Camat Tenggarong Kaltim Dianiaya Penambang Ilegal, Pelipis Mata Kiri Boma Bengkak

Kompas.com - 11/05/2021, 14:59 WIB
Warga meleraikan Camat Arfan Boma dan pria inisial T sebagai pemilik tambang ilegal saat aksi pemukulan di lokasi tambang RT 17 Kelurahan Mangkurawang, Tenggarong, Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur, Minggu (9/5/2021). IstimewaWarga meleraikan Camat Arfan Boma dan pria inisial T sebagai pemilik tambang ilegal saat aksi pemukulan di lokasi tambang RT 17 Kelurahan Mangkurawang, Tenggarong, Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur, Minggu (9/5/2021).

"Saat ini kita masih lakukan pendalaman," kata dia.

Rachmat mengatakan, lokasi yang ditambang persis berada di sebelah kebun Boma berdekatan sumber air.

Sebelum menambang, kata Kapolsek, mereka mencabut mesin pompa air, yang digunakan untuk masyarakat menyedot air ke kebun.

Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Kaltim mengkritik maraknya tambang ilegal dan berujung pada inisiatif masyarakat yang menegur perlakuan kekerasan seperti yang dialami Camat Boma menunjukkan bukti lemahnya pengawasan aparat penegak hukum.

"Tindakan Camat Arfan Boma adalah bukti nyata ketidakhadiran aparat hukum di lapangan. Aparat hukum tidak hadir disaat rakyat membutuhkan perlindungan dan keselamatan, sehingga rakyat sendiri yang justru berinisiatif melawan para penambang ilegal," ungkap Dinamisator Jatam Kaltim, Pradarma Rupang.

Rupang menjelaskan, catatan Jatam Kaltim aksi menghentikan aktivitas tambang ilegal oleh abdi negara seperti Camat Arfan Boma bukanlah pertama kali.

Februari 2018, seorang staf Kecamatan Tenggarong Seberang bernama Mardi juga menghentikan iring-iringan truk tambang ilegal yang melintasi jalan di depan kantornya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena dianggap merusak jalan, lingkungan desa di Tenggarong Seberang serta fasilitas jalan umum lainnya.

"Tindakan Mardi dalam menghentikan iring-iringan truk tersebut sebagai bentuk protesnya atas brutalnya aksi mafia-mafia tambang ilegal ini," tegas Rupang.

Kemudian, akhir Maret 2020, seorang Kepala Desa Karya Jaya di Samboja, Kutai Kertanegara, memimpin lebih dari 50 warganya melakukan penghentian kegiatan tambang ilegal karena mengancam Waduk Samboja yang menjadi sumber air masyarakat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waspada Demam Berdarah Dengue di Masa Pandemi, 375 Warga Terjangkit dan 9 Meninggal di Tasikmalaya

Waspada Demam Berdarah Dengue di Masa Pandemi, 375 Warga Terjangkit dan 9 Meninggal di Tasikmalaya

Regional
Toko Sembako Bisnis Sampingan Jual Miras, Polisi Kesulitan Bongkar Transaksinya

Toko Sembako Bisnis Sampingan Jual Miras, Polisi Kesulitan Bongkar Transaksinya

Regional
Luhut Pastikan RS Darurat Covid-19 Asrama Haji Donohudan Siap Digunakan

Luhut Pastikan RS Darurat Covid-19 Asrama Haji Donohudan Siap Digunakan

Regional
Soal Pelanggaran Prokes Pemakaman Bupati Yasin Payapo, Satgas: Harus Ada Sanksi

Soal Pelanggaran Prokes Pemakaman Bupati Yasin Payapo, Satgas: Harus Ada Sanksi

Regional
Efek PPKM Level 4, BOR RS Covid-19 di Kota Magelang Turun 68 Persen

Efek PPKM Level 4, BOR RS Covid-19 di Kota Magelang Turun 68 Persen

Regional
Tolak Ajakan Bisnis Dekorasi Pernikahan, Nakes Dibunuh Kenalannya

Tolak Ajakan Bisnis Dekorasi Pernikahan, Nakes Dibunuh Kenalannya

Regional
Aksi Kades Bagi Bansos Door-to-door, Pastikan Tepat Sasaran dan Tak Dipotong

Aksi Kades Bagi Bansos Door-to-door, Pastikan Tepat Sasaran dan Tak Dipotong

Regional
Cerita Ibu Hamil di Banyumas Jalani Isolasi di Hotel: Di Sini Kasurnya Empuk, di Rumah Tidur Lesehan

Cerita Ibu Hamil di Banyumas Jalani Isolasi di Hotel: Di Sini Kasurnya Empuk, di Rumah Tidur Lesehan

Regional
Ditolak 3 Rumah Sakit, Pasien Batuk dan Demam Ini Meninggal di Jalan

Ditolak 3 Rumah Sakit, Pasien Batuk dan Demam Ini Meninggal di Jalan

Regional
Soal Bantuan Rp 2 Triliun, Kapolda Sumsel Memaafkan Keluarga Akidi Tio

Soal Bantuan Rp 2 Triliun, Kapolda Sumsel Memaafkan Keluarga Akidi Tio

Regional
Seorang Remaja Tewas Tertimbun Tanah Longsor di Tarakan Kaltara

Seorang Remaja Tewas Tertimbun Tanah Longsor di Tarakan Kaltara

Regional
Gunung Merapi Keluarkan 5 Awan Panas, Meluncur hingga 2.000 Meter

Gunung Merapi Keluarkan 5 Awan Panas, Meluncur hingga 2.000 Meter

Regional
Gempa Bumi Magnitudo 5,6 Guncang NTT, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Bumi Magnitudo 5,6 Guncang NTT, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Pemkab Banyumas Sediakan Tempat Isolasi Gratis untuk Ibu Hamil di Hotel, Kapasitas 125 Orang

Pemkab Banyumas Sediakan Tempat Isolasi Gratis untuk Ibu Hamil di Hotel, Kapasitas 125 Orang

Regional
Gempa M 3,6 Guncang Buleleng Bali, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Gempa M 3,6 Guncang Buleleng Bali, BPBD: Belum Ada Laporan Kerusakan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X