Diduga Diculik Pemulung, Anak di Sukabumi 23 Hari Hilang, Polisi Sulit Cari Titik Terang

Kompas.com - 05/05/2021, 06:42 WIB
Ahmed Maula, anak 11 tahun asal Sukabumi, Jabar, sudah 23 hari hilang, diduga dibawa oleh pemulung. Saat ini polisi dan keluarga kesulitan mencarinya. DOK. ISTIMEWAAhmed Maula, anak 11 tahun asal Sukabumi, Jabar, sudah 23 hari hilang, diduga dibawa oleh pemulung. Saat ini polisi dan keluarga kesulitan mencarinya.

SUKABUMI, KOMPAS.com - Sudah 23 hari, seorang anak bernama Ahmed Maula berusia 11 tahun warga Jalan Sikib, Kelurahan Nanggeleng, Kecamatan Citamiang, Sukabumi, Jawa Barat dilaporkan hilang.

Anak bungsu pasangan Muhammad Zaini (47) dan Ati Sudiati (43) dilaporkan meninggalkan rumah pada Minggu (11/4/2021) sekitar pukul 09:00 WIB.

Saat meninggalkan rumah mengenakan baju warna biru berkerah dengan celana pendek warna merah.

Ciri-ciri tinggi badan 130 sentimeter, rambut pendek, dan terdapat tanda khusus bekas luka di hidung sejajar dengan mata.

Baca juga: Istri dan 2 Anak Hilang Setelah Naik Travel Gelap, Suami: Ternyata Mobil Tak Terdaftar

''Ibunya mengira saat Ahmed keluar rumah untuk bermain. Saat saya pulang pukul setengah delapan anak bungsu saya belum pulang juga, istri saya bilang Dede (sebutan Ahmed) hilang,'' ungkap Zaini saat dikonfirmasi Kompas.com Selasa (4/5/2021).

Mengetahui anaknya belum pulang, pada malam itu juga dia dan istrinya langsung mencari ke tempat mainnya. Karena anaknya tidak pernah pulang malam dan menginap.

''Ahmed keluar rumah tidak membawa telepon genggam miliknya, jadi sulit dihubungi. Handphone-nya ditemukan di bawah bantalnya,'' kata Zaini.

Dia ingat anaknya biasa bermain di pangkalan tempat pemulung yang dikenalnya Desember 2020. Pemulung ini pandai game online bernama Bima dan berteman dengan anak-anak seusia anaknya.

Baca juga: 3 Anak Hilang Misterius di Langkat, Orangtua: Kami Hanya Terus Berdoa

Diduga dibawa pemulung yang mengaku bernama Bima

Saat tiba di pangkalan, orang-orang yang berada di pangkalan mengaku tidak melihat Ahmed. Juga pemulung bernama Bima tidak ada di lokasi.

Malah mereka tidak mengenal Bima, hanya mengenal Wahyu pemulung yang pandai game online.

''Saat di pangkalan mereka mengenalnya Wahyu, kepada kami mengaku bernama Bima. Saya langsung blank. Bima ini pernah beberapa kali ke rumah dan sering ngobrol, jadi ceritanya selama ini adalah tipu daya,'' tutur Zaini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gibran: Stok Sampai Lebaran Cukup, Tenang Saja

Gibran: Stok Sampai Lebaran Cukup, Tenang Saja

Regional
Varian Baru Covid-19 Muncul di Mojokerto, Dibawa WNI yang Pulang dari Afrika

Varian Baru Covid-19 Muncul di Mojokerto, Dibawa WNI yang Pulang dari Afrika

Regional
Foto Nani Pengirim Sate Beracun Menggunakan Daster di Tahanan Viral di Medsos, Ini Penjelasan Kapolsek Bantul

Foto Nani Pengirim Sate Beracun Menggunakan Daster di Tahanan Viral di Medsos, Ini Penjelasan Kapolsek Bantul

Regional
Daftar 15 Titik Penyekatan di Karawang, Berlaku Selama Larangan Mudik 6-17 Mei

Daftar 15 Titik Penyekatan di Karawang, Berlaku Selama Larangan Mudik 6-17 Mei

Regional
Lebaran, Obyek Wisata di Banyumas Tetap Buka, Kuota Pengunjung Dibatasi

Lebaran, Obyek Wisata di Banyumas Tetap Buka, Kuota Pengunjung Dibatasi

Regional
Berawal dari Curhat, Gadis 19 Tahun Malah Dijual Keperawanannya, Dijadikan PSK

Berawal dari Curhat, Gadis 19 Tahun Malah Dijual Keperawanannya, Dijadikan PSK

Regional
Kabupaten Tangerang Tutup Akses bagi Pemudik, 15 Titik Penyekatan Dijaga 24 Jam

Kabupaten Tangerang Tutup Akses bagi Pemudik, 15 Titik Penyekatan Dijaga 24 Jam

Regional
Di Lampung Mudik Lokal Tak Dilarang, Pemudik Tetap Harus Bawa Bukti Negatif Covid-19

Di Lampung Mudik Lokal Tak Dilarang, Pemudik Tetap Harus Bawa Bukti Negatif Covid-19

Regional
Uji Coba Jam Malam di Banjarmasin, Kendaraan Masuk Dialihkan

Uji Coba Jam Malam di Banjarmasin, Kendaraan Masuk Dialihkan

Regional
Berkaca dari Kerumunan Pasar Tanah Abang, Dedi Mulyadi Sarankan Pasar Buka 24 Jam

Berkaca dari Kerumunan Pasar Tanah Abang, Dedi Mulyadi Sarankan Pasar Buka 24 Jam

Regional
Tambang Emas Ilegal di Riau Digerebek, Puluhan Pekerja Tak Berkutik Diamankan

Tambang Emas Ilegal di Riau Digerebek, Puluhan Pekerja Tak Berkutik Diamankan

Regional
Nekat Mudik 6 Mei Dini Hari, Puluhan Pemudik Diputar Balik di Pos Tanjungpura Karawang

Nekat Mudik 6 Mei Dini Hari, Puluhan Pemudik Diputar Balik di Pos Tanjungpura Karawang

Regional
Penjaga Kebun Durian Berkelahi dengan Pencuri, Satu Tewas

Penjaga Kebun Durian Berkelahi dengan Pencuri, Satu Tewas

Regional
Larangan Mudik, Mobil Pelat Luar Kota Diminta Putar Balik di Pintu Suramadu

Larangan Mudik, Mobil Pelat Luar Kota Diminta Putar Balik di Pintu Suramadu

Regional
Cerita Pemudik Motor Pasrah Diputar Balik di Karawang, 'Dua Minggu 2 Kali Antigen, Duit dari Mana?'

Cerita Pemudik Motor Pasrah Diputar Balik di Karawang, "Dua Minggu 2 Kali Antigen, Duit dari Mana?"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X