Setahun Pandemi, Cerita Para Ibu yang Berprofesi sebagai Dokter, Beban Ganda Jadi Guru hingga Urus Keluarga

Kompas.com - 03/03/2021, 06:16 WIB
(Foto ilustrasi). Seorang tenaga kesehatan menimbang bayi di sebuah klinik di Banda Aceh. AFP/Getty Images(Foto ilustrasi). Seorang tenaga kesehatan menimbang bayi di sebuah klinik di Banda Aceh.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Berbagai studi yang dilakukan sejumlah lembaga riset menunjukkan bahwa perempuan lebih banyak mengalami tekanan mental akibat pandemi Covid-19 ketimbang laki-laki.

Hasil penelitian UN Women yang dirilis pada Oktober 2020 menunjukkan, sebanyak 57 persen perempuan mengalami peningkatan stres dan kecemasan jika dibandingkan dengan laki-laki (48 persen).

Beban perempuan, terutama ibu, juga bertambah seiring dengan kebijakan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) bagi anak sekolah. Bagi ibu pekerja, peran mereka tidak hanya ganda, tetapi juga berlipat-lipat—sebagai ibu, pekerja, guru, dan pengurus rumah tangga.

Baca juga: Setahun Pandemi, 5 Daerah di Banten Akhirnya Jadi Zona Kuning

Lalu, bagaimana dengan para ibu yang bekerja sebagai tenaga medis? Sejauh ini belum ada penelitian yang menelaah hal tersebut secara spesifik.

Hanya saja, hasil penelitian Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia memperlihatkan 83 persen tenaga kesehatan mengalami burnout syndrome atau stres akibat kelelahan bekerja.

Berikut kesaksian dua perempuan mengenai peran mereka sebagai dokter yang menangani para pasien, sekaligus sebagai ibu yang mengurus anak serta keluarga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Setahun Pandemi di Jakarta, Kematian Pasien Covid-19 Tembus Angka Tertinggi

Limdawati: Menjadi dokter hingga guru anak-anak

Limdawati, menjadi dokter, dosen, pengurus rumah tangga, dan guru anak-anak selama pandemiDok.Pribadi Limdawati, menjadi dokter, dosen, pengurus rumah tangga, dan guru anak-anak selama pandemi
Suatu malam, Limdawati merasakan kesedihan yang sangat dalam. Lima pasien Covid 19 yang sedang ditangani timnya meninggal dalam satu malam.

Kelima pasien itu memang dalam kondisi buruk, tetapi tetap saja kejadian tersebut membuat dokter spesialis penyakit dalam ini berduka.

"Yang terberat itu, satu malam sampai lima pasien meninggal. Sedih banget," kenang Limdawati.

"Pernah juga satu keluarga kena [Covid-19]. Ibunya kena, anaknya kena, dua-duanya [kondisinya] jelek. Si anak berhasil selamat, tapi si ibu meninggal. Jadi beban rasanya kalau nggak bisa menyelamatkan dua-duanya. Tapi apa boleh buat, kadang Tuhan punya rencana sendiri," imbuhnya.

Baca juga: Setahun Pandemi Covid-19, Ini Catatan Ridwan Kamil

Limdawati mengaku berusaha mengelola kesedihannya agar tidak terbawa ke rumah.

Apalagi, sepulang bekerja, dia harus mengurus ketiga anaknya, terutama anak bungsunya yang masih berusia tiga tahun.

Selama pandemi, ibu berusia 40 tahun ini mendapat tugas tambahan sebagai guru bagi anak-anaknya yang bersekolah secara daring.

Ia cukup beruntung karena dua anak pertamanya sudah bisa belajar mandiri sehingga bisa fokus ke si bungsu.

Baca juga: Setahun Covid-19, Ini Deretan Kejadian di Jatim, Risma Sujud hingga Khofifah Positif Covid-19

Tidak hanya jadi guru bagi anak-anaknya, Limdawati juga berperan sebagai dosen dan pembimbing bagi mahasiswa dan dokter muda.

Berbagai peran yang dijalaninya membuat Limdawati harus menghentikan sementara jadwal praktiknya di sebuah rumah sakit swasta.

"Yang saya sulit itu membagi waktu antara mengurus yang kecil dengan tugas saya membimbing mahasiswa dan merawat pasien. Jadi siasatnya, saya bagi-bagi saja [waktunya]. Tapi yah itu, harus ada yang dikurangi waktunya."

"Makanya, saya kurangi jadwal praktik saya, supaya ada waktu buat yang lain," ujar dosen di Fakultas Kedokteran Universitas Maranatha Bandung ini.

Baca juga: Setahun Covid-19, Ridwan Kamil Minta Maaf Sekaligus Berterima Kasih

Berbagai peran yang dijalaninya membuat Limdawati harus menghentikan sementara jadwal praktiknya di sebuah rumah sakit swasta. Dok.Pribadi Berbagai peran yang dijalaninya membuat Limdawati harus menghentikan sementara jadwal praktiknya di sebuah rumah sakit swasta.
Limdawati mengaku sangat terbantu dengan adanya asisten rumah tangga. Namun, ia sempat kewalahan dan kelelahan saat asistennya mudik lebaran selama dua bulan.

"Nah dua bulan itu repot setengah mati. Bangun lebih subuh, tidur lebih malam. Bagi-bagi kerjaan sama seisi rumah," ungkapnya.

Peran mengurus anak dan rumah, diakui Limdawati, lebih banyak ditangani dirinya. Sedangkan suaminya, yang juga seorang dokter, lebih fokus bekerja.

"Suami juga dokter, dia juga harus kerja. Saya sih sudah bilang sama suami kalau keadaan seperti ini, mau nggak mau saya yang harus batasi. Saya yang mengurus anak-anak. Dia sih fokus kerja saja," kata warga Kota Bandung itu.

Baca juga: Setahun Covid-19 di Indonesia, Ternyata Ada 7 Kabupaten di Papua yang Tak Tersentuh Corona

Beban fisik dan mental yang ditanggung Limdawati masih harus ditambah dengan kecemasan tertular Covid-19 dan membawa penyakit itu ke rumah.

Sebagai seorang dokter spesialis penyakit dalam, Limdawati berada di barisan terdepan dalam menangani pasien Covid 19 di RS Immanuel Bandung, yang menjadi rumah sakit rujukan Covid 19.

"Kalau dulu itu memang takut juga. Dulu itu kalau ke mana-mana, mobil itu sampai dilap setiap hari, disemprot sama disinfektan."

Baca juga: Setahun Pandemi, Ketika Covid-19 Diduga Sudah Ada di Jakarta Sejak Januari

"Kalau sekarang sih seminggu sekali lah dibersihkannya karena kita tahu virus itu nempel di benda, nanti mati sendiri. Sekarang lebih sering cuci tangan karena memang takut bawa virus sampai ke rumah," tutur Limdawati.

Berada di tengah risiko pekerjaan dan peran yang berlipat-lipat saat pandemi, Limdawati menyadari adanya ancaman burnout syndrome, bahkan depresi.

"Kalau sampai burnout, nggak. Lelah ada sih, pasti. Kadang-kadang kesal juga ada, karena kita kan sudah capek, lihat orang di jalan buka masker, kerumun-kerumun. Aduh sebal banget, karena mereka nggak berpikir kasus Covid makin banyak. Kita juga kelelahan. Untungnya ada tim yang cukup solid, saling menopang satu sama lain," pungkas Limdawati.

Baca juga: Setahun Covid-19, Ini Rentetan Kejadian Menghebohkan Warga di Maluku

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gandeng E-Commerce, Dompet Dhuafa Ajak Semua Orang Berkurban dengan Mudah

Gandeng E-Commerce, Dompet Dhuafa Ajak Semua Orang Berkurban dengan Mudah

Regional
Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X