Angka Covid-19 di Bandung Melonjak, Polisi Tak Akan Sekat Pintu Tol, Ini Alasannya

Kompas.com - 19/06/2021, 17:01 WIB
Polisi tengah menutup jalan Asia Afrika untuk mengurangi kerumunan dan penyebaran covid di Kota Bandung. Penutupan bakal dilakukan selama dua pekan. KOMPAS.COM/AGIE PERMADIPolisi tengah menutup jalan Asia Afrika untuk mengurangi kerumunan dan penyebaran covid di Kota Bandung. Penutupan bakal dilakukan selama dua pekan.

BANDUNG, KOMPAS com - Sebagai salah satu upaya untuk menekan penyebaran Covid -19, Polrestabes Bandung kembali melakukan buka tutup jalan di beberapa titik di Kota Bandung.

Hal tersebut berdasarkan kesepakatan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Bandung.

Penutupan sendiri dilakukan di sepanjang jalan yang berpotensi menjadi titik keramaian masyarakat.

"Oleh karena itu kami membuat (buka tutup jalan) ada tiga ring, ring 1 itu pusat kota, ring 2 lingkar selatan dan ring 3 adalah perbatasan kota," kata Kepala Polisi Resort Kota Besar Bandung, Komisaris Besar Polisi Ulung Sampurna Jaya di Jalan Asia Afrika Bandung, Sabtu (19/7/2021).

Baca juga: 3 Hari Operasi, Polisi Tangkap 140 Preman di Lampung

Pada saat pemantauan penutupan jalan di Asia Afrika, Sabtu, Ulung mengatakan mengantisipasi keramaian pada akhir pekan, yakni Jumat, Sabtu, Minggu.

Penutupan jalan berlangsung dari pukul 14.00 WIB hingga 16.00 WIB yang kemudian dilanjutkan pada pukul 18.00 hingga pukul 05.00 pagi harinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Maksud menekan mobilitas masyarakat dan mencegah kerumunan, selain penutupan,dalam aturan perwal juga seluruh kafe rumah makan dilakukan take away, kita juga lakukan patroli ke tempat tersebut," ucap Ulung.

Tak hanya itu, petugas pun melakukan pembubaran kerumunan di lokasi jalan yang ditutup, hal tersebut mengingat kondisi perkembangan penyebaran Covid-19 di Kota Bandung yang meningkat.

"Karena situasi perkembangan Covid-19 yang meningkat, kita lakukan pembubaran masyarakat yang berkumpul dan menekan mobilitas masyarakat yang ada di Kota Bandung," jelasnya.

Baca juga: Data Kematian akibat Covid-19 di Provinsi Kalbar Berbeda dengan Kabupaten/Kota, Ini Sebabnya

Adapun bagi masyarakat atau pemilik usaha yang bandel dan berkerumunan, maka petugas tak segan menerapkan sanksi baik berupa sanksi ringan, berat hingga penyegelan.

Disinggung apakah polisi melakukan penyekatan di pintu tol masuk Kota Bandung, Ulung menyebut jika pihaknya tak melakukan hal tersebut. 

Pasalnya, pengetatan sendiri dilakukan di dalam kota.

"Percuma kalau dari luar ditutup tapi di Bandung ramai, makanya kita lakukan pengetatan di dalam sendiri, sehingga masyarakat di luar Kota Bandung mengetahui bahwa Bandung melaksanakan kegiatan PPKM," jelasnya.

Buka tutup ini akan dilakukan selama dua pekan ke depan, untuk mengurangi lonjakan penyebaran Covid-19 yang terjadi saat ini.

"Buka tutup itu akan kita lakukan sampai 2 minggu, tapi kita lihat evaluasi nanti, karena kita khawatir di weekend ini, kalau hari Senin tidak perlu dilakukan penutupan ya tidak," ucapnya.

"Tapi kalau masyarakat Bandung ini dengan aktivitas atau mobilitas yang tinggi, ya sementara kita tutup, itu guna menekan mobilitas," katanya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

“Mereka Lebih Baik Tidak Dapat Beras 20 Kg daripada Harus Vaksin”

“Mereka Lebih Baik Tidak Dapat Beras 20 Kg daripada Harus Vaksin”

Regional
Kisah Siswi SMK Jember Jadi Korban Pemerkosaan, Kenal di Facebook, Pelaku Sempat Dikenalkan ke Orangtua

Kisah Siswi SMK Jember Jadi Korban Pemerkosaan, Kenal di Facebook, Pelaku Sempat Dikenalkan ke Orangtua

Regional
Kapal Penyeberangan ke Pulau Nusakambangan Tenggelam di Perairan Cilacap

Kapal Penyeberangan ke Pulau Nusakambangan Tenggelam di Perairan Cilacap

Regional
Usai Dilantik, Bupati Lembata Ancam Copot Kepala Dinas yang Terjerat Masalah Hukum

Usai Dilantik, Bupati Lembata Ancam Copot Kepala Dinas yang Terjerat Masalah Hukum

Regional
Demi Proyek Jalan Jantho-Lamno, Banyak Bukit di Aceh Akan Dipangkas

Demi Proyek Jalan Jantho-Lamno, Banyak Bukit di Aceh Akan Dipangkas

Regional
Selama 9 Bulan, Pria di Jombang Satroni 22 Sekolah, Curi Laptop hingga Proyektor, Ini Ceritanya

Selama 9 Bulan, Pria di Jombang Satroni 22 Sekolah, Curi Laptop hingga Proyektor, Ini Ceritanya

Regional
Rumah Lapuknya Didatangi Presiden, Nurlaili: Seperti Mimpi, Berharap Disalami Bapak Jokowi...

Rumah Lapuknya Didatangi Presiden, Nurlaili: Seperti Mimpi, Berharap Disalami Bapak Jokowi...

Regional
Cuaca Ekstrem di Sangihe, Rumah Warga dan Akses Jalan Tertutup Longsor

Cuaca Ekstrem di Sangihe, Rumah Warga dan Akses Jalan Tertutup Longsor

Regional
Ada Mural Jokowi Mirip Badut di Pangkalpinang, Ini Sikap Pol PP dan Polisi

Ada Mural Jokowi Mirip Badut di Pangkalpinang, Ini Sikap Pol PP dan Polisi

Regional
Kredit Macet Rp 170 Miliar Bank Jatim Cabang Kepanjen, Mantan Pimpinan hingga Debitur Jadi Tersangka

Kredit Macet Rp 170 Miliar Bank Jatim Cabang Kepanjen, Mantan Pimpinan hingga Debitur Jadi Tersangka

Regional
Sempat Dikecualikan, 2 Kecamatan di Nunukan Kaltara Mulai PTM Terbatas

Sempat Dikecualikan, 2 Kecamatan di Nunukan Kaltara Mulai PTM Terbatas

Regional
Ada Rumah Singgah Gratis untuk Warga Banyumas yang Berobat di RS Sardjito Yogyakarta

Ada Rumah Singgah Gratis untuk Warga Banyumas yang Berobat di RS Sardjito Yogyakarta

Regional
2 Pengungsi Korban Banjir Kalteng Meninggal Dunia di Tenda Pengungsian

2 Pengungsi Korban Banjir Kalteng Meninggal Dunia di Tenda Pengungsian

Regional
54 Sekolah di Samarinda Bakal Belajar Tatap Muka, Hanya Berlangsung 2 Jam

54 Sekolah di Samarinda Bakal Belajar Tatap Muka, Hanya Berlangsung 2 Jam

Regional
Usai Bentangkan Poster, Suroto Diperiksa 4 Jam di Kantor Polisi, Ketakutan Saat Pulang Seorang Diri

Usai Bentangkan Poster, Suroto Diperiksa 4 Jam di Kantor Polisi, Ketakutan Saat Pulang Seorang Diri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.