya 50 persen dari jumlah kapasitas, kecuali ojek online.

Jam operasional fasilitas pelayanan kesehatan seperti apotek, dokter praktik dan lainnya pukul 06.00–20.00 Wita, dikecualikan pelayanan 24 Jam.

Fasilitas pelayanan kesehatan juga diminta membuka layanan online seperti pendaftaran pasien, konsultasi pasien dan lainnya.

Kegiatan yang mengumpulkan lebih dari 30 orang seperti musyawarah tingkat RT, rapat atau seminar dapat dilaksanakan dengan syarat maksimal peserta 25 persen dari kapasitas ruangan yang dipakai dengan batas waktu lima jam dalam sehari.

Itu pun, tidak ada hidangan makanan di tempat, hanya boleh disajikan dalam bentuk kotakan.

Dalam edaran tersebut, perusahaan diminta memberikan sanksi kepada karyawan yang tidak disiplin terhadap prokes. Hal ini mengingat salah satu pemicu lonjakan adalah klaster pekerja.

Selain sanksi, perusahaan juga wajib membentuk Satgas Covid-19 yang mengawasi dan menegur pelaksanaan prokes di lingkungan perusahaan.

Perkantoran juga diminta menerapkan sistem kerja dari rumah dan kantor, dengan komposisi karyawan 50 persen.

Khusus untuk proyek strategis nasional atau unit pelayanan publik, apabila memiliki pengecualian dari ketentuan kerja dari rumah dan kantor, maka wajib koordinasi dengan tim Satgas Covid-19 Kota Balikpapan.

Selain itu, perusahaan diwajibkan menyediakan tempat isolasi mandiri jika terdapat karyawan terpapar Covid-19.

Karyawan yang sudah pernah terpapar dan sembuh (penyintas) diimbau untuk menyumbangkan plasma konvalesen melalui PMI Kota Balikpapan (0542)-425166 / 440048.

Satgas Penanganan Covid-19 Kota Balikpapan dapat meberikan teguran dan tindakan jika perusahaan tidak melaksanakan prokes dengan baik.

Aktifkan Siskamling

Edaran yang sama, juga memerintahkan semua lingkungan tempat tinggal masyarakat dari RT dan kompleks perumahan, memiliki Satgas siaga dan kewaspadaan Covid-19.

Satgas ini bertugas membantu warganya yang terpapar Covid-19, melakukan pengawasan prokes, pembatasan kunjungan di lingkungan masing-masing sampai pukul 20.00 Wita, dengan sistem buka tutup portal serta mengaktifkan sistem keamanan lingkungan (siskamling).

Satgas tingkat RT juga bertugas, menegur kegiatan pengumpulan massa seperti acara resepsi pernikahan, arisan, ulang tahun, hajatan dan sejenisnya.

Setiap RT dan kompleks perumahan juga diminta menyediakan rumah khusus untuk isolasi mandiri bagi warganya yang terpapar Covid-19 tanpa gejala (OTG).

Adapun tindakan pengendalian berdasarkan zona tingkat RT dikategorikan zona hijau apabila lingkungan RT tersebut tak ada kasus positif.

Zona kuning apabila satu dan dua rumah kena kasus Covid-19. Maka, Satgas RT melakukan tracing kontak dan menemukan suspek.

Selanjutnya, zona oranye apabila terdapat tiga sampai lima rumah kena kasus positif Covid-19 dalam sepekan terakhir.

Maka, tugas Satgas RT melakukan tracing kontak, menemukan kasus suspek serta menutup rumah ibadah dan tempat bermain anak dan tempat umum lainnya kecuali sektor esensial.

Selanjutnya, zona merah apabila lebih dari lima rumah kasus positif di lingkungan RT selama sepekan terakhir, maka tugas Satgas RT harus melarang kerumunan lebih dari 3 orang, membatasi keluar masuk wilayah RT maksimal hingga pukul 21.00 Wita, serta meniadakan kegiatan sosial.

Tim Satgas RT juga menutup rumah ibadah, tempat bermain anak dan tempat umum lainnya kecuali sektor esensial di lingkungan RT jika masuk zona merah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Gelar Razia Vaksin di Rawa Pening Semarang, Jaring 200 Nelayan dan Pemancing

Polisi Gelar Razia Vaksin di Rawa Pening Semarang, Jaring 200 Nelayan dan Pemancing

Regional
8 Wilayah di NTT Alami 60 Hari Tanpa Hujan, Mana Saja?

8 Wilayah di NTT Alami 60 Hari Tanpa Hujan, Mana Saja?

Regional
Cerita di Balik Anak Bernama ABCDEF GHIJK Zuzu, Ada Hobi dan Cita-cita Sang Ayah

Cerita di Balik Anak Bernama ABCDEF GHIJK Zuzu, Ada Hobi dan Cita-cita Sang Ayah

Regional
Penggerebekan Kantor 'Debt Collector' Pinjol di Kalsel, Puluhan Orang dan 1 WNA Diamankan

Penggerebekan Kantor "Debt Collector" Pinjol di Kalsel, Puluhan Orang dan 1 WNA Diamankan

Regional
Kantor Jasa Penagihan Pinjol di Kotabaru Kalsel Digerebek Polisi, 40 Orang Ditangkap

Kantor Jasa Penagihan Pinjol di Kotabaru Kalsel Digerebek Polisi, 40 Orang Ditangkap

Regional
OJK Terima 62 Aduan Soal Pinjol Ilegal di Kota Tegal, Kapolres: Tak Perlu Malu dan Takut, Laporkan...

OJK Terima 62 Aduan Soal Pinjol Ilegal di Kota Tegal, Kapolres: Tak Perlu Malu dan Takut, Laporkan...

Regional
Mengingat Kembali Lonjakan Covid-19 di Kudus

Mengingat Kembali Lonjakan Covid-19 di Kudus

Regional
Video Viral Pria Kendarai Motor Sambil Masturbasi di Banyuwangi, Polisi Buru Pelaku

Video Viral Pria Kendarai Motor Sambil Masturbasi di Banyuwangi, Polisi Buru Pelaku

Regional
Ditinggal Keluarga ke Luar Kota, Seorang Remaja Tega Perkosa Adik Kandungnya

Ditinggal Keluarga ke Luar Kota, Seorang Remaja Tega Perkosa Adik Kandungnya

Regional
184 Desa di Banyuwangi Rawan Banjir Jelang Musim Hujan, BPBD Imbau Waspada

184 Desa di Banyuwangi Rawan Banjir Jelang Musim Hujan, BPBD Imbau Waspada

Regional
Dinsos Kabupaten Semarang Bagikan Ribuan Paket Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

Dinsos Kabupaten Semarang Bagikan Ribuan Paket Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

Regional
Video Viral Bupati Jember Nyanyi di Pesta Pernikahan, Satgas Covid-19 Panggil Ketua Panitia dan Pengelola Gedung

Video Viral Bupati Jember Nyanyi di Pesta Pernikahan, Satgas Covid-19 Panggil Ketua Panitia dan Pengelola Gedung

Regional
Kota Padang Berlaku PPKM Level 2, Ini Aturan yang Baru

Kota Padang Berlaku PPKM Level 2, Ini Aturan yang Baru

Regional
[POPULER NUSANTARA] Dituduh Mencuri, Pria di Bangkalan Tewas Dibakar Massa | Bos Judi Online Diduga Punya 5.000 Nomor Ponsel

[POPULER NUSANTARA] Dituduh Mencuri, Pria di Bangkalan Tewas Dibakar Massa | Bos Judi Online Diduga Punya 5.000 Nomor Ponsel

Regional
Ganteng-ganteng Koruptor: Kisah 'Serigala' dari Kuansing

Ganteng-ganteng Koruptor: Kisah "Serigala" dari Kuansing

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.