Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sebelum Bertugas di KRI Nanggala-402, Serda Eko Video Call dengan Ibunya di Klaten

Kompas.com - 27/04/2021, 16:16 WIB
Labib Zamani,
Dony Aprian

Tim Redaksi

KLATEN, KOMPAS.com - Duka mendalam dirasakan keluarga Jariyah (68), warga Desa Ngreden RT 009 RW 005, Kecamatan Wonosari, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

Sebab, anak sulungnya Eko Prasetiyo (34), berpangkat Sersan Dua (Serda) menjadi salah satu Kru Kapal Selam Kri Nanggala-402 yang tenggelam di utara perairan Bali.

Sebelum berangkat berlayar, Eko sempat berpamitan dengan ibunya melalui video call, Minggu (18/4/2021).

"Karena Senin (19/4/2021) mau berangkat layar. Hari Minggu itu Mas Eko pamit sama ibu lewat saya video call," kata adik kandung Eko, Miftahul Jannah (30) ditemui di rumahnya Klaten, Jawa Tengah, Selasa (27/4/2021).

Baca juga: Duka Keluarga Awak KRI Nanggala-402 di Tulungagung, Orangtua Masih Berharap Anaknya Selamat

Miftahul mengatakan, Eko meminta doa restu kepada ibunya tidak hanya sekali saat bertugas di Kri Nanggala-402.

Namun, setiap ada tugas dari kesatuannya Eko pun selalu berpamitan meminta doa kepada ibunya melalui video call.

"Tidak hanya berlayar. Tapi setiap bertugas kemanapun Mas Eko mesti minta doa restu ibu dan bapak juga," terang dia.

"Sebelum puasa layar tiga hari. Terus setelah pulang juga ngabarin. Beberapa hari kemudian ya tanggal 18 April 2021 itu pamit lagi mau layar (Kri Nanggala-402)," sambung dia.

Komunikasi Eko dengan ibunya melalui video call untuk meminta doa restu sebelum bertugas di Kri Nanggala-402, Minggu (18/4/2021) merupakan yang terakhir kali.

Baca juga: Kakak Awak KRI Nanggala-402: Dia Sangat Ingin Pulang, Minta Sambal Teri Jos

Kapal selam KRI Nanggala-402 yang ditumpangi Eko saat bertugas mengalami hilang kontak di utara perairan Bali, Rabu (21/4/2021).

"Kita dapat kabar Kapal Selam Kri Nanggala-402 yang ditumpangi Mas Eko hilang kontak dari istrinya," ungkap dia.

"Ibu shock dan nangis. Tapi tak lama karena ibu sudah tau dan paham memang tugasnya seperti itu. Jadi ibu hanya bisa mendoakan," katanya.

Miftahul mengatakan keluarga sudah mengikhlaskan Eko yang telah gugur dalam bertugas di Kri Nanggala-402.

"Sejauh ini sudah ikhlas. Kami yakin Mas Eko sudah tenang dan mendapat tempat terbaik di sisi Allah. Selama tiga malam keluarga menggelar doa dan tahlilan," ucap Miftahul.

Miftahul mengungkap, sosok Eko di mata keluarga merupakan kakak yang baik, jujur dan pendiam.

Selain itu, setiap setahun sekali pada momentum Lebaran Eko pulang ke Klaten mengunjungi orangtuanya. Eko terakhir pulang ke Klaten pada 26 Juli 2020.

"Mas Eko sangat sayang keluarga khususnya ke orangtua. Dan silahturahmi ke keluarga besar, teman sangat bagus. Mas Eko ibadahnya juga bagus," kata Miftahul.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Air Terjun Lubuk Hitam di Padang: Daya Tarik, Keindahan, dan Rute

Regional
Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Motif Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Solo, Pelaku Terlanjur Malu

Regional
Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Nasib Pilu Siswi SMP Diperkosa Ayah Kandung Usai Mengadu Dicabuli Kekasihnya

Regional
Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Viral, Video Bocah 5 Tahun Kemudikan Mobil PLN, Ini Kejadian Sebenarnya

Regional
Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Detik-detik TKW Asal Madiun Robohkan Rumah Hasil Kerja 9 Tahun di Hongkong

Regional
Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Menanti Pemekaran Indramayu Barat, Antara Mimpi dan Nyata

Regional
Pelaku Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Ditangkap, Sempat Kabur ke Ngawi

Pelaku Penipuan Katering Buka Puasa Masjid Sheikh Zayed Ditangkap, Sempat Kabur ke Ngawi

Regional
Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah, PJ Walikota Tanjungpinang Belum Diperiksa

Jadi Tersangka Kasus Pemalsuan Surat Tanah, PJ Walikota Tanjungpinang Belum Diperiksa

Regional
Anggota Timses di NTT Jadi Buron Usai Diduga Terlibat Politik Uang

Anggota Timses di NTT Jadi Buron Usai Diduga Terlibat Politik Uang

Regional
Pedagang di Mataram Tewas Diduga Ditusuk Mantan Suami di Kamar Kosnya

Pedagang di Mataram Tewas Diduga Ditusuk Mantan Suami di Kamar Kosnya

Regional
Pengurus Masjid Sheikh Zayed Solo Sempat Tolak Ratusan Paket Berbuka Terduga Penipuan Katering

Pengurus Masjid Sheikh Zayed Solo Sempat Tolak Ratusan Paket Berbuka Terduga Penipuan Katering

Regional
Mengenal Lebaran Mandura di Palu, Tradisi Unik untuk Mempererat Tali Persaudaraan

Mengenal Lebaran Mandura di Palu, Tradisi Unik untuk Mempererat Tali Persaudaraan

Regional
Pantai Pulisan di Sulawesi Utara: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Pantai Pulisan di Sulawesi Utara: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Regional
Ketua DPRD Kota Magelang Jawab Rumor soal Maju Pilkada 2024

Ketua DPRD Kota Magelang Jawab Rumor soal Maju Pilkada 2024

Regional
Order Fiktif Takjil Catut Nama Masjid Sheikh Zayed, Pengurus: Terduga Pelaku Ngakunya Sedekah

Order Fiktif Takjil Catut Nama Masjid Sheikh Zayed, Pengurus: Terduga Pelaku Ngakunya Sedekah

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com