Dilarang Beroperasi Saat Mudik, Organda: Apa yang Bisa Diberikan Pemerintah untuk Kami?

Kompas.com - 29/04/2021, 13:53 WIB
Angkutan umum melintas di Jalan Ahmad Yani perbatasan Surabaya-Sidoarjo ,Kamis (29/4/2021) KOMPAS.COM/GHINAN SALMANAngkutan umum melintas di Jalan Ahmad Yani perbatasan Surabaya-Sidoarjo ,Kamis (29/4/2021)

SURABAYA, KOMPAS.com - Organisasi Angkutan Darat (Organda) Surabaya menginginkan kejelasan terkait larangan transportasi darat beroperasi pada masa mudik Lebaran.

Ketua Organda Surabaya Sunhaji mengatakan, larangan transportasi angkutan darat beroperasi selama mudik Lebaran dinilai cukup berdampak bagi para sopir.

Ia menilai, kebijakan pemerintah melarang transportasi darat beroperasi sangat merugikan komunitas transportasi.

"Saya bingung dengan aturan itu, pertama tentang mudik, kedua sekarang itu mobil pelat kuning dilarang beroperasi. Maunya pemerintah ini apa?" kata Sunhaji saat dihubungi, Kamis (29/4/2021).

Menurut dia, kepentingan masyarakat menggunakan angkutan umum bukan hanya untuk mudik Lebaran.

"Karena kepentingannya bukan untuk mudik, silaturahmi misalnya, jenguk pasien, bekerja dan sebagainya. Itu kan tidak termasuk mudik, tapi kok tidak diperbolehkan," ujar Sunhaji.

Baca juga: Ustaz Abdul Somad Resmi Menikahi Gadis Asal Jombang

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selama pandemi, ia mengaku banyak kesulitan yang dihadapi komunitas transportasi angkutan darat, terutama para sopir.

Para sopir yang melayani jasa transportasi jurusan Surabaya-Gresik dan Surabaya-Sidoarjo tidak leluasa mencari nafkah karena pembatasan diberlakukan.

Ia meminta Pemerintah Kota Surabaya dan Pemerintah Provinsi Jatim untuk memberikan solusi bagi para komunitas transportasi angkutan darat.

"Tahun ini kami ini sangat kesulitan. Pertama, kalau tahun lalu banyak bantuan jadi kita masih bisa beroperasi, masih bisa berjalan," kata dia.

"Sekarang ini bantuan tidak ada, malah tidak boleh beroperasi tanggal 6-17 Mei. Lalu apa yang bisa diberikan pemerintah ke kami?" imbuh Sunhaji.

Ia pun berencana menemui Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dan jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Dinas Perhubungan Surabaya untuk mempertanyakan larangan transportasi angkutan darat beroperasi selama Lebaran.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sang Legenda Mimi Rasinah dan Tari Topeng Indramayu yang Bertahan Melintasi Zaman

Sang Legenda Mimi Rasinah dan Tari Topeng Indramayu yang Bertahan Melintasi Zaman

Regional
Buntut Diamuk Bupati Solok, 3 Pimpinan Puskesmas Dimutasi ke Pelosok, Petugas Kesehatan Dapat Peringatan Keras

Buntut Diamuk Bupati Solok, 3 Pimpinan Puskesmas Dimutasi ke Pelosok, Petugas Kesehatan Dapat Peringatan Keras

Regional
[POPULER NUSANTARA] Penutupan Ruas Jalan di Bandung | Pegawai Pemkab Boyolali Jadi Korban Pinjol

[POPULER NUSANTARA] Penutupan Ruas Jalan di Bandung | Pegawai Pemkab Boyolali Jadi Korban Pinjol

Regional
Kepala Sekolah di Bima Diduga Cabuli 20 Siswi SD, Modus Periksa Uang Jajan di Saku Korban

Kepala Sekolah di Bima Diduga Cabuli 20 Siswi SD, Modus Periksa Uang Jajan di Saku Korban

Regional
Gara-gara Asmara Sejenis, Rian Tewas Dianiaya 9 Pria, Berawal dari Ajakan Berwisata

Gara-gara Asmara Sejenis, Rian Tewas Dianiaya 9 Pria, Berawal dari Ajakan Berwisata

Regional
Kasus Covid-19 di Cianjur Melonjak, Ruang Isolasi Penuh, Kematian Meningkat

Kasus Covid-19 di Cianjur Melonjak, Ruang Isolasi Penuh, Kematian Meningkat

Regional
Kisah Kakek Poniman, Uang Rp 30.000 Dijambret Saat Memulung Botol Bekas, Korban Penyandang Disalibitas

Kisah Kakek Poniman, Uang Rp 30.000 Dijambret Saat Memulung Botol Bekas, Korban Penyandang Disalibitas

Regional
Ikut Vaksinasi di Banda Aceh Bisa Dapat Sepeda Motor hingga TV, Ini Lokasi dan Jadwalnya

Ikut Vaksinasi di Banda Aceh Bisa Dapat Sepeda Motor hingga TV, Ini Lokasi dan Jadwalnya

Regional
BPBD Lebak Siapkan Jalur Evakuasi Tsunami

BPBD Lebak Siapkan Jalur Evakuasi Tsunami

Regional
Kasus Harian Naik, 92 Orang Positif Covid-19 di Provinsi Lampung

Kasus Harian Naik, 92 Orang Positif Covid-19 di Provinsi Lampung

Regional
Pleno Rekapitulasi PSU Pilkada Kalsel Rampung, Sahbirin-Muhidin Unggul

Pleno Rekapitulasi PSU Pilkada Kalsel Rampung, Sahbirin-Muhidin Unggul

Regional
Pergoki Anaknya Hendak Diperkosa, Seorang Ayah Tampar dan Pukul Pelaku

Pergoki Anaknya Hendak Diperkosa, Seorang Ayah Tampar dan Pukul Pelaku

Regional
Polda Riau Bangun Vaksinasi Center di RS Bhayangkara Pekanbaru

Polda Riau Bangun Vaksinasi Center di RS Bhayangkara Pekanbaru

Regional
Kebakaran Landa Proyek Pembangunan PLTU di Tanjung Emas Semarang

Kebakaran Landa Proyek Pembangunan PLTU di Tanjung Emas Semarang

Regional
Wacana Work From Lombok Dinantikan Pelaku Wisata Lombok Tengah

Wacana Work From Lombok Dinantikan Pelaku Wisata Lombok Tengah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X