Cilacap Zona Merah, 7 Klaster Aktif hingga Covid-19 Varian India

Kompas.com - 28/05/2021, 14:56 WIB
Personel Polres Cilacap melakukan penyemprotan cairan disinfektan di ruas jalan protokol dan rumah sakit untuk mencegah penyebaran virus Covid-19 varian india, Jumat (27/5/2021). KOMPAS.COM/Dok Humas Polres CilacapPersonel Polres Cilacap melakukan penyemprotan cairan disinfektan di ruas jalan protokol dan rumah sakit untuk mencegah penyebaran virus Covid-19 varian india, Jumat (27/5/2021).

KOMPAS.com - Adanya penyebaran varian baru Covid-19 varian India dan lonjakan kasus positif membuat Cilacap, Jawa Tengah, masuk zona merah.

Kondisi itu membuat masyarakat untuk lebih waspada dan disiplin menerapkan protokol kesehatan.

“Penyebaran wabah Covid-19 di Cilacap masih tinggi, ketambahan di Cilacap terdapat virus Covid-19 varian baru, sehingga harus disiplin dalam penindakan protokol kesehatan,” kata Kapolres Cilacap, AKBP Legaek Mawardi, Kamis (27/5/2021).

Saat ini, dari data gugus tugas, ada 7 klaster aktif di Cilacap, baik dari klaster keluarga, perangkat desa, yasinan hingga klaster tenaga kesehatan RSUD serta ABK kapal asing yang membawa varian India.

Baca juga: Soal Tantangan Perang Pimpinan KKB, Kapolda Papua Ingatkan Hal Ini

Personel Polres Cilacap melakukan penyemprotan cairan disinfektan di ruas jalan protokol dan rumah sakit untuk mencegah penyebaran virus Covid-19 varian india, Jumat (27/5/2021).KOMPAS.COM/Dok Humas Polres Cilacap Personel Polres Cilacap melakukan penyemprotan cairan disinfektan di ruas jalan protokol dan rumah sakit untuk mencegah penyebaran virus Covid-19 varian india, Jumat (27/5/2021).
Untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19, Legaek menjelaskan, pihaknya sudah menurunkan personel untuk melakukan penyemprotan disinfektan di sejumlah titik menggunakan satu unit mobil water canon.

Para personel itu berkeliling menyemprot ruas jalan di perkotaan termasuk di rumah sakit-rumah sakit yang ada di Kabupaten Cilacap seperti RSUD Cilacap dan Rumah Sakit Islam Fatimah.

“Kami mengimbau seluruh warga Kabupaten Cilacap khususnya agar jangan menganggap enteng penyebaran virus ini, tetap patuhi protokol kesehatan pencegahan covid-19 diantaranya memakai masker, jaga jarak dan selalu mencuci tangan," ujar Kapolres.

Baca juga: Virus Corona Varian India Menyebar, Cilacap Masuk Zona Merah

Seperti diberitakan sebelumnya, saat ini terdata ada 505 kasus positif aktif dan 5 kasus meninggal terbaru.

(Penulis: Kontributor Banyumas, M Iqbal Fahmi | Editor: Khairina)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyebab Kebakaran AEON Mall Sentul City, Korsleting di Ruang Panel

Penyebab Kebakaran AEON Mall Sentul City, Korsleting di Ruang Panel

Regional
Kecelakaan Rapak Balikpapan, Sopir Truk Tronton Jadi Tersangka

Kecelakaan Rapak Balikpapan, Sopir Truk Tronton Jadi Tersangka

Regional
1 Guru Positif Covid-19, PTM SMAN di Klaten Ini Dihentikan Sementara

1 Guru Positif Covid-19, PTM SMAN di Klaten Ini Dihentikan Sementara

Regional
Antisipasi Kecelakaan di Rapak Terulang, Wali Kota Balikpapan Minta Bantuan Gubernur Kaltim Bangun Flyover

Antisipasi Kecelakaan di Rapak Terulang, Wali Kota Balikpapan Minta Bantuan Gubernur Kaltim Bangun Flyover

Regional
AEON Mall Sentul City Terbakar, Pengunjung dan Karyawan Berhamburan Keluar Gedung

AEON Mall Sentul City Terbakar, Pengunjung dan Karyawan Berhamburan Keluar Gedung

Regional
Gubernur Bengkulu Tolak Penghapusan Tenaga Honorer, Pusat Harus Melihat Kebutuhan Daerah

Gubernur Bengkulu Tolak Penghapusan Tenaga Honorer, Pusat Harus Melihat Kebutuhan Daerah

Regional
Pakar Psikologi Politik Solo Sebut Puan dan Ganjar Bisa Pecah Kongsi saat Pilpres 2024

Pakar Psikologi Politik Solo Sebut Puan dan Ganjar Bisa Pecah Kongsi saat Pilpres 2024

Regional
Nekat, Pemuda Ini Transaksi Sabu Senilai Rp 60 Juta di Depan Mapolres Salatiga

Nekat, Pemuda Ini Transaksi Sabu Senilai Rp 60 Juta di Depan Mapolres Salatiga

Regional
Kecelakaan Maut di Balikpapan Tewaskan 4 Orang, Berikut Nama-nama Korban Meninggal

Kecelakaan Maut di Balikpapan Tewaskan 4 Orang, Berikut Nama-nama Korban Meninggal

Regional
9 Warga Jateng Terkonfirmasi Varian Omicron, Ada di Kota Semarang, Cilacap, Pekalongan dan Sukoharjo

9 Warga Jateng Terkonfirmasi Varian Omicron, Ada di Kota Semarang, Cilacap, Pekalongan dan Sukoharjo

Regional
Gibran Rasakan KIPI Usai Vaksin Booster: Semalaman Pegal, Tetap Rapat

Gibran Rasakan KIPI Usai Vaksin Booster: Semalaman Pegal, Tetap Rapat

Regional
'Ada 1 Motor yang Tersangkut Dibawa Truk, Enggak Tahu Korbannya Hidup atau...'

"Ada 1 Motor yang Tersangkut Dibawa Truk, Enggak Tahu Korbannya Hidup atau..."

Regional
Buntut Kecelakan Maut di Balikpapan, Wali Kota Ubah Jam Operasi Truk Tronton

Buntut Kecelakan Maut di Balikpapan, Wali Kota Ubah Jam Operasi Truk Tronton

Regional
Seorang PMI di Malaysia Masuk Kalbar Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Seorang PMI di Malaysia Masuk Kalbar Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Regional
Dikira Meninggal, Pasutri Korban Kecelakaan Rapak Balikpapan Tenyata Dirawat karena Luka Berat

Dikira Meninggal, Pasutri Korban Kecelakaan Rapak Balikpapan Tenyata Dirawat karena Luka Berat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.