[POPULER NUSANTARA] Oknum Polisi Tidur dengan Istri Orang | Suami Bunuh Istri dengan Cara Ditenggelamkan ke Sungai

Kompas.com - 07/06/2021, 06:35 WIB
Ilustrasi selingkuh, mesum. Kompas.comIlustrasi selingkuh, mesum.

KOMPAS.com - Brigadir ET, oknum polisi yang betugas di Direktorat Narkoba Polda Maluku, diamankan anggota Propam. Ia diamankan, karena tertangkap basah sedang tidur dengan istri orang berinisial ED.

ET diamankan di rumah selingkuhannya di Desa Suli, Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah, Minggu (6/6/2021) sekitar pukul 03.00 WIT.

Saat ini, Brigadir ET dan selingkuhannya ED, sudah dibawa ke Mapolda Maluku untuk dilakukan pemeriksaan.

Sementara itu, seorang pria di Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan, berinisial SN (50), tega menghabisi istrinya HN (45).

Perbuatan itu dilakukan pelaku karena mencurigai istrinya telah berselingkuh dengan pria lain. Akibatnya, timbul rasa cemburu.

Pelaku menghabisi istrinya dengan cara menenggelamkan kepala istrinya ke sungai di belakang rumah mereka di Desa Sungao Gampa, Kecamatan Rantau, Sabtu (5/6/2021) sore.

Usai membunuh istirnya, pelaku tidak kabur, hingga akhirnya ia berhasil ditangkap polisi di lokasi kejadian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut populer nusantara selengkapnya:

1. Oknum polisi tidur dengan istri orang

Ilustrasi selingkuhshutterstock Ilustrasi selingkuh

Tertangkap basah sedang tidur dengan istri orang, Brigadir ET, diamankan anggota Propam Polda Maluku.

Saat ditangkap di rumah selingkuhannya, Brigadir ET dan ED sedang berada di salah satu kamar di rumah tersebut.

Saat ditangkap di rumah selingkuhannya, Brigadir ET dan ED sedang berada di salah satu kamar di rumah tersebut.

Saat ini, Brigadir ET dan selingkuhannya ED, sudah dibawa ke Mapolda Maluku untuk dilakukan pemeriksaan.

“Iya benar, kejadiannya tadi malam, dan pelaku sudah diamankan bersama selingkuhannya juga,” kata Kabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol Muhamad Roem Ohoirat saat dikonfirmasi via telepon seluler, Minggu malam.

Penangkapan terhadap oknum polisi tersebut berawal dari suami ED, berinisial JL (43), mendatangi Mapolda Maluku untuk melaporkan kejadian tersebut pada Sabtu (5/6/2021) malam.

Mendapat laporan itu, anggota Propam Polda Maluku langsung ke lokasi hingga mengamankan Brigadir ET dan selingkuhannya.

Kata Roem, hingga saat ini Brigadir ET masih menjalani pemeriksaan oleh petugas Propam Polda Maluku.

Untuk statusnya, sambung Roem, belum ditetapkan sebagai tersangka.

“Sekarang belum ditetapkan sebagai tersangka, kan baru ditangkap tadi malam, jadi masih diperiksa terus,” ujarnya.

Baca juga: Oknum Polisi Tertangkap Basah Sedang Tidur dengan Istri Orang

 

2. Suami bunuh istri dengan cara ditenggelamkan ke sungai

IlustrasiKOMPAS Ilustrasi

Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Barito Kuala Iptu Suparli mengatakan, sebelum peristiwa itu terjadi, antara pelaku dan korban sempat terlibat pertengkaran.

Pertengkaran itu dipicu pelaku yang curiga kepada istirnya telah berselingkuh dengan pria lain.

"Motif sementara pertengkaran dalam rumah tangga. Pelaku mencurigai korban selingkuh," kata Suparli dalam keterangan yang diterima, Minggu (6/6/2021).

Saat bertengkar, lanjutnya, terdengar tetangganya. Khawatir terjadi apa-apa, para tetangga pun lantas melaporkannya ke kepala desa setempat bernama Nawawi.

Nawawi yang mendapat kabar itu kemudian menuju ke rumah mereka. Sesampainnya di sana, sambung Suparli, Nawawi mengetuk pintu tapi tak dijawab.

Nawawi kemudian pergi ke belakang rumah dan menemukan pelaku tengah menenggelam kepala istrintya ke dalam sungai.

"Untuk meyakinkan apa yang dilihatnya saksi Nawawi bertanya kemudian dijawab oleh pelaku lagi sedang membunuh iblis," ujarnya.

Mendengar itu, kata Suparli, saksi lalu keluar rumah dan meminta tolong kepada warga. Namun, tak satu pun warga yang datang membantu.

"Dia kembali ke teras belakang rumah dan menemukan korban dalam kondisi terbaring basah dan sudah meninggal dunia," ungkapnya.

Kata Suparli, saat ini pelaku sudah diamankan di Mapolres Barito Kuala dan masih dalam pemeriksaan.

Baca juga: Kisah Tragis Seorang Istri Tewas Dibunuh Suami dengan Cara Ditenggelamkan ke Sungai, Berawal dari Cemburu

 

3. Oknum Brimbob yang kabur saat bertugas di Papua ditemukan saat hendak check in di Bandara

Ilustrasi Brimob.KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTY Ilustrasi Brimob.

Brigadir AY, oknum Brimob yang kabur dari tempat tugas di Base Camp Mile 39 objek vital Freeport, Papua, ditemukan saat hendak check in di Bandara Lama Mozes Kilangin, Timika, Jumat (4/6/2021) menuju Makassar.

Diketahui, Brigadir AY yang merupakan personel Satgas Amole dilaporkan meninggalkan Base Camp Mile 39 sejak Rabu (2/6/2021).

Saat ini, Brigadir AY telah diamankan di Polres Mimika untuk dilakukan pemeriksaan.

"Kita sedang menunggu hasil pemeriksaan di Polres Mimika," kata Kepala Bidang Humas Polda Sumatera Barat Kombes Pol Stefanus Satake Bayu Setianto yang dihubungi Kompas.com, Sabtu (5/6/2021).

Satake membenarkan bahwa Brigadir AY adalah anggota Polda Sumbar yang diperbantukan ke Papua.

Dari infomasi yang diterima, kata Satake, Brigadir kabur dari Base Camp-nya karena ada masalah keluarga.

"Namun, tetap saja kalau mau meninggalkan tugas harus ada izin dari komandannya," ungkapnya.

Baca juga: Oknum Brimob Kabur Saat Bertugas di Papua, Ditemukan Ketika Hendak “Check-In” di Bandara

 

4. Detik-detik mobil rombongan wisatawan masuk ke jurang, 1 tewas, 13 luka

Mobil pikap rombongan wisatawan asal Majalengka masuk jurang dalam perjalanan menuju objek wisata Buricak Burinong Waduk Jatigede, Sumedang, Minggu (6/6/2021). Satu dari 14 wisatawan tewas dalam kejadian ini. Dok. Screenshoot Video Mobil pikap rombongan wisatawan asal Majalengka masuk jurang dalam perjalanan menuju objek wisata Buricak Burinong Waduk Jatigede, Sumedang, Minggu (6/6/2021). Satu dari 14 wisatawan tewas dalam kejadian ini.

Sebuah mobil piakp yang membawa 14 orang wisatawan asal Desa Kertajaya, Kecamatan Kertajati, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat, masuk ke jurang sedalam lima meter.

Mobil pikap tersebut masuk ke jurang di tanjakan Blok Kokoncong, perbatasan Desa Cigintung, Kecamatan Cisitu dengan Desa Pakualam, Kecamatan Darmaraja, Minggu (6/6/2021) sekitar pukul 14.00 WIB.

Akibat kejadian itu, satu orang tewas di lokasi kejddian, dan 13 orang mengalami luka ringan dan berat yang terdiri dari tujuh luka berat, tiga patah tulang, dan tiga luka ringan.

Kapolsek Cisitu Polres Sumedang Iptu Awang Munggardijaya mengatakan, kejadian berawal saat mobil pikap melintas di lokasi kejadian dengan kondisi lanjak yag menanjak.

Saat itu, sang sopir hendak mengoper dari gigi tiga ke gigi rendah. Namun, gagal dan masuk pindah ke netral.

Akibatnya, mobil mundur ke belakang dan masuk ke dalam selokan sedalam kurang lebih lima meter.

"Mobil melaju dari arah Cisitu menuju objek wisata Kampung Buricak Burinong. Saat tiba di lokasi mobil tak kuat menanjak hingga mundur dan terperosok ke jurang sedalam 5 meter," ujar Awang kepada Kompas.com melalui telepon, Minggu.

Baca juga: Detik-detik Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang Sedalam 5 Meter hingga Mengakibatkan 1 Tewas, 13 Luka-luka

 

5. Viral video antrean di depa IGD RS Al Ihsan

Antrean ambulans di depan Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Antrean ambulans di depan Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Umum Daerah Al Ihsan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Video yang memperlihatkan sejumlah mobil ambulans mengantre di halaman Intalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Al Ihsan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, viral di media sosial.

Terkait dengan itu, Wakil Direktur Pelayanan dan Penunjang Medik RSUD Al Ihsan Ferry Achmad Firdaus Mansoer angkat bicara.

Kata Ferry, antrean ambulans yang ada di depan IGD tersebut bukan karena ada lonjakan kasus Covid-19.

Hal itu terjadi karena ambulans datang secara bersamaan dan tidak semua Covid-19. Ada yang bersalin, ada yang demam berdarah.

"Ya memang kasus Covid-19 meningkat, tapi di sisi lain kasus lain juga bertambah, yang lahir banyak, yang demam berdarah banyak karena musim hujan begini, yang tipes juga banyak," ujar Ferry saat dikonfirmasi lewat telepon seluler, Sabtu malam.

Diakui Ferry, RS Ihsan memang dijadikan tempat rujukan pasien Covid-19 dari puskesmas atau pelayanan kesehatan lainnya.

"Karena sudah langganan mungkin ya, kalau ada sesuatu ke Al Ihsan karena dekat, datanglah bersamaan, jadi kesannya memang seperti yang crowded, seperti ada wabah atau lonjakan besar tapi sebetulnya tidak," jelasnya.

Meski demikian, Ferry mengatakan pihaknya tetap memberi atensi khusus apabila terjadi lonjakan kasus Covid-19.

Baca juga: Ada Antrean Ambulans di Depan IGD, Ini Penjelasan RS Al Ihsan Bandung

 

Sumber: Kompas.com (Penulis : Rahmat Rahman Patty, Aam Aminullah, Dendi Ramdhani | Editor : Robertus Belarminus, Reza Kurniawan, Candra Setia Budi, Aprilia Ika, Teuku Muhammad Valdy Arief)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usai Bentangkan Poster, Suroto Diperiksa 4 Jam di Kantor Polisi, Ketakutan Saat Pulang Seorang Diri

Usai Bentangkan Poster, Suroto Diperiksa 4 Jam di Kantor Polisi, Ketakutan Saat Pulang Seorang Diri

Regional
Kodam III Siliwangi Terjunkan 46 Vaksinator, Sasar Desa 3T di Karawang

Kodam III Siliwangi Terjunkan 46 Vaksinator, Sasar Desa 3T di Karawang

Regional
Pemkab Gunungkidul Kesulitan Gunakan Aplikasi PeduliLindungi

Pemkab Gunungkidul Kesulitan Gunakan Aplikasi PeduliLindungi

Regional
Pelajar di Sumbar Dijemput Pakai Bus ke Sekolah untuk Divaksin

Pelajar di Sumbar Dijemput Pakai Bus ke Sekolah untuk Divaksin

Regional
Gara-gara Gugat Cerai Istri, Buronan Koruptor Proyek PPI Garut Tertangkap Setelah 12 Tahun Kabur

Gara-gara Gugat Cerai Istri, Buronan Koruptor Proyek PPI Garut Tertangkap Setelah 12 Tahun Kabur

Regional
BMKG Keluarkan Peringatan Adanya Gelombang Tinggi di Wilayah Utara Sulut

BMKG Keluarkan Peringatan Adanya Gelombang Tinggi di Wilayah Utara Sulut

Regional
'Saya Teriak 'Pak Jokowi' Sambil Angkat Poster Tinggi-tinggi'

"Saya Teriak 'Pak Jokowi' Sambil Angkat Poster Tinggi-tinggi"

Regional
Wali Kota Magelang Minta Siswa Tak Berlama-lama di Sekolah Selama PTM Terbatas

Wali Kota Magelang Minta Siswa Tak Berlama-lama di Sekolah Selama PTM Terbatas

Regional
Gubernur NTB: Pokoknya Kita Tidak Akan Bikin Masyarakat Menderita Menjadi Korban

Gubernur NTB: Pokoknya Kita Tidak Akan Bikin Masyarakat Menderita Menjadi Korban

Regional
5 Remaja yang Tewas di Kaltim Minum 4 Liter Hand Sanitizer

5 Remaja yang Tewas di Kaltim Minum 4 Liter Hand Sanitizer

Regional
Mahasiswa Telkom University Ciptakan Inovasi Gelang Pendeteksi Tsunami

Mahasiswa Telkom University Ciptakan Inovasi Gelang Pendeteksi Tsunami

Regional
Sembunyi Sepekan Takut Diamankan Lagi, Suroto Baru Keluar Rumah Setelah Dapat Undangan Jokowi

Sembunyi Sepekan Takut Diamankan Lagi, Suroto Baru Keluar Rumah Setelah Dapat Undangan Jokowi

Regional
Jokowi Soroti Timpangnya Vaksinasi di Sumut, Beri Pesan ke Forkopimda: Hati-hati

Jokowi Soroti Timpangnya Vaksinasi di Sumut, Beri Pesan ke Forkopimda: Hati-hati

Regional
Bertemu Jokowi, Suroto Mengatakan Peternak Ingin Harga Jagung yang Wajar, Presiden Mengiyakan

Bertemu Jokowi, Suroto Mengatakan Peternak Ingin Harga Jagung yang Wajar, Presiden Mengiyakan

Regional
Komplotan Penipu Ditangkap Usai Tak Sengaja Bertemu Korban di Bandara

Komplotan Penipu Ditangkap Usai Tak Sengaja Bertemu Korban di Bandara

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.