Dedi Mulyadi Minta Bulog Segera Beli Gabah Petani, Ini Alasannya

Kompas.com - 18/03/2021, 16:33 WIB
Anggota DPR Dedi Mulyadi handoutAnggota DPR Dedi Mulyadi

BANDUNG, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi meminta Bulog untuk segera menyerap gabah dari petani. Sebab saat ini, petani sedang melakukan panen raya di mana-mana.

"Bulog jangan biarkan gabah petani tanpa dibeli. Hari ini panen raya di mana-mana sehingga angka serapa rendah dan dampaknya gabah mengalami penurunan," kata Dedi kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Kamis (18/3/2021).

Dedi mengatakan, saat ini Bulog tinggal memenuhi stok barang secara memadai untuk melapisi beras yang rusak. Caranya dengan membeli gabah dari petani yang saat ini sedang panen raya.

"Kan stok di gudang mengalami kerusakan karena waktunya sudah lebih dari 2 tahun. Hal itu karena Bulog tidak memiliki gudang memadai yang memiliki teknologi untuk menyimpan beras dalam waktu lama," Kata politisi Partai Golkar ini.

Baca juga: Dedi Mulyadi: Mustahil Bulog Dapat Untung, yang Ada Pasti Buntung

Untuk menyimpan stok beras, kata Dedi, Bulog selama ini hanya mengganjalnya dengan valet. Hal itu mengakibatkan kualitas beras mengalami penurunan.

Ia menyebutkan, cadangan beras Bulog di gudang sebanyak 1,5 juta ton. Namun yang bisa dijaga kualitasnya hanya 800.000 ton, sedangkan sisanya 400.000 ton mengalami kerusakan.

Hal itu karena Bulog mengandalkan sistem ganjal valet dalam menyimpan beras, tidak menggunakan teknologi yang mampu membuat beras tetap awet dan kualitasnya terjaga.

Baca juga: Sleman Surplus Beras, Kepala Dinas Pertanian Prihatin Rencana Impor

"Oleh karena itu, stok beras kualitasnya menurun harus ditambal dengan yang baru, sehingga Bulog harus segera menyerap gabah petani," tandasnya.

Hindari tengkulak

Dedi mengatakan, jangan sampai gabah petani dibeli tengkulak karena akan merugikan. Menurutnya, kebanyakan tengkulak minim modal. Pembayarannya mengandalkan penjualan.

"Kalau stok di pasar beras kian menumpuk, maka mengalami pelambatan dalam regulasi keuangan sehingga petani dirugikan, " ujar mantan bupati Purwakarta itu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Permohonan Rehabilitasi 4 Pejabat Pemkot Makassar yang Ditangkap karena Narkoba Dikabulkan

Permohonan Rehabilitasi 4 Pejabat Pemkot Makassar yang Ditangkap karena Narkoba Dikabulkan

Regional
Januari-April 2021, 35 Warga Brebes Terjangkit DBD, 1 Balita Meninggal

Januari-April 2021, 35 Warga Brebes Terjangkit DBD, 1 Balita Meninggal

Regional
5 Tahanan BNN Sumut Kabur, Ombudsman: Ada Kelalaian dan SDM Kurang

5 Tahanan BNN Sumut Kabur, Ombudsman: Ada Kelalaian dan SDM Kurang

Regional
Sederet Fakta 2 Prajurit TNI Gugur Diserang OTK, Pelaku Berjumlah 20 Orang dan Senjata Korban Dirampas

Sederet Fakta 2 Prajurit TNI Gugur Diserang OTK, Pelaku Berjumlah 20 Orang dan Senjata Korban Dirampas

Regional
Atas Saran Dukun, Bocah Ini Jalani Ritual Agar Tidak Nakal, Ditenggelamkan Orangtua di Bak Mandi hingga Tewas

Atas Saran Dukun, Bocah Ini Jalani Ritual Agar Tidak Nakal, Ditenggelamkan Orangtua di Bak Mandi hingga Tewas

Regional
Berkaca dari Kasus Telur Asli Dikira Palsu, Ini Tips Memilih Telur yang Baik...

Berkaca dari Kasus Telur Asli Dikira Palsu, Ini Tips Memilih Telur yang Baik...

Regional
Putra Sulung Risma Pertanyakan Janji Eri Cahyadi di Pilkada Surabaya 2020

Putra Sulung Risma Pertanyakan Janji Eri Cahyadi di Pilkada Surabaya 2020

Regional
Komplotan Pencuri Modus Pijat Beraksi di Dalam Angkot, 3 Cincin Korban Raib

Komplotan Pencuri Modus Pijat Beraksi di Dalam Angkot, 3 Cincin Korban Raib

Regional
Mudik Dilarang, Omzet Penjual Ketupat di Madiun Turun 50 Persen

Mudik Dilarang, Omzet Penjual Ketupat di Madiun Turun 50 Persen

Regional
Eri Cahyadi Minta Lurah dan Camat di Surabaya Antisipasi Lonjakan Covid-19 Usai Libur Lebaran

Eri Cahyadi Minta Lurah dan Camat di Surabaya Antisipasi Lonjakan Covid-19 Usai Libur Lebaran

Regional
Permohonan Kasasi Jaksa Ditolak MA, Jerinx Segera Bebas

Permohonan Kasasi Jaksa Ditolak MA, Jerinx Segera Bebas

Regional
Seorang Tahanan Ditemukan Meninggal, Ternyata Positif Covid-19 Berdasarkan Tes Antigen

Seorang Tahanan Ditemukan Meninggal, Ternyata Positif Covid-19 Berdasarkan Tes Antigen

Regional
Satgas Nemangkawi Kontak Senjata dengan KKB Lekagak Telenggen, Seorang Personel Tertembak

Satgas Nemangkawi Kontak Senjata dengan KKB Lekagak Telenggen, Seorang Personel Tertembak

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 18 Mei 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 18 Mei 2021

Regional
Puskesmas di Deli Serdang Tetap Buka meski 21 Nakesnya Positif Covid-19

Puskesmas di Deli Serdang Tetap Buka meski 21 Nakesnya Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X