Pasutri Dirampok, Pelaku Ancam Bunuh jika Tak Diam, Bawa Kabur Emas dan Uang Jutaan Rupiah

Kompas.com - 05/04/2021, 20:10 WIB

GRESIK, KOMPAS.com - Aksi perampokan kembali terjadi. Kali ini menimpa pasangan suami-istri, A (41) dan O (38) warga Perumahan Bumi Pertiwi (BP) Kulon, Kecamatan/Kabupaten Gresik.

Bahkan, sebelum membawa kabur barang berharga milik korban, pelaku yang beraksi seorang diri tersebut sempat menyekap korban dengan mengancam menggunakan senjata tajam jenis celurit.

Perampokan ini terjadi pada Sabtu (3/4/2021) lalu, sekitar pukul 01.00 WIB.

Sebelum menjalankan aksinya, pelaku mematikan miniature circuit breaker (MCB) yang terpasang di luar rumah korban, untuk memancing pemilik rumah keluar.

Baca juga: Bupati Malang: ASN Dilarang Mudik, Warga Biasa Imbauan Saja

"Karena lampu tiba-tiba mati, otomatis saya kaget. Tapi, saya lihat lampu depan (jalan) dan rumah tetangga kok enggak padam, kemudian kami cek MCB," ujar O, saat ditemui awak media di rumahnya, Senin (5/4/2021).

Saat itu, saklar MCB ternyata pada posisi mati, sehingga dihidupkan kembali oleh O.

Namun, ketika O dan A sudah kembali masuk, listrik di rumah miliknya kembali padam. Otomatis mereka kembali keluar rumah untuk melihat MCB.

Saat keluar untuk kali kedua inilah, pelaku dengan tutup muka ala ninja tiba-tiba muncul.

Akibat dorongan pelaku, A yang baru saja sembuh dari penyakit stroke yang dialami terjengkang dan tidak bisa berdiri.

Sementara O langsung diancam oleh pelaku dengan menggunakan celurit.

"Sambil mengancam pakai celurit, pelaku yang menggunakan tutup muka seperti ninja, sarung tangan dan kaos kaki itu meminta kami tetap diam. Diam atau tak bunuh kamu, begitu terus katanya diulang-ulang," ucap dia.

Dengan tangan terikat, O kemudian dipaksa menunjukkan letak barang berharga miliknya.

Akhirnya tiga unit handphone, uang tunai sebesar Rp 7 juta, hingga perhiasan berupa gelang emas, cincin serta kalung dibawa kabur oleh pelaku.

"Sempat minta kunci dan STNK motor, saya kasih tapi enggak jadi diambil. Cuma handphone, uang, sama perhiasan total seberat 33 gram," kata O.

Beruntung O tidak sampai dilukai oleh pelaku, dengan kemudian meminta pertolongan kepada sanak keluarga.

Mereka kemudian melaporkan kejadian yang dialami tersebut kepada pihak kepolisian setempat.

"Coba akan kami cek ya," tutur Kapolres Gresik AKBP Arief Fitrianto saat dihubungi terpisah.

Baca juga: DPRD Nganjuk Sepakat Ajukan Interpelasi kepada Bupati Novi

Kapolsek Gresik Kota AKP Inggit Prasetyanto menuturkan, pihaknya sedang menyelidiki kasus perampokan tersebut.

"Untuk saat ini, semua masih dalam tahap penyelidikan," ujar Inggit Prasetyanto.

Saat ini, akibat dorongan yang dilakukan oleh pelaku membuat A kembali tergolek di tempat tidur dan tidak bisa melaksanakan aktivitas.

Padahal, rencana awal sebelum kejadian, A bakal kembali beraktivitas kerja mulai hari ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Pemuda di Luwuk Hanyut Terbawa Arus Laut Saat Memancing

3 Pemuda di Luwuk Hanyut Terbawa Arus Laut Saat Memancing

Regional
Ditetapkan Kembali sebagai Gubernur DIY, Sultan Imbau Masyarakat Lakukan Perayaan Sederhana

Ditetapkan Kembali sebagai Gubernur DIY, Sultan Imbau Masyarakat Lakukan Perayaan Sederhana

Regional
Warga Datangi Polres Magelang Minta Kejelasan Kasus Pembunuhan Pelajar SMP

Warga Datangi Polres Magelang Minta Kejelasan Kasus Pembunuhan Pelajar SMP

Regional
Mengenal Randai, Kesenian Khas Minangkabau: Asal-usul, Cara, dan Cerita

Mengenal Randai, Kesenian Khas Minangkabau: Asal-usul, Cara, dan Cerita

Regional
Nelayan di Balikpapan Jadi Kurir Sabu, Dibayar Rp 500 Ribu Setiap Pengantaran

Nelayan di Balikpapan Jadi Kurir Sabu, Dibayar Rp 500 Ribu Setiap Pengantaran

Regional
Semua Pos SAR di Riau Akan Dibekali Alat Pendeteksi Orang Tenggelam

Semua Pos SAR di Riau Akan Dibekali Alat Pendeteksi Orang Tenggelam

Regional
Gempa M 5,9 Guncang Maluku Tenggara Barat, Warga: Sangat Kuat dan Lebih dari 5 Detik

Gempa M 5,9 Guncang Maluku Tenggara Barat, Warga: Sangat Kuat dan Lebih dari 5 Detik

Regional
Pj Gubernur Tanggapi Korupsi Kredit Macet Rp 65 Miliar di Bank Banten

Pj Gubernur Tanggapi Korupsi Kredit Macet Rp 65 Miliar di Bank Banten

Regional
Kabur dari Rumah, Pria di Lombok Timur Ditemukan Tewas di Waduk Galian C

Kabur dari Rumah, Pria di Lombok Timur Ditemukan Tewas di Waduk Galian C

Regional
Jual 12 Drum Solar Subsidi di Atas Harga Eceran, Pria di Ketapang Ditangkap

Jual 12 Drum Solar Subsidi di Atas Harga Eceran, Pria di Ketapang Ditangkap

Regional
Ibu Brigadir J Syok Anaknya Mati Ditembak: Kami Sangat Sedih...

Ibu Brigadir J Syok Anaknya Mati Ditembak: Kami Sangat Sedih...

Regional
Ganti Rugi Ternak PMK, Bupati Sleman: Jangan Sampai Ada yang Tidak Terdata

Ganti Rugi Ternak PMK, Bupati Sleman: Jangan Sampai Ada yang Tidak Terdata

Regional
Soal Tuduhan Pelecehan Seksual, Pengacara Brigadir J Minta Istri Ferdy Sambo Diperiksa

Soal Tuduhan Pelecehan Seksual, Pengacara Brigadir J Minta Istri Ferdy Sambo Diperiksa

Regional
Penunggak Iuran BPJS Kesehatan Kantor Cabang Solo Capai 12.678 Peserta

Penunggak Iuran BPJS Kesehatan Kantor Cabang Solo Capai 12.678 Peserta

Regional
Ayah Brigadir J: Yosua Tak Pernah Cerita Buruk Soal Ferdy Sambo, Kami Tak Menyangka Ia Mati Atas Perintahnya

Ayah Brigadir J: Yosua Tak Pernah Cerita Buruk Soal Ferdy Sambo, Kami Tak Menyangka Ia Mati Atas Perintahnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.