Pengakuan Pembunuh Salah Sasaran: Tak Menyangka Ternyata Anak-anak, Takut Tersiksa meski Hidup, Jadi Sekalian Saya Bunuh

Kompas.com - 08/04/2021, 06:07 WIB
Ilustrasi pembunuhan, kriminal, sadisme ShutterstockIlustrasi pembunuhan, kriminal, sadisme

KOMPAS.com - Bocah 9 tahun di Kecamatan Larangan, Kabupaten Pamekasan, berinisial AA tewas di tangan pembunuh yang salah sasaran.

Tersangka berinisial UA (20) sebenarnya ingin membunuh ayah korban, Karimullah (58).

Saat kejadian pada Minggu (7/3/2021) pukul 23.45 WIB itu, UA baru menyadari salah sasaran setelah pertama menebaskan samurai ke arah korban.

Meski tahu salah, UA tetap lanjut menyerang korban.

Baca juga: Bocah Ini Tetap Dibunuh dengan Sadis meski Pelaku Tahu Salah Sasaran

Apa alasannya?

IlustrasiKOMPAS Ilustrasi
Dikutip dari Tribunnews, UA mengaku tidak tega melihat sang bocah kesakitan.

Namun, UA lebih khawatir jika bocah itu tersiksa, sehingga UA memilih menghabisi nyawanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sebenarnya saya tidak tega waktu mengetahui orang yang saya tebas ternyata masih anak-anak. Karena khawatir takut tersiksa meski hidup, jadi sekalian saya bunuh," kata UA, dikutip dari Tribunnews, Selasa (6/4/2021).

Kini tersangka mengaku menyesali perbuatannya.

Baca juga: Tak Hanya Komandan Brimob, 20 Anggota Juga Rasakan Meriang Setelah Divaksin AstraZeneca, Polisi: Itu Normal

 

Ilustrasi 
DIDIE SW/dok. Kompas.com Ilustrasi
Pelaku dan korban masih punya kekerabatan

Ternyata antara tersangka UA dan korban masih memiliki hubungan kekerabatan.

Namun, dua keluarga itu memiliki konflik.

UA pun memiliki dendam dengan ayah si bocah, yakni Karimullah, sehingga ingin membunuhnya.

Tersangka menggunakan samurai yang dibelinya tujuh bulan lalu melalui situs online.

Samurai pajangan senilai Rp 2,5 juta itu kemudian digunakan untuk menghabisi nyawa AA.

"Yang beli samurai itu tujuh bulan lalu, awalnya buat pajangan saja di rumah," kata pelaku.

Baca juga: Guru dan Kepsek Diberhentikan karena Menyulut Tangan 10 Siswanya dengan Korek Api, Berawal Kehilangan Uang

Sempat cari ayah korban, tetapi tak ketemu

Sehari sebelum kejadian, UA sudah sempat mencari Karimullah di rumahnya, tetapi tidak ada.

Tersangka pun mengurungkan niat membunuh.

Namun, niat jahat tersebut kembali dia laksanakan keesokan harinya.

Tersangka datang pada malam hari untuk mencari Karimullah dan ingin membunuhnya.

Baca juga: Bermula Nazar Sang Ayah, Bayi Ini Dinamai Dinas Komunikasi Informatika Statistik, Kakek Nenek Sempat Keberatan

 

Ilustrasi pembunuhanKOMPAS/DIDIE SW Ilustrasi pembunuhan
Dobrak kamar temukan sosok dalam selimut

Sesuai hasil rekonstruksi, sampai di rumah korban, UA melepaskan sarung pedang dan menaruhnya di depan rumah.

UA lalu mendobrak pintu rumah dan menyisir kamar-kamar hingga akhirnya menemukan sosok yang tidur di dalam selimut.

Dia menebas samurainya ke arah sosok tersebut. Ternyata di balik selimut itu adalah bocah AA.

Meski AA menangis, UA justru semakin menjadi-jadi dan menyerang hingga AA tewas.

Setelah membunuh AA, tersangka masih mencari Karimullah di kamar lain, tetapi tidak ketemu.

Pelaku akhirnya membawa pulang senjata dan sarungnya.

Baca juga: 5 Fakta Sidang Bahar bin Smith, Pertanyaan Ente Tahu Ane hingga Injak Kepala Sopir Taksi Online

Ditangkap di rumah bibi

Kasatreskrim Polres Pamekasan AKP Adhi Putranto Utomo mengatakan telah menangkap UA.

UA ditangkap saat berada di rumah bibinya, Desa Taraban, Kecamatan Larangan, Kabupaten Pamekasan, Senin 8 Maret 2021 sekitar pukul 01.00 WIB.

Kini tersangka sudah ditahan oleh kepolisian.

Pelaku dijerat Pasal 340 Sub 338 Sub 351 Ayat 3 KUHP, dengan ancaman hukuman mati (seumur hidup) atau paling lama 20 tahun penjara.

Sumber: Kompas.com (Editor: David Oliver Purba), Tribunnews

Artikel ini telah tayang di Tribunnews dengan judul: Bocah 9 Tahun Jadi Korban Salah Sasaran, Pelaku Bunuh AATA Karena 'Takut' Tersiksa



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Rampas Motor Warga, Anggota Polisi Babak Belur Dihajar Massa hingga Tak Sadarkan Diri

Gara-gara Rampas Motor Warga, Anggota Polisi Babak Belur Dihajar Massa hingga Tak Sadarkan Diri

Regional
Pedagang Patuhi Jam Malam dan Prokes di Salatiga Terima Bantuan Sembako

Pedagang Patuhi Jam Malam dan Prokes di Salatiga Terima Bantuan Sembako

Regional
Bocah 6 Tahun Mendadak Hilang Saat Bermain di Semak-semak, Tim SAR Diterjunkan

Bocah 6 Tahun Mendadak Hilang Saat Bermain di Semak-semak, Tim SAR Diterjunkan

Regional
Provinsi Banten Kesulitan Memiliki Rumah Sakit Darurat Covid-19, Ini Kendalanya

Provinsi Banten Kesulitan Memiliki Rumah Sakit Darurat Covid-19, Ini Kendalanya

Regional
Korban Penganiayaan Satpol PP Dilaporkan Balik ke Polisi, Ini Faktanya

Korban Penganiayaan Satpol PP Dilaporkan Balik ke Polisi, Ini Faktanya

Regional
Capaian Testing Covid-19 Solo di Atas 90 Persen, Gibran: Akan Kami Tingkatkan

Capaian Testing Covid-19 Solo di Atas 90 Persen, Gibran: Akan Kami Tingkatkan

Regional
Sopir Ambulans Positif Covid-19, Mobil Tahanan Dikerahkan Angkut Oksigen Medis

Sopir Ambulans Positif Covid-19, Mobil Tahanan Dikerahkan Angkut Oksigen Medis

Regional
Subsidi Gaji Hanya untuk Pekerja di Daerah PPKM Level 4, Bupati Wonogiri: Timbulkan Kegaduhan Baru

Subsidi Gaji Hanya untuk Pekerja di Daerah PPKM Level 4, Bupati Wonogiri: Timbulkan Kegaduhan Baru

Regional
Kota Manado dan Bitung Masuk Zona Merah Covid-19

Kota Manado dan Bitung Masuk Zona Merah Covid-19

Regional
Sebanyak 1.337 Anak Terpapar Covid-19 Saat PPKM Darurat, IDAI Banten: Vaksinasi Anak Sangat Penting

Sebanyak 1.337 Anak Terpapar Covid-19 Saat PPKM Darurat, IDAI Banten: Vaksinasi Anak Sangat Penting

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Juli 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Juli 2021

Regional
Syarat dan Lokasi Isi Ulang Tabung Oksigen Gratis untuk Warga Isoman di Kalbar

Syarat dan Lokasi Isi Ulang Tabung Oksigen Gratis untuk Warga Isoman di Kalbar

Regional
Terungkap, Identitas Mayat Misterius Dalam Karung, Polisi Pastikan Korban Pembunuhan

Terungkap, Identitas Mayat Misterius Dalam Karung, Polisi Pastikan Korban Pembunuhan

Regional
Cerita Rina, Rawat Sendiri Suaminya Jalani Isoman, Didatangi Langsung Wakil Bupati Karawang

Cerita Rina, Rawat Sendiri Suaminya Jalani Isoman, Didatangi Langsung Wakil Bupati Karawang

Regional
7 Pasien Suspek Covid-19 di RSUD Daya Makassar Minta Pulang Paksa

7 Pasien Suspek Covid-19 di RSUD Daya Makassar Minta Pulang Paksa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X