Gunung Dieng, Dataran Tinggi dengan Sensasi Magis di Pulau Jawa

Kompas.com - Diperbarui 01/07/2022, 07:29 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Kawah Sileri di dataran tinggi Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah dilaporkan erupsi pada Kamis (29/4/2021) pukul 18.26 WIB.

Pengamat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Gunung Api Dieng, Surip mengatakan erupsi Kawah Sileri tidak didahului gempa.

Saat erupsi, kawah mengeluarkan batu dan lumpur, tapi tidak mengeluarkan gas.

Surip menjelaskan, material batu meluncur antara 100 meter hingga 200 meter. Sedangkan material lumpur meluncur hingga 400 meter.

"Ketinggian asap tidak jelas, karena kondisi gelap, kemungkinan sekitar 80 meter," ujar Surip.

Sesaat sebelum erupsi sekitar pukul 18.24 WIB, sensor suhu mati. Namun Surip memastikan pasca-erupsi status Kawah Sileri normal.

Baca juga: Pasca-Erupsi, Kondisi Kawah Sileri Dieng Belum Stabil, Masih Terekam Tremor

Dieng memiliki 100 kawah

Tempat wisata di Kabupaten Banjarnegara - Telaga Dringo di Dataran Tinggi Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.SHUTTERSTOCK / Ahmad H Tempat wisata di Kabupaten Banjarnegara - Telaga Dringo di Dataran Tinggi Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.
Kawasan Dieng adalah situs sejarah, situs geologi, dan situs budaya. Dataran Tinggi Dieng bertengger di 2.000 meter dari permukaan laut (dpl).

Di sisi Utara terlihat Gunung Prau (2.558 meter dpl) dengan puncaknya yang memanjang seperti perahu terbalik. Di sisi Barat-Utara ada Gunung Jimat (2.213 meter dpl.), dan Gunung Bismo (2.365 meter dpl) bersedekap di ujung Tenggara.

Secara administratif, kawasan Dieng Kulon (Barat) masuk ke Kabupaten Banjarnegara.

Sementara sisi wetan (Timur) termasuk Kabupaten Wonosobo. Luas Dataran Dieng ini 10 x 15 km persegi, berbatasan dengan Kabupaten Pekalongan di sisi Utara dan Kabupaten Temanggung di Timur Laut.

Baca juga: Kawah Sileri Erupsi, Tempat Wisata di Dieng Banjarnegara Masih Buka

Dataran tinggi ini subur karena tanahnya kaya akan debu vulkanis sebagai warisan dari sejarah geologisnya. Dataran tersebut juga telah dihuni sejak 1.00 taun lalu.

Dikutip dari Indonesia.go.id, di masa lalu Dieng merupakan kompleks gunung berapi.

Pada periode pertama muncul Gunung Prau, Gunung Jimat, Bukit Rogo Jembangan dan Tlerep, yang kini menjadi dinding alam yang membentengi lembah Dieng.

Lembah Dieng sendiri adalah kaldera (kawah) raksasa yang terbentuk ratusan ribu tahun silam. Tapi, potensi vulkaniknya tidak pernah berhenti. Dari kaldera itu tumbuh Gunung Bismo-Sidede, Seroja, Nagasari, Pangonan, dan Pager Kandang.

Baca juga: Erupsi Kawah Sileri Dieng Bersifat Freatik

Telaga Warna dilihat dari Batu Ratapan Angin di Dataran Tinggi Dieng, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Senin (16/10/2020).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Telaga Warna dilihat dari Batu Ratapan Angin di Dataran Tinggi Dieng, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Senin (16/10/2020).
Aktivitas vulknik meninggalkan jejak geologis yang jelas.

Saat ini setidaknya ada 100 kawah di kawasan Dataran Tinggi Dieng. Sebagian di antaranya menjadi danau yang elok seperti Telaga Menjer, Telaga Merdada, Telaga Pengilon yang berdampingan dengan Telaga Warna.

Atau Sumur Kalatunda, danau eksotik seluas satu hektar dengan tebing curam setinggi 70-80 meter.

Sementara itu ada kawah lain yang masih aktif berupa telaga keruh yang terus mengeluarkan gelembung berasap dan berbau belerang.

Baca juga: Update Letusan Kawah Sileri Dieng dan Rekomendasi PVMBG

Kawah yang aktif seperti Kawah Timbang, Kawah Sileri, Kawah Candradimuka, Pakuwojo, Sikidang, Sinila, atau Kawah Batur.

Seperti di kawah di pegunungan vulkanis yang lain, kawah-kawah Dieng ini ada kalanya menjadi berbahaya bila ada peningkatan kegiatan vulkanis.

Namun di Dataran Tinggi Dieng, kawah-kawah itu menjadi destinasi wisata bersama telaga-telaga yang ada.

Baca juga: Kawah Sileri Dieng Meletus, Muntahkan Batu dan Lumpur

 

Kawah Sileri pernah erupsi tahun 1944

Kondisi Kawah Sileri di kompleks obyek wisata Dieng Plateau, Banjarnegara, Jawa Tengah pasca-semburan lumpur, Senin (3/7/2017) lalu.KOMPAS.com/Iqbal Fahmi Kondisi Kawah Sileri di kompleks obyek wisata Dieng Plateau, Banjarnegara, Jawa Tengah pasca-semburan lumpur, Senin (3/7/2017) lalu.
Walaupun demikian, ternyata ada dua kawah yang memiliki catatan kelam yakni Kawah Sileri dan Kawah Sinila.

Kawah Sileri pernah erupsi tahun 1944 yang mengakibatkan 59 orang tewas dan 55 orang lainnya hilang.

Kala itu, Kawah Sileri mengeluarkan suara dentuman keras disertai semburan lumpur yang menewaskan puluhan orang

Sedangkan Kawah Sinila pernah mengeluarkan gas beracun pada tahun 1979 yang mengakibatkan 143 warga sekitar meninggal dunia.

Walaupun demikian, penduduk yang tinggal di kawasan tersebut sudah terlatih membaca tanda-tanda alam dan mengevakusi diri saat bahaya datang.

Baca juga: Seharian Wisata di Dieng Banjarnegara, Bisa ke Mana Saja?

Candi Dieng, jejak sejarah tua di Pulau Jawa

Wisatawan saat berada di Candi Arjuna, salah-satu candi di kompleks candi Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Minggu (15/10/2020).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Wisatawan saat berada di Candi Arjuna, salah-satu candi di kompleks candi Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Minggu (15/10/2020).
Nama Dieng diperkirakan berasal dari Kawi. Kata di berarti tempat gunung. Sementara hyang berarti dewa sehingga Dieng diartikan sebagai gunung tempat para dewa bersemayam.

Di masa lalu, para Brahmana pun membangun candi-candi di kawasan tersebut untuk melakukan pemujaan.

Salah satunya komplek Candi Sywa yang ada di kawasan Dieng Timur. Diperkirakan kompleks tersebut ada sejak abad ke-7 atau awal abad 8 Masehi.

Para raja, bangsawan, brahmana dari Kerajaan Kalinga melakukan pemujaan. Sejak saat itulah Dieng mulai dihuni.

Baca juga: Tangga Kuno dan Misteri Kompleks Candi di Dataran Tinggi Dieng, Pusat Ritual dan Pendidikan Agama?

Letak Dieng tak jauh dari Kerajaan Kalinga didirikan yakni di daerah Pekalongan atau Batang. Dari Kerajaan Kalinga, perjalanan ke Dieng memakan waktu sekitar 3 hari dengan naik kereta yang ditarik kerbau.

Diperkirakan ada sekitar puluhan hingga 100 candi di kawasan tersebut. Namun karena curah hujan tinggi, erupsi gunung, longsor, dan banjir, hanya ada delapan candi yang tersisa.

Delapan candi tersebut ditemukan pada awal 1800 dan rekontruksi oleh Pemerintah Hindia Belanda pada 1856.

Baca juga: Fenomena Embun Es di Dataran Tinggi Dieng, Ini Penjelasan BMKG

Tempat wisata di Kabupaten Banjarnegara - Telaga Dringo di Dataran Tinggi Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.SHUTTERSTOCK / NDL Picture Tempat wisata di Kabupaten Banjarnegara - Telaga Dringo di Dataran Tinggi Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.
Saat ditemukan, candi tersebut dalam keadaan rusak dan sebagian terendam air karena berada di cekungan tanah.

Di Dataran Tinggi Dieng, satu-satunya prasasti yang ditemukan berada di dekat Candi Arjuna.

Prasasti tersebut menyebut jika bangunan Candi Arjuna dibuat tahun 808-809 Masehi. Namun tak diketahui siapa yang membangun kompleks percandian tersebut.

Pada musim musim kemarau, biasanya Juli-Agustus, Dataran Tinggi Dieng sering diwarnai oleh butiran-butiran es yang menempel di atas rerumputan dan sayuran yang banyak ditanam oleh petani di Dieng.

Baca juga: Dataran Tinggi Dieng Diselimuti Embun Es, Suhu Udara di Bawah Nol Derajat Celsius

Butiran es itu terbentuk menjelang fajar dan hilang pada pukul 9 pagi hari, ketika matahari mulai hangat.

Fenomena di sekitar Candi Dieng ini belakangan mengundang banyak pengunjung untuk berswafoto.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Fadlan Mukhtar Zain | Editor : Teuku Muhammad Valdy Arief), Indonesia.go.id

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengaku Jadi Korban Pembacokan Begal, Pria Ini Malah Ditangkap Polisi

Mengaku Jadi Korban Pembacokan Begal, Pria Ini Malah Ditangkap Polisi

Regional
Rektornya Ditangkap Tangan, Unila Masih Tunggu Penjelasan KPK

Rektornya Ditangkap Tangan, Unila Masih Tunggu Penjelasan KPK

Regional
Capaian Vaksinasi Booster Kedua Covid-19 untuk Nakes di Solo Capai 67,81 Persen

Capaian Vaksinasi Booster Kedua Covid-19 untuk Nakes di Solo Capai 67,81 Persen

Regional
Setelah Buron 4 Tahun, Pelaku Pencabulan Keponakan Akhirnya Ditangkap di Tangerang

Setelah Buron 4 Tahun, Pelaku Pencabulan Keponakan Akhirnya Ditangkap di Tangerang

Regional
191 Hektare Cagar Alam Wae Wuul Kawasan Perlindungan Komodo Terbakar

191 Hektare Cagar Alam Wae Wuul Kawasan Perlindungan Komodo Terbakar

Regional
Ayah Brigadir J: Dia kan Belum Menikah, Tidak Ada Tanggungan, Wajar Tabungannya Rp 200 Juta

Ayah Brigadir J: Dia kan Belum Menikah, Tidak Ada Tanggungan, Wajar Tabungannya Rp 200 Juta

Regional
Polda Jateng Ungkap Kondisi Jalan Saat Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Batang-Pemalang

Polda Jateng Ungkap Kondisi Jalan Saat Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Batang-Pemalang

Regional
Tata Cara dan Lokasi Penukaran Uang Kertas Baru di Bangka Belitung

Tata Cara dan Lokasi Penukaran Uang Kertas Baru di Bangka Belitung

Regional
Seorang Remaja Tenggelam Saat Berenang di Sungai Rokan Riau

Seorang Remaja Tenggelam Saat Berenang di Sungai Rokan Riau

Regional
Kronologi 2 Siswi SMP di Jambi Berkelahi hingga Seorang Tewas

Kronologi 2 Siswi SMP di Jambi Berkelahi hingga Seorang Tewas

Regional
Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Pemalang-Batang, Kecelakaan Diduga karena Sopir Mengantuk

Ayah Emil Dardak Meninggal di Tol Pemalang-Batang, Kecelakaan Diduga karena Sopir Mengantuk

Regional
Kisah Husein Mutahar Selamatkan Bendera Pusaka, Cabut Benang Jahitan dan Pisahkan Kain Merah Putih

Kisah Husein Mutahar Selamatkan Bendera Pusaka, Cabut Benang Jahitan dan Pisahkan Kain Merah Putih

Regional
Baru Ditandatangani Menteri LHK, Status Burung Maleo Senkawor dalam SK LHK Berbeda dengan Kondisi Terkini

Baru Ditandatangani Menteri LHK, Status Burung Maleo Senkawor dalam SK LHK Berbeda dengan Kondisi Terkini

Regional
Sosok Husein Mutahar, Ajudan Soekarno yang Juga Pencipta Lagu Hari Merdeka

Sosok Husein Mutahar, Ajudan Soekarno yang Juga Pencipta Lagu Hari Merdeka

Regional
Di Balik Viralnya 'Ojo Dibandingke' dan Fenomena Musik Kampung yang Naik Kelas

Di Balik Viralnya "Ojo Dibandingke" dan Fenomena Musik Kampung yang Naik Kelas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.