Belum Tahu Jelas Identitas Orang Miskin di NTT, Gubernur Viktor: Ini Namanya Peperangan Melawan Hantu

Kompas.com - 04/06/2021, 07:42 WIB
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat meresmikan kantor inspektorat KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BEREGubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat meresmikan kantor inspektorat

KUPANG, KOMPAS.com - Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat, mengaku memiliki impian mengatasi persoalan kemiskinan di wilayah itu. Mimpi itu dia anggap sebagai hal yang berat.

Viktor mengatakan, ingin mendata berapa banyak orang yang miskin di NTT secara detail.

Hal itu disampaikan Viktor, saat meresmikan gedung baru Kantor Inspektorat NTT yang berada di Kota Kupang, Kamis (3/6/2021).

Baca juga: Perseteruan Bupati Alor dan Menteri Risma, Ini Langkah Gubernur NTT hingga Mendagri Tito Karnavian

Viktor ingin mengetahui, data orang miskin di NTT secara lengkap, terkait nama yang jelas, berada di desa dan kelurahan mana, serta apa penyebab kemiskinan.

Gubernur heran, lantaran banyaknya dana yang diperuntukan bagi masyarakat, mulai dari APBN, APBD Provinsi, APBD Kota dan Kabupaten serta dana desa dan Program Keluarga Harapan (PHK), yang mengalir sepanjang tahun, tapi kemiskinan tetap stabil.

"Saya pikir apa gunanya kita kerja, bila kita tidak punya sistem data yang kuat. Percuma kita kerja. Saya selalu bilang ini namanya peperangan melawan hantu," ujar Viktor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi kita mengetuk anggaran untuk masyarakat, tapi seperti hantu yang terima. Kita tidak tahu siapa orang miskin yang kita urus, sehingga ini tantangan besar kita untuk sama-sama menyelesaikan sistem ini," sambungnya.

Baca juga: Akan Mediasi Perseteruan Bupati Alor dan Mensos Risma, Gubernur NTT: Tak Mungkin Ibu Menteri Marah pada Adiknya

 

Karena itu, lanjut Viktor, pihaknya bersama-sama dengan Badan Pusat Statistik (BPS) mendesain aplikasi website bernama sistem informasi manajemen data strategis (Si Mandataris).

Melalui aplikasi tersebut, pihaknya memiliki data yang pasti terkait warga miskin berdasarkan nama dan alamat.

Namun kata Viktor, sistem itu akan sempurna dalam waktu dua hingga tiga tahun mendatang.

Menurut Viktor, tanpa data yang lengkap, maka program apapun yang menyentuh masyarakat akan selalu gagal.

Viktor pun tak ingin bicara persentase kemiskinan di NTT. Dia mengatakan nama dan domisili warga miskin menjadi hal yang lebih penting.

Baca juga: Marah kepada Menteri Risma, Bupati Alor: Bukan Hanya Saya yang Tersinggung, tapi Juga Gubernur NTT

"Ini persoalan kita yang paling besar. Karena itu saya selalu bilang ke BPS, kalau saya tidak terlalu tertarik dengan angka-angka kamu. Kamu harus bantu menemukan siapa saja yang miskin di NTT," ujar Viktor.

"Bila saya temukan, maka saya mampu terapi mereka dengan APBD Provinsi, Kabupaten dan Kota, maka dalam beberapa tahun mereka akan selesai menatap masa depan menjadi lebih baik," sambung Viktor.

Viktor menyebut, untuk memeroleh data yang lengkap, perlu kolaborasi bersama-sama semua pihak.

"Dengan data yang jelas, maka kita akan mampu terapi warga miskin kita dengan baik dan benar," kata dia. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggotanya Diduga Terlibat Aksi Perampokan Mobil Milik Mahasiswa, Ini Kata Kapolresta Bandar Lampung

Anggotanya Diduga Terlibat Aksi Perampokan Mobil Milik Mahasiswa, Ini Kata Kapolresta Bandar Lampung

Regional
Status PPKM Banyumas Turun ke Level 2, Bupati: Jangan Euforia, Tetap Patuhi Prokes

Status PPKM Banyumas Turun ke Level 2, Bupati: Jangan Euforia, Tetap Patuhi Prokes

Regional
'Mak, Kalau Jadi Juara di PON, Aku Mau Lari dari Salatiga ke Rumah'

"Mak, Kalau Jadi Juara di PON, Aku Mau Lari dari Salatiga ke Rumah"

Regional
Mobilitas Masyarakat di Jabar Meningkat, Ridwan Kamil Ingatkan Warga Disiplin Prokes

Mobilitas Masyarakat di Jabar Meningkat, Ridwan Kamil Ingatkan Warga Disiplin Prokes

Regional
Jasad Perempuan Dalam Karung di Blitar Ternyata Dibunuh Kekasih, Pelaku Sempat Ancam Lewat 'Chat' WhatsApp

Jasad Perempuan Dalam Karung di Blitar Ternyata Dibunuh Kekasih, Pelaku Sempat Ancam Lewat "Chat" WhatsApp

Regional
Wanita Muda Asal Banjarmasin Ditemukan Tewas di Kamar Hotel Samarinda, Diduga Dibunuh

Wanita Muda Asal Banjarmasin Ditemukan Tewas di Kamar Hotel Samarinda, Diduga Dibunuh

Regional
Gara-gara Asmara, Seorang Pria Tewas Dikeroyok 5 Orang, Berawal Cekcok dengan Pelaku

Gara-gara Asmara, Seorang Pria Tewas Dikeroyok 5 Orang, Berawal Cekcok dengan Pelaku

Regional
Diterkam Buaya Saat Mandi di Sungai, Warga Buton Ditemukan Tewas, Ini Kronologinya

Diterkam Buaya Saat Mandi di Sungai, Warga Buton Ditemukan Tewas, Ini Kronologinya

Regional
Libur Maulid Nabi, ASN Pemkot Surabaya Dilarang Bepergian ke Luar Daerah

Libur Maulid Nabi, ASN Pemkot Surabaya Dilarang Bepergian ke Luar Daerah

Regional
Tepergok Akan Mencuri, Pria Ini Bunuh Pemilik Rumah, 1 Pelaku Buron

Tepergok Akan Mencuri, Pria Ini Bunuh Pemilik Rumah, 1 Pelaku Buron

Regional
'Guru-guru yang Kemarin Saya Tegur Tak Pakai Masker, Tolong Tahu Dirilah'

"Guru-guru yang Kemarin Saya Tegur Tak Pakai Masker, Tolong Tahu Dirilah"

Regional
Sekolah di Surabaya Kini Wajib Pasang Aplikasi PeduliLindungi

Sekolah di Surabaya Kini Wajib Pasang Aplikasi PeduliLindungi

Regional
Capaian Vaksinasi Dosis Pertama di Kota Tegal 98,60 Persen, Kedua 60,90 Persen

Capaian Vaksinasi Dosis Pertama di Kota Tegal 98,60 Persen, Kedua 60,90 Persen

Regional
Kasus Jasad Perempuan Dalam Karung di Blitar, Terungkap Korban Dibunuh Kekasihnya Sebelum Gantung Diri

Kasus Jasad Perempuan Dalam Karung di Blitar, Terungkap Korban Dibunuh Kekasihnya Sebelum Gantung Diri

Regional
Tanggapi Polemik Banteng Vs Celeng, Jekek: Jadi Pembelajaran Politik yang Sehat

Tanggapi Polemik Banteng Vs Celeng, Jekek: Jadi Pembelajaran Politik yang Sehat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.