Dituduh Bunuh Sopir Majikan, TKW Asal Majalengka di Dubai Terancam Hukuman Mati

Kompas.com - 25/05/2021, 18:47 WIB
Nung Arminah (41), Selasa (25/5/2021), saat menunjukan foto adik kandungnya bernama Nenah Arsinah, yang mendapatkan ancaman hukuman mati oleh pemerintah Dubai Uni Emirat Arab karena diduga telah membunuh sopir sang majikan pada 28 Oktober 2014. (Kompas.com/MOHAMAD UMAR ALWI)Nung Arminah (41), Selasa (25/5/2021), saat menunjukan foto adik kandungnya bernama Nenah Arsinah, yang mendapatkan ancaman hukuman mati oleh pemerintah Dubai Uni Emirat Arab karena diduga telah membunuh sopir sang majikan pada 28 Oktober 2014.

MAJALENGKA, KOMPAS.com - Tenaga Kerja Wanita (TKW) asal Majalengka Jawa Barat, Nenah Arsinah (38), terancam hukuman mati di Dubai, Uni Emirat Arab, karena diduga membunuh sopir majikan dengan racun melalui makanan.

Akibat kejadian pada 28 Oktober 2014 tersebut, perempuan asal Desa Ranji Wetan, Kecamatan Kasokandel harus mendekam di penjara Dubai selama tujuh tahun di tahun yang sama serta menerima hukuman cambuk 100 kali dari petugas keamanan setempat.

Baca juga: Jadi Perlintasan Pemudik, Cirebon Satu-satunya Daerah di Jabar Zona Merah Covid-19

Kakak kandung Nenah, Nung Arminah (41) mengungkapkan adiknya tersebut difitnah oleh sang majikan karena meninggalnya sopir majikan bernama Muhammad Matu dengan kondisi terdapat bekas jeratan di lehernya.

"Sopirnya berkebangsaan India. Sebelum meninggal dia sempat ribut sama anak majikan karena meminta pembayaran gaji tiga bulan yang belum dibayar. Dia baru bekerja lima bulan," ujar Nung, di kediamannya di RT 003 RW 003 Blok Selasa, Desa Ranji Wetan, Majalengka, Selasa (25/5/2021).

Baca juga: PSBB Proporsional Jabar Diperpanjang hingga 31 Mei

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nung mengungkapkan, saat sang sopir meninggal, posisi Nenah saat itu sedang mencuci piring.

Biasanya sang sopir selalu memberikan piring atau pun gelas kotor kepada Nenah. Namun, saat itu sang sopir tidak memberikan.

"Akhirnya Nenah atau adik saya curiga. Setelah semua cucian beres dan dapurnya bersih, dia menuju kamar sang sopir yang berada di belakang rumah majikan. Pas ketika masuk adik saya mendapati sang sopir telah meninggal dunia," terang Nung.

Nung menjelaskan, saat sang sopir telah tidak bernyawa, Nenah akhirnya menjerit memanggil sang majikan.

Lalu tidak lama dari kejadian tersebut sang majikan memberinya sebuah surat berbahasa Arab dan Nenah dipaksa menandatanganinya.

"Dia tidak mengerti isinya apa. Disuruh tanda tangan begitu saja. Kata sang majikan kalau menandatangani (surat) ini nanti dikasih uang banyak dan akan dinikahkan dengan orang Banglades. Sebab sampai saat ini Nenah masih belum menikah," jelas Nung.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Baliho Puan Maharani Dicoreti 'Open BO', Ini Dugaan Anggota DPRD Fraksi PDI-P

Soal Baliho Puan Maharani Dicoreti "Open BO", Ini Dugaan Anggota DPRD Fraksi PDI-P

Regional
Terlibat Kecelakaan, Atlet Anggar Asal Maluku untuk PON Papua Tutup Usia

Terlibat Kecelakaan, Atlet Anggar Asal Maluku untuk PON Papua Tutup Usia

Regional
Viral Video Rumah Bertema Kartun Keroppi, Sempat Dikira Taman Kanak-kanak

Viral Video Rumah Bertema Kartun Keroppi, Sempat Dikira Taman Kanak-kanak

Regional
Bantu PKL Hadapi PPKM, Ganjar Borong Dagangan Mereka untuk Dibagikan ke Warga

Bantu PKL Hadapi PPKM, Ganjar Borong Dagangan Mereka untuk Dibagikan ke Warga

Regional
2 Orang Tewas Tertimpa Tembok Kolam Saat Panen Ikan Lele

2 Orang Tewas Tertimpa Tembok Kolam Saat Panen Ikan Lele

Regional
DPO MIT di Poso yang Ditembak Mati Miliki Bom Lontong Berdaya Ledak Tinggi

DPO MIT di Poso yang Ditembak Mati Miliki Bom Lontong Berdaya Ledak Tinggi

Regional
Sepakat Hanya Akad Nikah, Anggota DPRD di Banyuwangi Ternyata Gelar Resepsi untuk Anaknya, Ini Ceritanya

Sepakat Hanya Akad Nikah, Anggota DPRD di Banyuwangi Ternyata Gelar Resepsi untuk Anaknya, Ini Ceritanya

Regional
Kisah Andreas Belajar Tanam Palawija dari YouTube, Setahun Raih Omzet Puluhan Juta

Kisah Andreas Belajar Tanam Palawija dari YouTube, Setahun Raih Omzet Puluhan Juta

Regional
Varian Alpha dan Delta Ditemukan di Batam, Warga Diminta Waspada

Varian Alpha dan Delta Ditemukan di Batam, Warga Diminta Waspada

Regional
Selebgram Aceh dan Pemilik Toko yang Timbulkan Kerumunan Tak Ditahan, tapi Terancam 1 Tahun Penjara dan Denda Rp 100 Juta

Selebgram Aceh dan Pemilik Toko yang Timbulkan Kerumunan Tak Ditahan, tapi Terancam 1 Tahun Penjara dan Denda Rp 100 Juta

Regional
Kronologi Balita 3,5 Tahun Dipukuli Ayahnya hingga Tewas, Berawal Ingin Buang Air Kecil, Pelaku Ditangkap

Kronologi Balita 3,5 Tahun Dipukuli Ayahnya hingga Tewas, Berawal Ingin Buang Air Kecil, Pelaku Ditangkap

Regional
Banjarmasin Terapkan PPKM Level 4 Mulai 26 Juli, Mal Ditutup dan PTM Dihentikan

Banjarmasin Terapkan PPKM Level 4 Mulai 26 Juli, Mal Ditutup dan PTM Dihentikan

Regional
Jumlah Pasien Covid-19 Meninggal Meningkat, Pemkot Jayapura Kehabisan Peti Jenazah

Jumlah Pasien Covid-19 Meninggal Meningkat, Pemkot Jayapura Kehabisan Peti Jenazah

Regional
Duduk Perkara Selebgram Herlin Kenza Jadi Tersangka Kasus Kerumunan di Aceh

Duduk Perkara Selebgram Herlin Kenza Jadi Tersangka Kasus Kerumunan di Aceh

Regional
Sumsel Kirim Bantuan 85 Ton Oksigen ke Jawa Barat

Sumsel Kirim Bantuan 85 Ton Oksigen ke Jawa Barat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X