Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/02/2021, 08:09 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Kabupaten Tuban menjadi perbincangan setelah ratusan warganya membeli mobil secara bersamaan setelah tanahnya dibeli oleh Pertamina untuk pembangunan kilang minyak.

Dilansir dari website Kabupaten Tuban, daerah Tuban berada di jalur pantai utara (Pantura) Pulau Jawam

Tuban disebut sebagai Kota Wali karena Tuban menjadi salah satu kota di Jawa yang mejadi pusat penyebaran ajaran agama Islam.

Di Tuban ada beberaoa makam wali seperti makam Sunan Bonang, Makam Syeh Maulana Ibrahim Asmaraqandi (Palang) dan Sunan Bejagung.

Tuban juga terkenal dengan kota tuak karena menghasilkan minuman (tuak dan legen) yang berasal dari sari bunga siwalan (ental).

Baca juga: Ratusan Warga Tuban Mendadak Jadi Miliarder, Begini Upaya Polisi dan TNI Jaga Keamanan Desa

Mata air di pantai utara Pulau Jawa

Dalam buku Tujuh Ratus Tahun Tuban yang ditulis R Soeparmo dikatakan jika dulu Tuban bernama Kambang Putih.

Nama itu diambil karena jika dilihat dari arah laut, daratan Tuban seolah-olah sepertu batu putih yang terapung (watu kambang putih dalam Bahasa Jawa).

Sebagian orang juga meyakini nama Tuban berasal dari sumber air tawar yang ditemukan di lokasi yang berjarak sekitar 10 meter dari pantai.

Peristiwa tersebut membuat orang menamakannya 'me(tu) (ban)nyu yang berarti keluar air.

Baca juga: Tak Menyangka Video Miliarder Tuban yang Diunggahnya Viral, Tain: Saya Tidak Ikut Beli Mobil

Legenda yang diyakini masyarakat sekitar adalah cerita tentang Raden Aryo Dandang Wacono yang sedang membuka lahan.

Saat itu ia mencangkul lahan di hutan bambu yang bernama Papring. Namun betapa mengejutkannya saat tanah yang dicangkul Raden Aryo mengeluarkan air.

Mata air tersebut sejuk dan segar walaupun terletak di tepi pantai utara Pulau Jawa. Mata air tersebut juga tidak mengandung garam, tidak seperti kota pantai lainnya.

Akhirnya tanah yang dibuka oleh Raden Aryo Dandang Wacono tersebut dinamakan Tuban yang dikenal hingga sekarang dengan nama Kabupaten Tuban.

Baca juga: Cerita Lain Miliarder Tuban, Merasa Rugi meski Dapat Rp 4 Miliar

Kota pelabuhan utama di pantai utara

Kemenhub menurunkan tim untuk mengatasi kebocoran gas Pertamina di Pantai Utara Jawa.Dok. Kemenhub Kemenhub menurunkan tim untuk mengatasi kebocoran gas Pertamina di Pantai Utara Jawa.
Sementara itu dalam jurnal Alun-alun dan Revitalisasi Identitas Kota Tuban yang ditulis Samuel Hartono dosen Jurusan Arsitektur Universitas Kristen Petra dijelaskan jika Tuban adalah salah satu kota pelabuhan utama di pantai utara Jawa.

Nama Tuban sudah ditulis oleh para penulis China pada zaman dinasti Song Selatan pada tahun 1127-1279 dan dinasti Yuan (Mongol) pada tahun 1271-1368 hingga dinasti Ming pada tahun 1368-1644).

Orang Cina menyebut Tuban dengan nama Duban atau nama lainnya adalah Chumin.

Pasukan China-Mongolia (tentara Tatar) yang menyerang Jawa bagian Timur pada tahun 1292 mendarat di pantai Tuban. Dari Tuban pula sisa-sisa tentara China meninggalkan Pulau Jawa untuk kembali ke negaranya.

Sejak abad ke 15 dan 16, kapal-kapal dagang yang berukuran sedang sudah terpaksa membuang sauh di laut yang cukup jauh dari garis pantai.

Sesudah abad ke-16, pantai di Tuban menjadi dangkal oleh endapan lumpur. Keadaan geografis seperti ini membuat kota Tuban dalam perjalanan sejarah tak lagi menjadi kota pelabuhan penting di Tanah jawa.

Pelantikan Adipati Ranggalawe

Goa Akbar di TubanDok. disparbudpora.tubankab.go.id Goa Akbar di Tuban
Kabupaten Tuban merayakan hari jadinya pada tanggal 12 November yang merujuk pelantikan Raden Haryo Ronggolawe sebagai Adipati Tuban oleh Raden Wijaya, raja pertama Kerajaan Majapahit pada 12 November 1293.

Ranggalawe adalah salah satu pengikut setia Raden Wijaya. Ia adalah putra Arya Wiraraja, Bupati Sumenep dan memiliki paman bernama Lembu Sora.

Diceritakan jika Ranggalawe, Arya Wiraraja, dan Lembu Sora mendukung Raden Wijaya yang merintis Kerajaan Majapahit di tepi Sungai Brantas, Mojokerto.

Namun Ranggalawe sempat dianggap melakukan pemberontakan saat Kerajaan Majapahit yang masih berusia muda.

Baca juga: Kilang Tuban, Proyek Pertamina yang Sempat Ditolak, Kini Bikin Warga Jadi Miliarder

Ia lalu meninggal di tangan Kebo Anabrang yang memimpin pasukan Majapahit menyerang Tuban. Peperangan mereka terjadi di sekitar Sungai Tambak Beras, Jombang.

Dalam Kakawin Nagarakertagama tidak disebutkan ada pemberontakan dari Ranggalawe.

Namun di Kidung Ranggalawe dijelaskan jika konflik Ronggolawe dengan Majapahit berawal saat pengangkatan Nambi sebagai Patih Amangkubumi Majapahit.

Dikutip dari Historia.co.id, Kidung Ranggalawe menyebut Ranggalawe sebagai amanca nagara di Tuban dan adipati di Datara. Tokoh yang memimpin pasukan Singhasari ke Malayu menjadi panglima perang dan mendapat nama Kebo Anabrang.

Namun, Kidung Harsawijaya menyebut Ranggalawe sebagai patih amangkubhumi, Nambi sebagai demung, dan Sora sebagai tumenggung.

Baca juga: Borong Mobil Usai Jual Tanah ke Pertamina, Warga Tuban Ini Mengaku Tak Bisa Menyetir

Goa Suci di TubanDok. disparbudpora.tubankab.go.id Goa Suci di Tuban
Ranggalawe mengatakan kepada Raden Wijaya bahwa Nambi tak lebih gagah berani dan perwira dibanding dirinya. Dia juga merasa lebih berperan dalam membantu Wijaya mendirikan Majapahit.

Ranggalawe menganggap jika posisi Patih Amangkubumi lebih layak dipegang oleh Lembu Sora, paman dari Ranggalawe

Walaupun demikin Lembu Sora tetep mendukung Nambi menjadi patih.

Mengetahui hal itu, Ranggalawe marah dan keluar dari istana. Lembu Sora meminta keponakannya untuk meminta maaf kepada Raden Wijaya. Tapi ia tetap menolak dan memilih kembali ke Tuban.

Baca juga: Tak Ikut Borong Mobil, Pengunggah Video Miliarder Tuban Pilih Habiskan Rp 9,7 M untuk Hal Ini

Nambi kemudian dipengaruhi dengan desas-desus yang mengatakan Ranggalawe akan melakukan pemberontakan pada Majapahit.

Ia pun menyerang Tuban ditemani oleh Lembu Sora dan Kebo Anabrang.

Dalam peperangan tersebut, Ranggalawe dan Kebo Anabrang sama-sama tewas di Sungai Tambak Beras.

Ranggalawe tewas di tangan Kebo Anabrang. Sementara Anabrang tewas ditangan Lembu Sora yang menikamnya saat tahu keponakannya, Ranggalawe sekarat.

Oleh Raden Wijaya, jasad Ranggalawe dan Mahisa Anabrang dibawa ke Puri Majapahit untuk mendapatkan penghormatan serta disucikan lalu dibakar dan abunya dibuang ke laut.

Baca juga: Beli Expander, Warga Desa Tuban Ini Mengaku Lebih Sulit Naik Traktor di Sawah

Ranggalawe tetap dianggap pahlawan dan keturunannya tetap diberi kesempatan untuk memimpin Tuban karena Ranggalawe berjasa besar pada Raden Wijaya saat memulai Kerajaan Majapahit.

Hingga saat ini Ranggalawe tetap menjadi pahlawan bagi masyarakat Tuban. Bahkan

Bahkan dalam lambang daerah Kabupaten Tuban, disertakan gambar kuda hitam dan tapal kuda kuning.

Disebutkan kuda Hitam adalah kesayangan Ronggolawe, pahlawan yang diagungkan oleh masyarakat Tuban karena keikhlasannya mengabdi kepada Negara watak kesatriaannya yang luhur dan memiliki keberanian yang luar biasa.

Sedangkan tapal kuda ronggolawe berwarna kuning emas melingkari warna dasar merah dan hitam melambangkan kepahlawanan yang cemerlang dari Ronggolawe.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disablitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disablitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Regional
Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Regional
Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Regional
BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Regional
Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Regional
Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Regional
Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Tanggapi Keluhan Masyarakat, Pemkot Semarang dan BBWS Tangani Timbunan Sampah di Kampung Nelayan Tambakrejo

Regional
Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Dompet Dhuafa Gandeng Beramaljariyah dan Evermos Salurkan Al-Qur'an dan Alat Salat

Regional
LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

LKPP Gandeng Telkom Gagas Platform Baru Pengadaan Barang/Jasa

Regional
Songsong Kemajuan Desa, BUMDes Wadas Studi Banding ke 4 Desa Sekaligus

Songsong Kemajuan Desa, BUMDes Wadas Studi Banding ke 4 Desa Sekaligus

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.