Bandara Husein Sastranegara Bandung Temukan Hasil Tes Antigen Mencurigakan

Kompas.com - 04/05/2021, 08:18 WIB
Suasana Bandara Husein Sastranegara, Bandung, Senin (3/5/2021). KOMPAS.com/RENI SUSANTISuasana Bandara Husein Sastranegara, Bandung, Senin (3/5/2021).

BANDUNG, KOMPAS.com - Petugas kesehatan Bandar Udara Internasional Husein Sastranegara Bandung mengaku beberapa kali menemukan hasil pemeriksaan Rapid Test Antigen mencurigakan atau tidak valid.

Koordinator Pos Bandara Husein Sastranegara Bandung, dr Elly Farida mengatakan, hasil tes Covid-19 tersebut memperlihatkan sejumlah kejanggalan.

"Misal tidak ada tandatangan dokter penanggungjawab, tidak ada alamat klinik, stempel klinik, dan lainnya," ujar Elly kepada Kompas.com, Selasa (4/5/2021).

Petugas kesehatan yang mendapati itu langsung mengontak laboratorium yang dimaksud. Biasanya, petugas akan meminta pengiriman ulang hasil sesuai format yang diminta.

Baca juga: Imbas Alat Tes Antigen Bekas di Kualanamu, Dirut PT Kimia Farma Diagnostik Ikut Diperiksa

Hal ini kerap membuat penumpang mengeluh karena merasa perjalanannya dipersulit. Menghadapi penumpang seperti itu, pihaknya mengaku memang sengaja mempersulit agar tidak dimudahkan untuk berangkat.

Setelah ditelusuri, salah satu penyebab hasil antigen tidak valid ini karena sedang trend tes antigen mobile. Karena sifatnya mobile, jadi alamatnya tidak jelas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pihaknya sudah mencatat laboratorium-laboratorium yang memberi hasil tes Covid-19 tersebut. Laboratorium itu menyebar di beberapa daerah ada Bandung, Tasikmalaya, Ciamis, dan lainnya.

"Ada juga laboratorium terkenal. Format hasil laboratorium ini berbeda, jadi kami konfirmasi ulang ke lab nya," tutur dia.

Baca juga: Bandara Husein Sastranegara Tetap Beroperasi Saat Larangan Mudik, tetapi...

 

Tidak batal berangkat, tapi harus tes ulang

Sementara itu, Executive General Manager Angkasa Pura (AP) II Kantor Cabang Bandara Internasional Husein Sastranegara, R Iwan Winaya Mahdar mengatakan, bila menemukan dokumen meragukan atau tidak valid, pihaknya tidak meminta mereka batal berangkat, tapi tes ulang.

"Silahkan bapak dan ibu tes lagi, supaya memastikan hasilnya valid. Tes nya boleh di bandara ataupun di luar," ungkap dia.

Untuk mencegah penggunaan antigen bekas, pihaknya kerap melakukan sidak. Mereka memastikan alat rapid test aman.

"Saya tegaskan pada operator, barang yang sudah digunakan harus dihancurkan," kata dia.

Lalu sebelum rapid, petugas kesehatan maupun calon penumpang harus melihat alat rapidnya bersama-sama. Memastikan kemasan masih utuh dengan melihat dan memegangnya.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Rampas Motor Warga, Anggota Polisi Babak Belur Dihajar Massa hingga Tak Sadarkan Diri

Gara-gara Rampas Motor Warga, Anggota Polisi Babak Belur Dihajar Massa hingga Tak Sadarkan Diri

Regional
Pedagang Patuhi Jam Malam dan Prokes di Salatiga Terima Bantuan Sembako

Pedagang Patuhi Jam Malam dan Prokes di Salatiga Terima Bantuan Sembako

Regional
Bocah 6 Tahun Mendadak Hilang Saat Bermain di Semak-semak, Tim SAR Diterjunkan

Bocah 6 Tahun Mendadak Hilang Saat Bermain di Semak-semak, Tim SAR Diterjunkan

Regional
Provinsi Banten Kesulitan Memiliki Rumah Sakit Darurat Covid-19, Ini Kendalanya

Provinsi Banten Kesulitan Memiliki Rumah Sakit Darurat Covid-19, Ini Kendalanya

Regional
Korban Penganiayaan Satpol PP Dilaporkan Balik ke Polisi, Ini Faktanya

Korban Penganiayaan Satpol PP Dilaporkan Balik ke Polisi, Ini Faktanya

Regional
Capaian Testing Covid-19 Solo di Atas 90 Persen, Gibran: Akan Kami Tingkatkan

Capaian Testing Covid-19 Solo di Atas 90 Persen, Gibran: Akan Kami Tingkatkan

Regional
Sopir Ambulans Positif Covid-19, Mobil Tahanan Dikerahkan Angkut Oksigen Medis

Sopir Ambulans Positif Covid-19, Mobil Tahanan Dikerahkan Angkut Oksigen Medis

Regional
Subsidi Gaji Hanya untuk Pekerja di Daerah PPKM Level 4, Bupati Wonogiri: Timbulkan Kegaduhan Baru

Subsidi Gaji Hanya untuk Pekerja di Daerah PPKM Level 4, Bupati Wonogiri: Timbulkan Kegaduhan Baru

Regional
Kota Manado dan Bitung Masuk Zona Merah Covid-19

Kota Manado dan Bitung Masuk Zona Merah Covid-19

Regional
Sebanyak 1.337 Anak Terpapar Covid-19 Saat PPKM Darurat, IDAI Banten: Vaksinasi Anak Sangat Penting

Sebanyak 1.337 Anak Terpapar Covid-19 Saat PPKM Darurat, IDAI Banten: Vaksinasi Anak Sangat Penting

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Juli 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Juli 2021

Regional
Syarat dan Lokasi Isi Ulang Tabung Oksigen Gratis untuk Warga Isoman di Kalbar

Syarat dan Lokasi Isi Ulang Tabung Oksigen Gratis untuk Warga Isoman di Kalbar

Regional
Terungkap, Identitas Mayat Misterius Dalam Karung, Polisi Pastikan Korban Pembunuhan

Terungkap, Identitas Mayat Misterius Dalam Karung, Polisi Pastikan Korban Pembunuhan

Regional
Cerita Rina, Rawat Sendiri Suaminya Jalani Isoman, Didatangi Langsung Wakil Bupati Karawang

Cerita Rina, Rawat Sendiri Suaminya Jalani Isoman, Didatangi Langsung Wakil Bupati Karawang

Regional
7 Pasien Suspek Covid-19 di RSUD Daya Makassar Minta Pulang Paksa

7 Pasien Suspek Covid-19 di RSUD Daya Makassar Minta Pulang Paksa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X