Kompas.com - 15/03/2021, 13:05 WIB

LAMPUNG, KOMPAS.com - Memilih jenis usahan dengan pasar tersegmentasi (segmented market) membuat Siti Nuraisyah (Ayis) harus jeli melihat tren di masyarakat.

Usaha UMKM dengan merek Ciprut Craft yang dijalani Ayis sejak 2012 lalu ini memang sangat tersegmentasi.

Setiap produk boneka plushie hanya dibuat satu untuk satu desain. Dan ini membuat plushie Ciprut Craft menjadi barang koleksi.

Namun, hantaman pandemi Covid-19 yang terjadi sejak Maret 2020 lalu membuat penjualan produk boneka plushie Ciprut Craft menjadi tersendat.

"Ya harus putar otak, supaya usaha tetap jalan, tetapi tanpa menghilangkan trade mark Ciprut Craft," kata Ayis di workshop-nya, Jumat (5/3/2021).

Baca juga: Tips Memulai Bisnis dari Owner Ciprut Craft: Mulai Saja, Jangan Kebanyakan Mikir...

Memanfaatkan tumpukan kain untuk bahan baku boneka

Tumpukan kain, mesin jahit dan sejumlah bahan baku yang sudah dibeli sebelumnya harus dimanfaatkan, agar uang tetap berputar.

Selain itu, imbauan pemerintah selama masa pandemi pun "mengusik" kekreatifan Ayis, khususnya penggunaan masker bagi anak-anak.

Ayis berkaca dari dua anaknya yang masih berusia dibawah 5 tahun.

"Kalau disuruh pakai masker, nggak pernah mau. Mungkin karena warna dan motifnya tidak menarik bagi mereka," kata Ayis.

Dengan memanfaatkan bahan baku yang sudah ada, Ayis pun berkreasi membuat masker. Motif dan coraknya tetap berpijak pada kekhasan Ciprut Craft.

Baca juga: Cerita Warga Kulon Progo Bertahan di Tengah Pandemi berkat Ternak Jangkrik

Produksi masker anak hingga dewasa

"Sambil belajar, produksi masker tiga layer. Ukurannya mulai dari anak-anak sampai orang dewasa," kata Ayis.

Untuk motif, Ayis menggunakan kain printing dengan desain yang dia gambar sendiri.

Menurut Ayis, sejak Maret 2020 hingga Maret 2021, lebih dari 10.000 helai masker telah terjual.

"Ada juga yang jadi souvenir buat pernikahan. Selain jual satuan, masker juga di-bundling dengan beberapa produk Ciprut Craft yang lain," kata Ayis.

Baca juga: Omzet Turun Separuh, Jasa Sewa Mainan Anak Masih Bertahan di Tengah Pandemi

 

Gunakan marketplace dan pemasaran online

Peminat masker produksi Ciprut Craft ini ternyata cukup banyak.

"Kebanyakan yang beli dari luar Lampung via marketplace dan pesan langsung melalui WhatsApp," kata Ayis.

Menurut Ayis, produksi masker ini sangat membantu perekonomian, bukan hanya bagi dirinya tetapi juga tetangga sekitar rumah.

"Selama produksi masker, ada tiga orang yang bantuin," kata Ayis.

Selain itu, untuk pengiriman pesanan di Bandar Lampung yang menggunakan jasa ojek online, Ayis juga mengalokasikan masker secara gratis.

"Kami kasih dua pieces buat abang Gojek, mungkin sampai sekarang sudah 800 masker yang kami kasih gratis," kata Ayis.

Baca juga: Cerita Perajin Gerabah Palembang Bertahan di Tengah Pandemi Tanpa Bantuan Pemerintah

Bikin tempat tisu 3 in 1

Tak hanya masker, produk lain yang juga diminati konsumen adalah tissue cover 3 in 1.

Tempat tisu ini bisa menampung tissue basah, tissue kering dan hand sanitizer jadi satu tempat.

"Ini memudahkan untuk membawa barang wajib di masa pandemi, itu juga lumayan banyak peminatnya," kata Ayis.

Baca juga: Kisah Edi Bertahan di Masa Pandemi, dari Juragan Furnitur Jadi Penjual Ketan Bakar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras, Rumah di Mamasa Tertimpa Tebing Longsor Setinggi 30 Meter

Hujan Deras, Rumah di Mamasa Tertimpa Tebing Longsor Setinggi 30 Meter

Regional
Guru TK di Lombok Barat Dibenturkan ke Tembok dan Diikat hingga Tewas

Guru TK di Lombok Barat Dibenturkan ke Tembok dan Diikat hingga Tewas

Regional
Pemkot Gorontalo Mulai Gelar Booster Dosis Kedua bagi Tenaga Kesehatan

Pemkot Gorontalo Mulai Gelar Booster Dosis Kedua bagi Tenaga Kesehatan

Regional
Mayat yang Ditemukan di Saluran Air Jalan Sriwijaya Semarang Diduga Korban Tabrak Lari

Mayat yang Ditemukan di Saluran Air Jalan Sriwijaya Semarang Diduga Korban Tabrak Lari

Regional
Ganjar ke Pemalang Setelah Bupatinya Ditangkap KPK, Minta Wabup Pimpin Pemerintahan Sementara

Ganjar ke Pemalang Setelah Bupatinya Ditangkap KPK, Minta Wabup Pimpin Pemerintahan Sementara

Regional
Gibran Tidak Terima Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo: Mereka Minta Maaf karena Beritanya Viral

Gibran Tidak Terima Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo: Mereka Minta Maaf karena Beritanya Viral

Regional
Pantai Senggigi Kembali Ramai Setelah Pandemi, Sejumlah Event Siap Digelar

Pantai Senggigi Kembali Ramai Setelah Pandemi, Sejumlah Event Siap Digelar

Regional
Wanita yang Ditikam Suami karena Menolak Rujuk Tewas di Rumah Sakit

Wanita yang Ditikam Suami karena Menolak Rujuk Tewas di Rumah Sakit

Regional
Jual Beli 15 Kg Sisik Trenggiling, Pria asal Pontianak Divonis 9 Bulan Penjara

Jual Beli 15 Kg Sisik Trenggiling, Pria asal Pontianak Divonis 9 Bulan Penjara

Regional
Misteri Kematian Guru TK di Lombok Barat, Mayat Ditemukan di Kamar Mandi, Dibunuh Mandor yang Beristri

Misteri Kematian Guru TK di Lombok Barat, Mayat Ditemukan di Kamar Mandi, Dibunuh Mandor yang Beristri

Regional
Marak Pencurian Bendera Merah Putih di Klaten, Polisi: Sudah Diganti yang Baru

Marak Pencurian Bendera Merah Putih di Klaten, Polisi: Sudah Diganti yang Baru

Regional
Bupati Pemalang Ditangkap KPK, Ini Tanggapan Ganjar Soal Bantuan Hukum

Bupati Pemalang Ditangkap KPK, Ini Tanggapan Ganjar Soal Bantuan Hukum

Regional
Ratusan Orang Ingin Adopsi Bayi yang Dibuang di Teras Rumah Warga Salatiga

Ratusan Orang Ingin Adopsi Bayi yang Dibuang di Teras Rumah Warga Salatiga

Regional
Uang Rp 250 Juta di Tabungan Nasabah Langsung Raib Usai Klik Link yang Dikirim via WA, Bagaimana Bisa?

Uang Rp 250 Juta di Tabungan Nasabah Langsung Raib Usai Klik Link yang Dikirim via WA, Bagaimana Bisa?

Regional
Motif Asmara di Balik Pembunuhan Guru TK di Lombok Barat, Pelaku yang Beristri Bohongi Korban dan Mengaku Duda

Motif Asmara di Balik Pembunuhan Guru TK di Lombok Barat, Pelaku yang Beristri Bohongi Korban dan Mengaku Duda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.