Fondasi Tiang Geser akibat Longsor, Jembatan di Samarinda Ditutup

Kompas.com - 26/04/2021, 13:29 WIB
Longsor yang terjadi di sekitar pondasi tiang jembatan Mahkota II sisi Sungai Kapi, Samarinda, Kaltim, Senin (26/4/2021). KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONLongsor yang terjadi di sekitar pondasi tiang jembatan Mahkota II sisi Sungai Kapi, Samarinda, Kaltim, Senin (26/4/2021).

SAMARINDA, KOMPAS.com - Wali Kota Samarinda, Andi Harun, menutup sementara penggunaan Jembatan Mahkota II, Senin (26/4/2021).

Sehari sebelumnya, terjadi longsor di sekitar fondasi tiang jembatan sisi Sungai Kapi, Minggu (25/4/2021).

Andi Harun mengatakan akibat longsor tersebut bikin fondasi tiang geser berdasarkan hasil penelitian sementara oleh konsultan.

"Terjadi pergeseran 7 milimeter ke kanan dan penurunan 33 milimeter," ungkap dia saat meninjau ke lokasi, Senin.

Baca juga: Bantaran Sungai Mahakam Longsor, 1 Orang Hilang

Penutupan ini dilakukan mulai siang ini pukul 13.00 Wita sampai batas waktu yang belum ditentukan, sampai ada pengumuman ada keadaan baru.

Setelah ini akan ada investigasi lanjutan dari konsultan dan semua pihak terkait lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk perbaikan setelah ini akan dikonsultasikan ke Komisi Keamanan Jembatan dan Terowongan Jalan (KKJTJ) Kementerian PUPR.

"Saya sudah tanda tangan surat ke Kementerian PUPR hari ini," kata dia.

Sebagai informasi, di sekitar titik longsor terdapat kegiatan pembangunan Instalasi Pengelolaan Air (IPA) Khalhol milik Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Kencana, Samarinda.

Baca juga: Warga Temukan Tengkorak Manusia di Atas Batu Kali, Diduga Korban Longsor 4 Tahun Lalu

Proyek itu dikerjakan Balai Prasaran Permukiman Wilayah, Ditjen Cipta Karya, Kementerian PUPR.

Proyek menggunakan APBN itu dikerjakan oleh PT Nindia Karya.

"Saya tidak ingin spekulasi apakah longsor di sekitar jembatan itu akibat kegiatan proyek ini (IPA Khalhol) atau alasan lain. Proyek ini juga untuk kepentingan masyarakat Samarinda," terang dia.

Baca juga: Sedang Cari Rumput, Seorang Warga Tertimbun Longsor di Kabupaten Malang

Diketahui, jembatan Mahkota II yang menghubungkan Sungai Kapi, Kecamatan Sambutan dan Simpang Pasir, Kecamatan Palaran kini berusia 19 tahun sejak dibangun.

Jembatan dengan panjang 1.428 meter tersebut mulai dibangun tahun 2002 dan digunakan 2017 lalu setelah melalui uji coba layak fungsi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rusnawi Mengaku Pernah Laporkan Pemalsuan di BKKBN ke Bareskrim

Rusnawi Mengaku Pernah Laporkan Pemalsuan di BKKBN ke Bareskrim

Regional
Pariwisata NTT dan Sejumlah Kegiatan Festival Segera Dibuka, Ini Syaratnya

Pariwisata NTT dan Sejumlah Kegiatan Festival Segera Dibuka, Ini Syaratnya

Regional
Kisah Pak Siro Disuntik Vaksin Covid-19 di Pinggir Jalan Desa Saat Pulang Mencari Pakan Ternak

Kisah Pak Siro Disuntik Vaksin Covid-19 di Pinggir Jalan Desa Saat Pulang Mencari Pakan Ternak

Regional
Terjadi Tabrakan Beruntun di Cianjur, 2 Orang Tewas

Terjadi Tabrakan Beruntun di Cianjur, 2 Orang Tewas

Regional
[POPULER NUSANTARA] Warga Aceh Mengamuk, Rusak Lokasi Vaksin | Penyebab Citilink Mendarat Darurat

[POPULER NUSANTARA] Warga Aceh Mengamuk, Rusak Lokasi Vaksin | Penyebab Citilink Mendarat Darurat

Regional
Saat Puluhan Warga Aceh Hancurkan Gerai Vaksinasi karena Merasa Terganggu

Saat Puluhan Warga Aceh Hancurkan Gerai Vaksinasi karena Merasa Terganggu

Regional
Detik-detik Speedboat Terbakar Usai Isi BBM, Kapolres: Ada yang Menyalakan Api untuk Penerangan

Detik-detik Speedboat Terbakar Usai Isi BBM, Kapolres: Ada yang Menyalakan Api untuk Penerangan

Regional
Konflik karena Tambang di Bolaang Mongondow, 1 Orang Tewas dan 4 Luka-luka

Konflik karena Tambang di Bolaang Mongondow, 1 Orang Tewas dan 4 Luka-luka

Regional
Peringati 3 Tahun Tsunami Palu, Ratusan Warga Gelar Doa Bersama dan Tabur Bunga

Peringati 3 Tahun Tsunami Palu, Ratusan Warga Gelar Doa Bersama dan Tabur Bunga

Regional
Seorang Petani Temukan Mayat di Parit, Awalnya Dikira Pakaian yang Dibuang

Seorang Petani Temukan Mayat di Parit, Awalnya Dikira Pakaian yang Dibuang

Regional
Viral Video Bocah SD Seberangi Sungai Naik 'Styrofoam', Gubernur Sumsel Geram ke Perekam: Bukannya Diimbau Naik Sampan...

Viral Video Bocah SD Seberangi Sungai Naik "Styrofoam", Gubernur Sumsel Geram ke Perekam: Bukannya Diimbau Naik Sampan...

Regional
Datangi Gedung DPRD, Nelayan Brebes Protes PNBP Naik 4 Kali Lipat

Datangi Gedung DPRD, Nelayan Brebes Protes PNBP Naik 4 Kali Lipat

Regional
Pria Asal Jakarta Dibunuh Anak Sendiri di Lampung, Jasadnya Direkayasa agar Dikira Bunuh Diri

Pria Asal Jakarta Dibunuh Anak Sendiri di Lampung, Jasadnya Direkayasa agar Dikira Bunuh Diri

Regional
Tergiur Upah Rp 10 Juta, 2 Pemuda Asal Sampang Nekat Jadi Kurir Sabu Jaringan Internasional

Tergiur Upah Rp 10 Juta, 2 Pemuda Asal Sampang Nekat Jadi Kurir Sabu Jaringan Internasional

Regional
Hutan Banyak Ditanami Porang, Kota Madiun Terancam Bencana Banjir Kiriman

Hutan Banyak Ditanami Porang, Kota Madiun Terancam Bencana Banjir Kiriman

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.