Arah Ancaman Merapi Berubah, Plastik Penutup Candi Mendut Dibuka

Kompas.com - 16/04/2021, 16:12 WIB
Plastik atau terpaulin yang menutup Candi Mendut, Kabupaten Magelang, Jawa tengah, telah dibuka oleh petugas Balai Konservasi Borobudur (BKB). Proses pembukaan petugas dibantu warga sekitarnya, pada Jumat (16/4/2021) KOMPAS.COM/IKA FITRIANAPlastik atau terpaulin yang menutup Candi Mendut, Kabupaten Magelang, Jawa tengah, telah dibuka oleh petugas Balai Konservasi Borobudur (BKB). Proses pembukaan petugas dibantu warga sekitarnya, pada Jumat (16/4/2021)

MAGELANG, KOMPAS.com - Plastik atau terpaulin yang menutup Candi Mendut, Kabupaten Magelang, Jawa tengah, telah dibuka oleh petugas Balai Konservasi Borobudur (BKB).

Proses pembukaan petugas dibantu warga sekitar pada Jumat (16/4/2021).

Seperti diketahui, Candi Mendut ditutup plastik sejak November 2020 lalu agar tidak terpapar abu vulkanis Gunung Merapi.

Pada saat itu, Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menyatakan aktivitas Gunung Merapi meningkat dengan status siaga (level III).

Baca juga: Antisipasi Abu Merapi, Stupa Candi Mendut Juga Ditutup Terpal

Kepala Sub Bagian Tata Usaha Balai Konservasi Borobudur Khanifudin Malik menjelaskan, selama 6 bulan penutuan itu, pihaknya melakukan evaluasi dan konsultasi secara berkala dengan BPPTKG terkait perkembangan Gunung Merapi.

Dari data-data yang diperoleh, kata Khanif, diputuskan plastik sudah bisa dibuka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi sekarang sudah hampir 6 bulan untuk perlindungan terhadap bencana alam meletusnya Gunung Merapi. Setelah kami evaluasi dan konsultasi secara berkala dengan BPPTKG, dengan data-data dari mereka kami sudah memutuskan bahwa Candi Mendut bisa dibuka,” kata Khanif disela-sela kegiatan, Jumat.

Khanif menjelaskan, data BPPTKG menyebutkan, kondisi dan status Gunung Merapi saat ini masih pada status siaga (level III).

Baca juga: Banjir Lahar Hujan Merapi di Kali Boyong, Jalur Pipa Air Bersih Warga Rusak

Akan tetapi, hujan abu dominan mengarah ke sektor timur Gunung Merapi, dan maksimal sejauh 8 kilometer dari puncak Gunung Merapi.

Selain itu, potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas juga lebih mengarah ke sektor selatan-barat daya Gunung Merapi maksimal 5 kilometer serta sektor tenggara sejauh 3 kilometer.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

48.965 Warga Banyuwangi Terima BST Rp 600.00, Dibagikan di Tiap Dusun

48.965 Warga Banyuwangi Terima BST Rp 600.00, Dibagikan di Tiap Dusun

Regional
Kronologi Anggota DPRD Bangun Tembok Pintu Rumah Tahfiz Diduga karena Jemuran hingga Akhirnya Dibongkar

Kronologi Anggota DPRD Bangun Tembok Pintu Rumah Tahfiz Diduga karena Jemuran hingga Akhirnya Dibongkar

Regional
4 Wilayah di Sumsel Perpanjang PPKM Level 4 hingga 8 Agustus

4 Wilayah di Sumsel Perpanjang PPKM Level 4 hingga 8 Agustus

Regional
Terinfeksi Covid-19, Seorang Dokter Puskesmas di Bantul Meninggal Dunia

Terinfeksi Covid-19, Seorang Dokter Puskesmas di Bantul Meninggal Dunia

Regional
Hari Ketujuh Pencarian, Anak Perempuan yang Hilang Misterius di Bukit Jin Dumai Belum Ditemukan

Hari Ketujuh Pencarian, Anak Perempuan yang Hilang Misterius di Bukit Jin Dumai Belum Ditemukan

Regional
Vila Mewah di Belitung Digratiskan untuk Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Ini Persyaratannya

Vila Mewah di Belitung Digratiskan untuk Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Ini Persyaratannya

Regional
Unand Lockdown Usai Guru Besar, Dosen, dan 2 Tenaga Kependidikan Meninggal karena Covid-19

Unand Lockdown Usai Guru Besar, Dosen, dan 2 Tenaga Kependidikan Meninggal karena Covid-19

Regional
Ags Ditemukan Meninggal di Rumah Kosong, Positif Covid-19, Isolasi Mandiri Tanpa Lapor ke Rumah Sakit

Ags Ditemukan Meninggal di Rumah Kosong, Positif Covid-19, Isolasi Mandiri Tanpa Lapor ke Rumah Sakit

Regional
Bupati Wonogiri: Tak Milik Otoritas, Pemda Tak Mungkin Bisa Atasi Kelangkaan Oksigen Medis

Bupati Wonogiri: Tak Milik Otoritas, Pemda Tak Mungkin Bisa Atasi Kelangkaan Oksigen Medis

Regional
Keharuan Pak Untung Saat Dagangan Duriannya Diborong: Siang sampai Malam Baru Laku 2

Keharuan Pak Untung Saat Dagangan Duriannya Diborong: Siang sampai Malam Baru Laku 2

Regional
Stok Vaksin Menipis, Semua Layanan Bus Vaksinasi Keliling di Pekanbaru Dihentikan

Stok Vaksin Menipis, Semua Layanan Bus Vaksinasi Keliling di Pekanbaru Dihentikan

Regional
Pasien Covid-19 Dirawat di Tenda Darurat, RSUD M Zein Painan Tambah Kapasitas Bed

Pasien Covid-19 Dirawat di Tenda Darurat, RSUD M Zein Painan Tambah Kapasitas Bed

Regional
Nekat Bakar Lahan untuk Tanam Sawit dan Jagung, 2 Pelaku Karhutla di Rokan Hilir Ditangkap

Nekat Bakar Lahan untuk Tanam Sawit dan Jagung, 2 Pelaku Karhutla di Rokan Hilir Ditangkap

Regional
Mahasiswa Kebanggaan Karawang Itu Meninggal di Mesir, Akhirnya Jenazah Bisa Dipulangkan

Mahasiswa Kebanggaan Karawang Itu Meninggal di Mesir, Akhirnya Jenazah Bisa Dipulangkan

Regional
Cerita Nakes Penyintas Covid-19 Ramai-ramai Jadi Donor Plasma Konvalesen, Buat Grup hingga Donasikan Gratis

Cerita Nakes Penyintas Covid-19 Ramai-ramai Jadi Donor Plasma Konvalesen, Buat Grup hingga Donasikan Gratis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X