Video Viral Ricuh Pembubaran Atraksi Jaran Kepang di Sunggal, Warga Emosi Saat Ormas Ludahi Seorang Perempuan

Kompas.com - 09/04/2021, 08:16 WIB
Ilustrasi pengeroyokan. SHUTTERSTOCKIlustrasi pengeroyokan.

MEDAN, KOMPAS.com - Sebuah video viral di media sosial memperlihatkan keributan saat pembubaran atraksi kesenian jaran kepang di Medan Sunggal. Sejumlah orang dengan atribut ormas tampak bentrok dengan warga lain. Video ini juga tersebar di aplikasi percakapan WhatsApp.

Video ini juga diunggah di YouTube. Salah satu akun pengunggahnya, Yanto Seni Budaya, memberikan caption judul "Kesenian jaran kepang Di bubarkan sama Kepling dan hormas". 

Di video itu juga tertulis keterangan sebagai berikut.

"assalamualaikum taman2 & sedulur2 Masi bersama saya di channel Yanto seni budaya Alhamdulillah pada kesempatan kali ini saya masih menampilkan konten kesenian kuda kepang yg berada di kota Medan Sumatra Utara pada kali ini kesenian kuda lumping grup Langen Budoyo yg nampil di jln merpati Medan Sunggal di bubarkan Kepling dan hormas karena tidak ada izin katanya  padahal ini permintaan warga dan kutipan warga agar menampilkan hiburan di lingkungan jln merpati Medan Sunggal. tetapi salah 1 hormas ini kesenian yg musrik & LL  buat pecinta kesenian jaranan tlg di jawab perkataan bapak hormas yg mengatakan itu di kolom  komentar Yanto seni budaya trimakasih salam seni budaya salam santun dari Yanto seni budaya."

Awal mula keributan

Terlihat dalam video itu, keributan bermula dari perdebatan seorang perempuan dan salah seorang anggota ormas yang hendak membubarkan pertunjukan yang digelar di tempat tersebut.

"Tiap pesta main ini (kuda lumping). Di mana mana orang bebas," ujar perempuan itu.

Mendengar itu, salah satu anggota ormas yang berada di lokasi tidak senang. Dia kemudian maju dan meludahi perempuan tersebut. 

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akibat perbuatan anggota ormas itu, warga yang berada di lokasi terpancing emosi  dan keributan pun tidak bisa dielakkan. 

Dua pihak terlibat ricuh saling lapor, polisi panggil saksi-saksi

 

Terkait video viral itu, Kepala Bidang (Kabid) Humas Polda Sumatera Utara, Kombes Pol Hadi Wahyudi yang dikonfirmasi membenarkan kericuhan yang terjadi.

"Iya benar ada kejadian," kata Hadi melalui sambungan telepon, Kamis (8/4/2021) sore.

"Itu kejadian di Sunggal. Dan sekarang sudah ada 3 laporan, 2 terkait penganiayaan dan 1 terkait penghinaan," lanjutnya. 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Besok, Grobogan Berlakukan Gerakan Satu Hari di Rumah Saja

Besok, Grobogan Berlakukan Gerakan Satu Hari di Rumah Saja

Regional
60 Orang pada Satu Perusahaan di Karawang Positif Covid-19

60 Orang pada Satu Perusahaan di Karawang Positif Covid-19

Regional
Unggah Video Meresahkan soal Covid-19 di Facebook, Warga Jember Diamankan Polisi hingga Minta Maaf

Unggah Video Meresahkan soal Covid-19 di Facebook, Warga Jember Diamankan Polisi hingga Minta Maaf

Regional
Ganjar Kritik Rencana Pemerintah soal Sembako Kena Pajak

Ganjar Kritik Rencana Pemerintah soal Sembako Kena Pajak

Regional
Modus Berikan Pekerjaan, Pria Ini Setubuhi Gadis di Bawah Umur Selama 17 Hari

Modus Berikan Pekerjaan, Pria Ini Setubuhi Gadis di Bawah Umur Selama 17 Hari

Regional
Kasus Covid-19 Naik, Bupati Jepara Keluarkan Kebijakan Dua Hari di Rumah Saja

Kasus Covid-19 Naik, Bupati Jepara Keluarkan Kebijakan Dua Hari di Rumah Saja

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Terus Melonjak, BOR Lewati Standar WHO

Kasus Covid-19 di Jabar Terus Melonjak, BOR Lewati Standar WHO

Regional
13 Guru MI di Sragen Terpapar Covid-19, Diduga Berawal Saat Selfie Tanpa Pakai Masker

13 Guru MI di Sragen Terpapar Covid-19, Diduga Berawal Saat Selfie Tanpa Pakai Masker

Regional
Fakta Biaya Masuk Curug Bidadari Tak Wajar, Wisatawan Kapok hingga Bupati Bogor Turun Tangan

Fakta Biaya Masuk Curug Bidadari Tak Wajar, Wisatawan Kapok hingga Bupati Bogor Turun Tangan

Regional
5 CPMI Terjun dari Lantai 4 BLK di Malang, Ini Sejumlah Dugaan Pelanggaran yang Ditemukan BP2MI

5 CPMI Terjun dari Lantai 4 BLK di Malang, Ini Sejumlah Dugaan Pelanggaran yang Ditemukan BP2MI

Regional
Polisi Ungkap Prostitusi Online di Hotel Berbintang, Anak di Bawah Umur Dijual Rp 500.000

Polisi Ungkap Prostitusi Online di Hotel Berbintang, Anak di Bawah Umur Dijual Rp 500.000

Regional
Suami yang Bunuh Pemerkosa Istrinya Terancam Hukuman Mati

Suami yang Bunuh Pemerkosa Istrinya Terancam Hukuman Mati

Regional
Baru Sebulan Suami Merantau, Istri Tepergok Berhubungan Badan dengan Seorang Pemuda

Baru Sebulan Suami Merantau, Istri Tepergok Berhubungan Badan dengan Seorang Pemuda

Regional
Dalam Sepekan, 5 Truk Tebu Terguling di “Jalur Neraka” Perbukitan Blitar, Ini Penyebabnya

Dalam Sepekan, 5 Truk Tebu Terguling di “Jalur Neraka” Perbukitan Blitar, Ini Penyebabnya

Regional
IDI Siap Bantu Penanganan Lonjakan Kasus Covid-19 di Jawa Tengah, Termasuk Kudus

IDI Siap Bantu Penanganan Lonjakan Kasus Covid-19 di Jawa Tengah, Termasuk Kudus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X