Ganjar Ungkap Sempat Ada Gesekan Saat Pindahkan Pasien Covid-19 Kudus ke Boyolali

Kompas.com - 16/06/2021, 22:57 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo KOMPAS.com/RISKA FARASONALIAGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo

SEMARANG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo membagikan cerita tentang penanganan lonjakan kasus Covid-19 di Kabupaten Kudus.

Ganjar mengatakan sempat terjadi gesekan dengan masyarakat di Kudus karena tidak mau dipindahkan ke Asrama Haji Donohudan, Boyolali, untuk diisolasi.

"Sedikit kita paksa dengan (anggota) TNI-Polri," jelas Ganjar dalam webinar tentang Varian Virus Corona Delta di Kudus di Youtube Channel Kagama, Rabu (16/6/2021).

Baca juga: Ganjar Cerita Dapat Surat dari Kemenkominfo India, Komplain Soal Varian Covid-19 di Kudus

Saat itu Ganjar malah mendapat respons yang kurang mengenakan dari seorang dokter yang tidak sepakat dengan keputusannya memindahkan pasien ke isolasi terpusat.

Ganjar pun berusaha menerima hal tersebut dengan lapang dada.

Sebab, pemindahan itu bertujuan agar pasien bisa menjalani isolasi terpusat sehingga virus tidak semakin menular ke warga lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya melihat kabupaten sudah enggak sanggup. Maka begitu kita dorong, mereka semua ke sana," ujarnya.

Baca juga: Pulang Hadiri Hajatan di Kudus, 53 Warga Wonogiri Positif Covid-19, Ditulari oleh 2 Orang

Menurutnya, keputusan itu merupakan cara yang terbaik untuk menekan penularan Covid-19 di Kudus.

"Inilah yang mesti kita lakukan. Sebab kalau anda membiarkan masyarakat isolasi mandiri di rumah itu sama saja menyebarkan penyakit dengan sukarela. Karena di rumah pasti tidak disiplin, mereka yang sehat akhirnya akan tertular. Inilah yang akhirnya membuat kita sedikit represif," katanya.

Belum lagi, Ganjar juga mendapat berbagai keluhan dari pasien yang diisolasi di Asrama Haji Donohudan.

"Begitu banyak keluhan-keluhan di Donohudan airlah, obatlah, komunikasi kita lakukan penebalan kita tambah para psikolog mereka masuk, mereka mulai tenang tapi bupati mulai resah. 'Pak Ganjar janganlah dibawa ke Donohudan'. Lalu apa yang mau Anda inginkan. 'Tetap saja di sini'. Loh anda enggak sanggup kok menyediakan isolasi terpusat," katanya.

Ganjar pun meminta Bupati Kudus segera gerak cepat membuat tempat isolasi terpusat untuk menangani membeludaknya pasien Covid-19.

Baca juga: Pokja Genetik UGM: Covid-19 Varian Delta di Kudus Lebih Menular dan Pengaruhi Respons Imun

"Akhirnya saya tengok ke sana dan ada satu rusunawa ternyata enggak penuh. Lalu saya bilang ini kan tidak penuh, ya sudah besok lagi jangan dikirim ke Donohudan. Anda saja yang siapakan seperti itu. Cari hotel, cari rusun yang ada, cari gedung apa pun tempat diklat yang kamar banyak sehingga anda bisa kelola," lanjutnya.

"Sehingga relasi sosial, relasi politik anda dengan masyarakat tidak maju mundur kayak setrika. Ini bahasa saya menjadi keras mohon maaf ya. Pada saat itu mulai agak tenang, tapi you mesti serve mesti layani masyarakat dengan baik," tegasnya.

Terlepas dari itu, Ganjar meminta kepada kepala daerah agar memiliki sensitivitas yang tinggi dan respons cepat dalam penanganan Covid-19.

"Dalam konteks hukum negara, pakai ilmu negara ini keadaan bahaya dalam konteks Kudus. Negara harus cepat-cepat turun. Pemerintah turun. Segala kekuatan diturunkan. Maka ketika Menkes, Panglima TNI, Kapolri, BNPB, sampai Presiden semua datang ini serius kita mesti ada sensitifis soal itu," pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KA Kedungsepur dan Ekonomi Lokal Cepu Kembali Beroperasi, Simak Syaratnya

KA Kedungsepur dan Ekonomi Lokal Cepu Kembali Beroperasi, Simak Syaratnya

Regional
Talut Jalan Kutayasa Ambrol, Ini Hasil Tinjauan Dinas PUPR Banjarnegara

Talut Jalan Kutayasa Ambrol, Ini Hasil Tinjauan Dinas PUPR Banjarnegara

Regional
Ogah Bicara Pilpres 2024, Ganjar Pranowo: Niat Saya Bereskan Pandemi

Ogah Bicara Pilpres 2024, Ganjar Pranowo: Niat Saya Bereskan Pandemi

Regional
Beri Sembako hingga Uang kepada Warga yang Divaksin, Kapolda Papua: Agar Mereka Mau Datang...

Beri Sembako hingga Uang kepada Warga yang Divaksin, Kapolda Papua: Agar Mereka Mau Datang...

Regional
UU Keistimewaan, Pintu Masuk Klaim Tanah oleh Keraton Yogyakarta (2)

UU Keistimewaan, Pintu Masuk Klaim Tanah oleh Keraton Yogyakarta (2)

Regional
Seorang Pria di Bandung Berjam-jam Aniaya Istri hingga Tewas

Seorang Pria di Bandung Berjam-jam Aniaya Istri hingga Tewas

Regional
Pastikan Komitmen Pemerintah soal 1,2 Juta Dosis Vaksin, Gubernur NTB: 200.000 Dosis Sudah Dikirim

Pastikan Komitmen Pemerintah soal 1,2 Juta Dosis Vaksin, Gubernur NTB: 200.000 Dosis Sudah Dikirim

Regional
Gara-gara Banyak Utang, Pria Ini Tembak Bagian Kaki Temannya dengan Airsoft Gun

Gara-gara Banyak Utang, Pria Ini Tembak Bagian Kaki Temannya dengan Airsoft Gun

Regional
Diduga Korban Pembunuhan, Polisi Selidiki Kematian Seorang Ibu Rumah Tangga di Malang

Diduga Korban Pembunuhan, Polisi Selidiki Kematian Seorang Ibu Rumah Tangga di Malang

Regional
UU Keistimewaan, Pintu Masuk Klaim Tanah oleh Keraton Yogyakarta (1)

UU Keistimewaan, Pintu Masuk Klaim Tanah oleh Keraton Yogyakarta (1)

Regional
Kandang Peternakan di Grobogan Terbakar, 20.000 Ayam Mati

Kandang Peternakan di Grobogan Terbakar, 20.000 Ayam Mati

Regional
Semua Daerah di Jatim Zona Kuning Covid-19, Khofifah: Jangan Euforia, Pandemi Belum Usai

Semua Daerah di Jatim Zona Kuning Covid-19, Khofifah: Jangan Euforia, Pandemi Belum Usai

Regional
Kantor Diskoperindag Tuban Kemalingan, Sebuah Laptop dan Ponsel Raib

Kantor Diskoperindag Tuban Kemalingan, Sebuah Laptop dan Ponsel Raib

Regional
Ditemukan Telantar di Pinggir Jalan dan Hamil Tua, ODGJ di Banyuwangi Ini Lahirkan Bayi Laki-laki

Ditemukan Telantar di Pinggir Jalan dan Hamil Tua, ODGJ di Banyuwangi Ini Lahirkan Bayi Laki-laki

Regional
MA Batalkan Vonis Bebas Pemerkosa Anak di Aceh

MA Batalkan Vonis Bebas Pemerkosa Anak di Aceh

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.