Dikenal sebagai Obat Kanker, Kayu Akar Bajakah Raih Prestasi Dunia

Kompas.com - 28/03/2021, 20:03 WIB
Anjellita, siswi SMA Kelas XI, saat menunjukkan piagam dan medali emas yang berhasil diraihnya dalam ajang bergengsi yang digelar oleh International British, Innovation, Invention, Technology Exhibition, IBIX Award 2020. KOMPAS.com/KURNIA TARIGANAnjellita, siswi SMA Kelas XI, saat menunjukkan piagam dan medali emas yang berhasil diraihnya dalam ajang bergengsi yang digelar oleh International British, Innovation, Invention, Technology Exhibition, IBIX Award 2020.

 

Anjellita mengaku sangat bahagia saat menerima hasil pengumuman melalui e-mail.

Penyelenggara IBIX menyatakan Anjellita mendapatkan medali emas untuk inovasi pengobatan dan kesehatan masyarakat.

Kali ini, Anjellita dengan akar bajakahnya tidak lagi bersaing di tingkat pelajar, namun bersaing dalam kategori industri yang diikuti oleh 50 negara lainnya.

IBIX kembali memberikan tawaran kepada Anjellita untuk melanjutkan kejuaraan tahap selanjutnya, yaitu tahap Special Award.

Namun, karena menyadari biaya yang dibutuhkan besar, Anjellita dan tim akhirnya menyatakan mundur dan cukup meraih medali emas dalam kategori industri.

“Saya sempat ditawarkan oleh pihak penyelenggara untuk ikut dalam ajang Spesial Award. Tapi karena harus ada tambahan anggaran, sementara saya sudah tidak memiliki anggaran lagi, akhirnya memilih untuk tidak ikut dalam ajang Spesial Award," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Waspada Terhadap Jenis Kayu Bajakah yang Mengandung Racun

Meski demikian, Anjellita tetap berkeinginan untuk terus melanjutkan penelitian akar bajakah.

Ia berharap kayu bajakah bisa diproduksi untuk kepentingan kesehatan orang banyak, khususnya bagi penderita kanker payudara.

Penelitian kayu bajakah juga sekaligus memberikan edukasi kepada masyarakat bahwa banyak varian atau jenis akar bajakah yang tidak semua bisa dikonsumsi sebagai obat.

Bahkan, menurut Anjellita, ada varian atau jenis dari akar bajakah yang justru beracun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras Disertai Angin Kencang Melanda Luwu Utara, Puluhan Rumah Rusak dan Kerugian Capai Ratusan Juta

Hujan Deras Disertai Angin Kencang Melanda Luwu Utara, Puluhan Rumah Rusak dan Kerugian Capai Ratusan Juta

Regional
Hujan Disertai Angin Kencang Landa Gresik, 7 Rumah Rusak

Hujan Disertai Angin Kencang Landa Gresik, 7 Rumah Rusak

Regional
Bupati Muba Ditahan KPK, Wabup Beni Hernedi: Ini Situasi yang Berat

Bupati Muba Ditahan KPK, Wabup Beni Hernedi: Ini Situasi yang Berat

Regional
Kecelakaan Yamaha Jupiter Z Vs Mobilio di Sulut, Pengendara Sepeda Motor Tewas

Kecelakaan Yamaha Jupiter Z Vs Mobilio di Sulut, Pengendara Sepeda Motor Tewas

Regional
Resmikan Pembangunan Jembatan Gantung di Puncak Bogor, Sandiaga: Ini Akan Jadi Episentrum Ecotourism Dunia

Resmikan Pembangunan Jembatan Gantung di Puncak Bogor, Sandiaga: Ini Akan Jadi Episentrum Ecotourism Dunia

Regional
Hadiri Munas PPP di Semarang, Ridwan Kamil Bicara Tantangan Pemimpin di Era Disrupsi

Hadiri Munas PPP di Semarang, Ridwan Kamil Bicara Tantangan Pemimpin di Era Disrupsi

Regional
Panen Jagung di NTT, Mentan: Kalau Mau Kaya, Jadilah Petani

Panen Jagung di NTT, Mentan: Kalau Mau Kaya, Jadilah Petani

Regional
Angin Kencang Terjang Luwu Utara, 2 Rumah Rusak dan 1 orang Terluka

Angin Kencang Terjang Luwu Utara, 2 Rumah Rusak dan 1 orang Terluka

Regional
Kronologi Puluhan Wisatawan Dilaporkan Terjebak di Waduk Jatiluhur, Berawal Kabar dari Keluarga Korban

Kronologi Puluhan Wisatawan Dilaporkan Terjebak di Waduk Jatiluhur, Berawal Kabar dari Keluarga Korban

Regional
Fakta Insiden Kebocoran Bak Penampungan BBM di SPBU Makassar, Cemari Selokan Warga dan Bau Menyengat

Fakta Insiden Kebocoran Bak Penampungan BBM di SPBU Makassar, Cemari Selokan Warga dan Bau Menyengat

Regional
Pertama Kali Terjadi, Roda Keranda Jenazah di Kediri Hilang, Diduga Dicuri Maling

Pertama Kali Terjadi, Roda Keranda Jenazah di Kediri Hilang, Diduga Dicuri Maling

Regional
Jerat Pinjol, 'Racun' di Tengah Impitan Ekonomi dan Konsumerisme

Jerat Pinjol, "Racun" di Tengah Impitan Ekonomi dan Konsumerisme

Regional
8 Bulan Kabur dari Lapas Nunukan, 2 Napi Kasus Pencurian Ditangkap di Rumah Orangtua

8 Bulan Kabur dari Lapas Nunukan, 2 Napi Kasus Pencurian Ditangkap di Rumah Orangtua

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kesaksian Warga soal Tragedi Susur Sungai | Bupati Musi Banyuasin Terjaring OTT KPK

[POPULER NUSANTARA] Kesaksian Warga soal Tragedi Susur Sungai | Bupati Musi Banyuasin Terjaring OTT KPK

Regional
Kisah Keluarga Koruptor Jadi Begal Proyek di Pusaran Korupsi Kepala Daerah

Kisah Keluarga Koruptor Jadi Begal Proyek di Pusaran Korupsi Kepala Daerah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.