Kompas.com - 25/02/2021, 18:43 WIB
Sugeng, petani di Dusun Krajan, Desa Birowo, Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar, memanen dini buah cabai rawit miliknya yang masih hijau, Kamis (25/2/2021). Petani cabai rawit di Blitar Selatan, sentra penghasil cabai, ramai-ramai memanen dini cabai rawit mereka demi harga yang sedang tinggi. KOMPAS.com/Asip HasaniSugeng, petani di Dusun Krajan, Desa Birowo, Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar, memanen dini buah cabai rawit miliknya yang masih hijau, Kamis (25/2/2021). Petani cabai rawit di Blitar Selatan, sentra penghasil cabai, ramai-ramai memanen dini cabai rawit mereka demi harga yang sedang tinggi.

BLITAR, KOMPAS.com - Petani cabai rawit di Blitar Selatan memanen cabai rawit mereka meskipun belum matang.

Mereka memanfaatkan momen harga cabai khususnya cabai rawit yang sedang mahal.

"Belum waktunya sebenarnya. Umur tanaman cabai kami baru sekitar tiga sampai empat bulan. Mumpung harga sedang tinggi," ujar Sugeng, petani di Dusun Krajan, Desa Birowo, Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar, Kamis (25/2/2021).

Baca juga: Tabungan 5 Nasabah BRI Tiba-tiba Terkuras, dari Investigasi Ternyata Korban Skimming

Di pengepul cabai setempat, cabai rawit hijau dihargai Rp 30.000 per kilogram.

Sugeng menanam cabai di lahan sekitar setengah hektar dengan hasil panen cabai rawit hijau sekitar 20 kg sekali panen. Petani biasa memanen cabai sekali dalam sepekan.

Baca juga: Ini Awal Mula Ardi Dipenjara gara-gara Pakai Uang Rp 51 Juta Salah Transfer BCA

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Petani lainnya, Joko Nuryanto, mengaku sudah bisa memanen cabai rawit matang yang sudah berwarna merah karena dia memulai masa tanam sekitar sebulan lebih awal dari petani lainnya.

Joko mengatakan, cabai rawit miliknya dihargai Rp 75.000 per kilogram di pengepul setempat.

Baca juga: Kisah Sukses Petani Cabai di Sidodadi Ramunia, Panen 25 Ton Per Hektar meski Cuaca Tak Menentu


Dengan luas lahan sekitar 700 meter persegi dan 3.500 pohon cabai rawit, Joko bisa memanen 5 kg cabai per pekannya.

"Petani tadah hujan di Blitar Selatan ini memang punya waktu tanam serentak. Waktu tanamnya ditentukan oleh alam. Begitu hujan datang, semua petani akan memulai menanam," ujar Joko yang juga pengelola badan usaha milik desa (Bumdes) di Birowo.

Joko mengaku beruntung karena cabai rawit miliknya sudah memerah ketika harga cabai sedang mahal.

Hal itu berkat jerih payahnya menimba air dari sumber mata air yang terletak sekitar 100 meter dari lahannya.

Hanya ada segelintir petani di Desa Birowo yang bisa mencuri start menanam cabai rawit lebih awal.

Harga

Harga cabai rawit di musim panen tahun lalu, antara Juli hingga September, sempat menyentuh harga terendah Rp 6.000 di tingkat petani dan Rp 10.000 di pasar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.