Kompas.com - 05/07/2021, 06:07 WIB
Letnan Tan dan keluarganya berfoto di area terbuka halaman rumah mereka yang berada di atas pelantar perairan laut Pulau Senggarang. Agni MalaginaLetnan Tan dan keluarganya berfoto di area terbuka halaman rumah mereka yang berada di atas pelantar perairan laut Pulau Senggarang.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Tanjungpinang, Kepulauan Riau adalah kota lama yang menjadi pusat permukiman masyarakat Tionghoa sub suku Tio Ciu (Cao Zhouw) sub suku Hokkian (Fu Jian) pada abad 19 hingga abad 20.

Salah satu kawasan pecinan tertua ada di Pulau Senggarang. Dari Tanjungpinang bisa menyeberang menggunakan kapal kecil di Pelantar 1 atau Pelantar 3 menuju ke pelabuhan di Pulau Senggarang.

Tanjungpinang dikenal dengan nama Lao Lai. Dalam bahasa Teouciu dan Hokian artinya datang ke Riau.

Baca juga: Akau Potong Lembu, Jejak Kuliner Legendaris di Tanjungpinang

Sedangkan Senggarang dikenal dengan nama Chao Po yang berarti kotanya orang Teociu. Untuk Tanjungpinang dikenal sebagai kotanya orang Hokian atau Fu Po.

Bagi generasi tua yang tinggal di Tanjungpinang saat ini, Senggarang dikenal dengan nama Toa Po (kota lama tua) dan Tanjungpinang disebut Siao Po (kota baru).

Pecinan di Senggarang ada sejak abad 18

Rumah Letnan Tan Soe Kie di pelantar Pulau Senggarang jauh dari kesan megah layaknya rumah-rumah gedung mewah dari pejabat Cina yang ditunjuk Pemerintah Hindia Belanda di Pulau Jawa dan Sumatera. Agni Malagina Rumah Letnan Tan Soe Kie di pelantar Pulau Senggarang jauh dari kesan megah layaknya rumah-rumah gedung mewah dari pejabat Cina yang ditunjuk Pemerintah Hindia Belanda di Pulau Jawa dan Sumatera.
Komunitas suku Teociu tinggal di Senggarang sejak awal abad ke 18 atau sekitar tahun 1772.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu tempat bersejarah di Senggarang adalah tilas hunian salah satu Letnan China bernama Tan Soe Kie.

Letnan Tan Soe Kie (Tan Swie Kie) memiliki jabatan Liutenant der Chineesen te Noord Bintan (Letnan Cina untuk Bintan Utara) yang menjabat dari tahun 1916 sampai dengan tahun 1942.

Baca juga: Bheley, Rumah Perpaduan Madura China yang Berkembang di Bangkalan

Dalam Almanak Hindia Belanda, nama Tan Soe Kie juga tercatat juga dengan ejaan Tan Swie Kie.

Ia memangku jabatan letnan dan diangkat pada 19 Juli 1916 hingga selesai menjabat pada tahun 1942 (bersamaan dengan selesainya sistem Kapitan Cina di Hindia Belanda).

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 7 Desember 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 7 Desember 2021

Regional
4 Rumah Terbakar di Sibolga Sumut, Satu Keluarga Ditemukan Tewas

4 Rumah Terbakar di Sibolga Sumut, Satu Keluarga Ditemukan Tewas

Regional
Kisah Viral Tengkleng Bu Harsi Dianggap Mahal, Paguyuban PKL Akan Bantu Buat Daftar Harga

Kisah Viral Tengkleng Bu Harsi Dianggap Mahal, Paguyuban PKL Akan Bantu Buat Daftar Harga

Regional
7 Polisi dan 15 Warganya Terluka dalam Bentrok di Maluku Tengah, Bupati: Mari Berpikir Tenang, Cari Solusi

7 Polisi dan 15 Warganya Terluka dalam Bentrok di Maluku Tengah, Bupati: Mari Berpikir Tenang, Cari Solusi

Regional
Duduk Perkara Bentrok Mahasiswa Bone dan Luwu yang Berujung Penangkapan 9 Orang

Duduk Perkara Bentrok Mahasiswa Bone dan Luwu yang Berujung Penangkapan 9 Orang

Regional
Tinjau Pasar Wonokromo Surabaya, Wamendag: Stok Sembako Jelang Nataru hingga Awal 2022 Aman

Tinjau Pasar Wonokromo Surabaya, Wamendag: Stok Sembako Jelang Nataru hingga Awal 2022 Aman

Regional
Lerai Perkelahian Saat Bertugas, Polwan di Palangkaraya Dipukul 3 Oknum Anggota TNI, Ini Kronologinya

Lerai Perkelahian Saat Bertugas, Polwan di Palangkaraya Dipukul 3 Oknum Anggota TNI, Ini Kronologinya

Regional
Gedung SD Disegel karena Upah Tukang Belum Dibayar, Siswa Belajar di Gubuk dan Rumah Warga

Gedung SD Disegel karena Upah Tukang Belum Dibayar, Siswa Belajar di Gubuk dan Rumah Warga

Regional
33 Korban Letusan Gunung Semeru Mengungsi ke Jember, Trauma Bencana Susulan

33 Korban Letusan Gunung Semeru Mengungsi ke Jember, Trauma Bencana Susulan

Regional
Ratusan Rumah Warga di Kepulauan Aru Terendam Banjir Rob

Ratusan Rumah Warga di Kepulauan Aru Terendam Banjir Rob

Regional
Warganya Berikan 3 Ton Jeruk untuk Presiden Jokowi, Ini Respons Bupati Karo

Warganya Berikan 3 Ton Jeruk untuk Presiden Jokowi, Ini Respons Bupati Karo

Regional
Pemilik Karaoke Ini Terancam 10 Tahun Penjara, karena Mempekerjakan Anak sebagai Pemandu

Pemilik Karaoke Ini Terancam 10 Tahun Penjara, karena Mempekerjakan Anak sebagai Pemandu

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 5 Desember 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 5 Desember 2021

Regional
Walhi Kritik Pemprov Bali, Sebut Banjir Terjadi akibat Alih Fungsi Lahan

Walhi Kritik Pemprov Bali, Sebut Banjir Terjadi akibat Alih Fungsi Lahan

Regional
PPKM Level 3 Batal, Persiapan Jabar Hadapi Nataru: Berlaku Ganjil Genap, Pengunjung Mal dan Objek Wisata Dibatasi, Alun-alun Ditutup

PPKM Level 3 Batal, Persiapan Jabar Hadapi Nataru: Berlaku Ganjil Genap, Pengunjung Mal dan Objek Wisata Dibatasi, Alun-alun Ditutup

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.