Derita Atlet Senam Sumbar, Dana KONI Tak Cair, Harus Utang Sana-sini demi Prestasi di PON Papua

Kompas.com - 01/07/2021, 12:21 WIB
Atlet Senam Sumbar Rino Efendi Dok: Rino EfendiAtlet Senam Sumbar Rino Efendi

PADANG, KOMPAS.com - Pekan Olahraga Nasional (PON) 2021 di Papua, 2-15 Oktober sudah semakin dekat.

Setiap atlet yang lolos sedang bekerja keras untuk latihan demi meraih emas di ajang olahraga nasional itu.

Salah satunya adalah Rino Efendi, atlet senam andalan Sumatera Barat.

Sejak enam bulan terakhir, Rino melakukan latihan keras demi mengharumkan nama Sumbar di pentas PON.

Peraih perak pada Pra PON Papua itu berlatih di Pekanbaru, Riau bersama pelatihnya Ahmad Markos.

Baca juga: Belum Terima Uang Saku dan Bonus, Atlet Dayung Duduki Kantor KONI Sumbar

Terlilit utang gara-gara dana KONI tak cair

Sayang, saat latihan intensif yang dilakukannya, Rino terpaksa berutang sana-sini dalam kehidupan sehari-harinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rino mengaku terpaksa berutang kepada pelatihnya untuk membayar uang sewa rumahnya.

"Betul bang, sudah empat bulan uang sewa rumah belum dibayar. Saya terpaksa berutang sama pelatih," kata Rino yang dihubungi Kompas.com, Kamis (1/7/2021).

Disaat atlet lain latihan penuh konsentrasi, Rino malahan tidak fokus karena memikirkan biaya operasional latihannya.

Sejak Januari 2021 lalu, Rino mengaku  belum menerima bantuan dana atlet bulanan dari Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Sumbar.

"Ini penyebabnya saya terpaksa berutang. Biasanya saya tiap bulan terima sekitar Rp 4 juta dari KONI, tapi sejak Januari 2021 belum ada. Hanya ada satu kali jelang Lebaran, tapi itu talangan tidak sampai satu bulan," kata Rino.

Baca juga: Duduk Perkara Wakil Ketua KONI Sumbar Berkelahi dengan Pejabat Dispora, Berawal dari Dana Hibah yang Belum Cair

Walau terlilit utang, berupaya maksimal harumkan nama Sumbar

Rino mengakui sejak belum terima dana bulanan dari KONI Sumbar, dirinya sangat susah karena terpaksa menggunakan uang pribadi untuk operasional latihan.

Apalagi, Rino memboyong istrinya ke Pekanbaru sehingga membutuhkan biaya lebih.

"Saya latihan di tempat orang. Awalnya pakai dana sendiri karena belum dibayar KONI Sumbar. Sekarang sudah habis, terpaksa berutang sama pelatih," kata Rino.

Kendati demikian, Rino mengaku akan berupaya semaksimal mungkin memberikan prestasi terbaik di PON Papua 2021 nanti.

"Saya akan berupaya semaksimal mungkin di PON Papua nanti. Apapun hasilnya nanti, itulah hasil maksimal di tengah kondisi latihan sekarang," jelas Rino.

Baca juga: Kasus Dana Hibah KONI Tangsel, Negara Rugi Rp 1,2 Miliar, Bendahara Umum Jadi Tersangka

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Pinjol, Putu AP Pinjam Rp 16 Juta dan Harus Bayar Rp 35 Juta Dicicil 3 Tahun, Ini Ceritanya

Korban Pinjol, Putu AP Pinjam Rp 16 Juta dan Harus Bayar Rp 35 Juta Dicicil 3 Tahun, Ini Ceritanya

Regional
Eks Relawan Kesehatan Cetak Sertifikat Vaksin Covid-19 Palsu, Sudah Raup Puluhan Juta Rupiah

Eks Relawan Kesehatan Cetak Sertifikat Vaksin Covid-19 Palsu, Sudah Raup Puluhan Juta Rupiah

Regional
Berkantor di Balai RW, Eri Cahyadi: kalau Ada Warga yang Mau Mengadu, Monggo

Berkantor di Balai RW, Eri Cahyadi: kalau Ada Warga yang Mau Mengadu, Monggo

Regional
4 Fakta Satpam Perempuan dan Pensiunan TNI Ditemukan Tewas dengan Luka Tembak di Kamar Kos

4 Fakta Satpam Perempuan dan Pensiunan TNI Ditemukan Tewas dengan Luka Tembak di Kamar Kos

Regional
Korban Pinjol Ilegal yang Depresi Mulai Pulih Setelah Polisi Bertindak

Korban Pinjol Ilegal yang Depresi Mulai Pulih Setelah Polisi Bertindak

Regional
5 Orang Sopir hingga Kernet Truk Ditangkap, Diduga Bawa Kayu Ilegal Berasal dari Hutan Lindung di Riau

5 Orang Sopir hingga Kernet Truk Ditangkap, Diduga Bawa Kayu Ilegal Berasal dari Hutan Lindung di Riau

Regional
Gempa M 5,3 Guncang Keerom, Getarannya Terasa hingga Jayapura

Gempa M 5,3 Guncang Keerom, Getarannya Terasa hingga Jayapura

Regional
Kasus Aktif Covid-19 di Kulon Progo Tersisa 23 Orang

Kasus Aktif Covid-19 di Kulon Progo Tersisa 23 Orang

Regional
Meninggal Saat Diklatsar Menwa UNS, Jenazah Gilang Diotopsi

Meninggal Saat Diklatsar Menwa UNS, Jenazah Gilang Diotopsi

Regional
Kunjungi Guru yang Tinggal bersama Kambing, Wabup Ngawi Rencanakan Bantu Pembangunan Rumah

Kunjungi Guru yang Tinggal bersama Kambing, Wabup Ngawi Rencanakan Bantu Pembangunan Rumah

Regional
Tagih Utang Rp 500.000, Pria Ini Malah Dibakar

Tagih Utang Rp 500.000, Pria Ini Malah Dibakar

Regional
Mahasiswa yang Meninggal Saat Diklat Menwa UNS Sempat Keluhkan Keram Kaki

Mahasiswa yang Meninggal Saat Diklat Menwa UNS Sempat Keluhkan Keram Kaki

Regional
2 Perusahaan Penyedia 'Debt Collector' yang Digerebek di Surabaya Kerja Sama dengan 36 Pinjol, Hanya 1 yang Legal

2 Perusahaan Penyedia "Debt Collector" yang Digerebek di Surabaya Kerja Sama dengan 36 Pinjol, Hanya 1 yang Legal

Regional
Seorang Mahasiswa Meninggal Saat Diklatsar Menwa UNS, Panitia Acara Diperiksa Polisi

Seorang Mahasiswa Meninggal Saat Diklatsar Menwa UNS, Panitia Acara Diperiksa Polisi

Regional
Cerita Dimas, Peraih Medali Emas PON Asal Lamongan, Terinspirasi Perjuangan Sang Ibu sebagai Orangtua Tunggal

Cerita Dimas, Peraih Medali Emas PON Asal Lamongan, Terinspirasi Perjuangan Sang Ibu sebagai Orangtua Tunggal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.