Makan Ketupat bersama Ternak, Tanda Syukur Panen Padi di Bukit Menoreh

Kompas.com - 08/06/2021, 15:50 WIB
Para petani menggelar doa syukur atas panen padi di Pedukuhan Sabrang, Kalurahan Giripurwo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Setelah itu, mereka makan bersama (kembul) dengan menu ketupat dan tahu atau tempe bacem. Tak hanya antar mereka, panganan itu juga dimakan ternak yang mereka bawa. KOMPAS.COM/DANI JULIUSPara petani menggelar doa syukur atas panen padi di Pedukuhan Sabrang, Kalurahan Giripurwo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Setelah itu, mereka makan bersama (kembul) dengan menu ketupat dan tahu atau tempe bacem. Tak hanya antar mereka, panganan itu juga dimakan ternak yang mereka bawa.

KULON PROGO, KOMPAS.com– Puluhan warga berkumpul di tengah lahan sawah yang sudah kering di Pedukuhan Sabrang, Kalurahan Giripurwo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Mereka menghampar terpal pada tanah yang pecah-pecah dan merekah. Sisa tunggul padi kering menjadi pemandangan sekitar.

Di atas karpet terpal itu, warga duduk mengelilingi tumpukan ketupat, nasi tumpeng dan sayur di tengah mereka. Mereka duduk sambil berdoa.

Baca juga: Bermain Meriam Long Pring, Cara Bocah di Bukit Menoreh Habiskan Waktu Selama Ramadhan

Usai berdoa, mereka mengambil beberapa ketupat, mendatangi ternak sapi tak jauh dari sana, memberi ketupat pada sapi itu untuk jadi makanan mereka.

Warga di Bukit Menoreh ini menyebutnya grumbegi, yakni ungkapan syukur pada Tuhan Yang Maha Esa karena dikaruniai hasil tani berlimpah.

Selain itu, hasil dari kegiatan ternak warga juga selalu baik dan bermanfaat bagi kesejahteraan.

Para petani menggelar doa syukur atas panen padi di Pedukuhan Sabrang, Kalurahan Giripurwo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Setelah itu, mereka makan bersama (kembul) dengan menu ketupat dan tahu atau tempe bacem. Tak hanya antar mereka, panganan itu juga dimakan ternak yang mereka bawa.KOMPAS.COM/DANI JULIUS Para petani menggelar doa syukur atas panen padi di Pedukuhan Sabrang, Kalurahan Giripurwo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Setelah itu, mereka makan bersama (kembul) dengan menu ketupat dan tahu atau tempe bacem. Tak hanya antar mereka, panganan itu juga dimakan ternak yang mereka bawa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gelaran dalam bentuk berkumpul, berdoa lalu makan bersama bertahan di beberapa pedukuhan, terutama Sabrang.

“Ini jadi rasa syukur yang dimanifestasi dengan dibuatnya acara seperti ini. Ternak dulunya ikut dibawa ke sini, dibalang, dilempar, sebagai sebagai tanda sah atau syarat bahwa ternak sudah ikut menggarap sawah,” kata Ketua Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) di Sabrang, Sarjiman di tengah gumbregi.

Baca juga: Tanah Longsor Tutup Jalan ke Tempat Wisata Goa Kiskendo di Bukit Menoreh

Pedukuhan Sabrang dihuni ratusan kepala keluarga yang semuanya petani dari dua kelompok, Maju Rukun dan Karya Mandiri. Mereka menggarap 30 hektar sawah.

Panennya cukup baik sekalipun di masa pandemi Covid-19, rata-rata 7 Ton per hektar dari benih Inpari 42 yang konon tahan hama.

Hasil panen terakhir di bulan Ruwah, gabah siap giling mencapai 5 ton.

Biasanya, mereka langsung merayakannya pada Jumat Kliwon.

“Karena saat itu jatuh di hari Lebaran, maka kami bikin hari Selasa Kliwon yaitu hari ini,” kata Sarjiman.

Para petani menggelar doa syukur atas panen padi di Pedukuhan Sabrang, Kalurahan Giripurwo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Setelah itu, mereka makan bersama (kembul) dengan menu ketupat dan tahu atau tempe bacem. Tak hanya antar mereka, panganan itu juga dimakan ternak yang mereka bawa.KOMPAS.COM/DANI JULIUS Para petani menggelar doa syukur atas panen padi di Pedukuhan Sabrang, Kalurahan Giripurwo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Setelah itu, mereka makan bersama (kembul) dengan menu ketupat dan tahu atau tempe bacem. Tak hanya antar mereka, panganan itu juga dimakan ternak yang mereka bawa.
Tradisi mengucap syukur selalu mewarnai masyarakat Jawa. Jamak ditemui pascapanen hasil bumi yang melimpah.

Pada masa lalu, semua diawali dengan kirab pasukan bergada diikuti arak-arakan warga membawa gunungan, lalu jadi tontonan.

Gumbregi bertahan seiring perjalanan waktu.

Warga nggrumbegi usai panen rendengan atau usai panen padi di masa tanam pertama musim hujan dan digelar pada Selasa Kliwon atau Jumat Kliwon, pagi.

Baca juga: Sukijan, Sang Penjaga Mata Air di Bukit Menoreh

Jamaknya selamatan, warga membawa panganan. Kali ini, mereka membawa ketupat dan tempe atau tahu bacem.

Ada pula yang membawa tumpeng, gudangan serta ingkung. Mereka makan bersama panganan itu usai doa syukur.

Dulu, ternak yang dipelihara warga ikut ikut kembul ini. Kini, tradisi ternak ikut makan bersama di ganti dengan mendatangi ternak terdekat dan memberi mereka makan. 

“Filosofinya menghubungkan rasa sayang petani pada ternak. Mereka hidup bersama, di mana ternak ikut menggarap tanah. Di sana ada rasa gotong royong antar mereka,” katanya.

Seorang warga bernama Cahya Pratama Ramadani (36) menikmati tradisi turun temurun ini.

Ia ikut mengambil ketupat, membelahnya, lantas makan ketupat itu pakai tangan dengan sepotong tempe goreng asin.

Baca juga: Video Viral Perjuangan Relawan Covid-19 di Bukit Menoreh, Gotong Peti Jenazah Lintasi Sungai, Naik Turun Bukit

Cahya mengaku bangga pada tradisi di hidup di desanya. Ia berharap, tradisi seperti ini masih terus bertahan.

“Menguri-uri (melestarikan) kabudayan supaya tidak hilang. Saya senang memiliki tradisi ini. Makan (bersama atau kembul terasa) enak sekali,” kata Cahya.

Gumbregi sekaligus ajang memanjat doa warga agar selalu mendapat perlindungan Tuhan di tengah Pandemi Covid-19. Mereka berharap tetap memiliki kesehatan dan tubuh untuk bekerja.

Dengan begitu, hasil pertanian dan ternak tetap baik.

“Pada masa ini kami berdoa pada Allah agar pagebluk segera diangkat dari Sabrang dan Indonesia pada umumnya. Agar tidak ada yang terganggu pagebluk. Petani selalu sehat dan tidak terjadi apa pun,” kata Sarjiman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Honda Supra Fit Terjun dari Jembatan, Pengendara Tewas, Penumpang Terluka Parah

Honda Supra Fit Terjun dari Jembatan, Pengendara Tewas, Penumpang Terluka Parah

Regional
CFD Kembang Jepun Surabaya Akan Dibuka Terbatas, Ini Syarat bagi Pengunjung...

CFD Kembang Jepun Surabaya Akan Dibuka Terbatas, Ini Syarat bagi Pengunjung...

Regional
Kronologi Karyawan Supermarket Bobol Brankas, Ajak Teman, Ditangkap Polisi

Kronologi Karyawan Supermarket Bobol Brankas, Ajak Teman, Ditangkap Polisi

Regional
Pulang dari Alun-alun Bawean, Pria Ini Dihampiri 2 Orang Tak Dikenal lalu Dibacok

Pulang dari Alun-alun Bawean, Pria Ini Dihampiri 2 Orang Tak Dikenal lalu Dibacok

Regional
3 Pencuri Sepeda di Surabaya Ditangkap, 1 Pelaku Lain Masih Diburu

3 Pencuri Sepeda di Surabaya Ditangkap, 1 Pelaku Lain Masih Diburu

Regional
Kronologi Terbongkarnya Ibu Kandung Jual Bayinya yang Berusia 1 Bulan Rp 4 Juta

Kronologi Terbongkarnya Ibu Kandung Jual Bayinya yang Berusia 1 Bulan Rp 4 Juta

Regional
KPK Geledah Kantor Dinas PUPRPKP Tabanan, Sita 90 Dokumen Terkait Dana Insentif Daerah

KPK Geledah Kantor Dinas PUPRPKP Tabanan, Sita 90 Dokumen Terkait Dana Insentif Daerah

Regional
Ibu Balita Korban Penganiayaan di Kota Batu Enggan Lapor, Polisi: Takut Tidak Dinikahi Tersangka

Ibu Balita Korban Penganiayaan di Kota Batu Enggan Lapor, Polisi: Takut Tidak Dinikahi Tersangka

Regional
Gubernur Ansar Minta Kepala Daerah di Kepri untuk Percepat Vaksinasi Lansia

Gubernur Ansar Minta Kepala Daerah di Kepri untuk Percepat Vaksinasi Lansia

Regional
Kejaksaan Tahan Tersangka Dugaan Korupsi Pengadaan Tanah Bulog di Grobogan

Kejaksaan Tahan Tersangka Dugaan Korupsi Pengadaan Tanah Bulog di Grobogan

Regional
Calon Ayah Tiri di Kota Batu yang Tega Siram Balita dengan Air Panas Terancam 5 Tahun Penjara

Calon Ayah Tiri di Kota Batu yang Tega Siram Balita dengan Air Panas Terancam 5 Tahun Penjara

Regional
Polisi Tertangkap di Rumah Bandar Narkoba, Hasil Tes Urine Positif, Kapolda Sumsel: Pasti Diproses Hukum

Polisi Tertangkap di Rumah Bandar Narkoba, Hasil Tes Urine Positif, Kapolda Sumsel: Pasti Diproses Hukum

Regional
Status PPKM Level 1, Kota Tegal Buka Taman Kota

Status PPKM Level 1, Kota Tegal Buka Taman Kota

Regional
Diduga Selingkuhi Istri Kades, Pemain Organ Asal Sukabumi Dianiaya di Hotel, Ini Ceritanya

Diduga Selingkuhi Istri Kades, Pemain Organ Asal Sukabumi Dianiaya di Hotel, Ini Ceritanya

Regional
Bupati Yuhronur Resmikan Tugu Desa Tertua di Lamongan

Bupati Yuhronur Resmikan Tugu Desa Tertua di Lamongan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.