Kompas.com - 15/02/2021, 17:00 WIB
Satuan Reserse Kriminal Polres Bogor, Jawa Barat, menangkap seorang perangkat desa bernama Lukman Hakim karena menilap Dana Bantuan Sosial Tunai (BST) Kemensos di Desa Cipinang, Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor, Senin (15/2/2021). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANSatuan Reserse Kriminal Polres Bogor, Jawa Barat, menangkap seorang perangkat desa bernama Lukman Hakim karena menilap Dana Bantuan Sosial Tunai (BST) Kemensos di Desa Cipinang, Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor, Senin (15/2/2021).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Satuan Reserse Kriminal Polres Bogor, Jawa Barat, menangkap seorang perangkat desa bernama Lukman Hakim karena menilap dana bantuan sosial tunai (BST) Kemensos di Desa Cipinang, Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor.

Pria berusia 32 yang juga menjabat sebagai Kasi Pelayanan Desa Cipinang ini kemudian ditetapkan sebagai tersangka.

"(Penangkapan) ini bermula dari adanya laporan masyarakat di Kecamatan Rumpin, bahwasannya ada penyalahgunaan dana bansos penanganan Covid-19," kata Kapolres Bogor AKBP Harun di Mapolres Bogor, Cibinong, Senin (15/2/2021).

Baca juga: Pesan Jokowi, Masyarakat Jangan Gunakan Dana Bansos Covid-19 untuk Beli Rokok

Harun menyebut bahwa laporan tersebut muncul sejak 30 Juni 2020, kemudian tim melakukan penyelidikan dan mendapati uang senilai Rp 54 juta ditilep tersangka.

Dari tangan tersangka, polisi mengamankan sejumlah barang bukti berupa 1 lembar kuitansi, 1 unit ponsel pintar dan 27 lembar surat undangan penerima BST.

"Dana (bansos) yang disalurkan dari Kemensos melalui kantor pos Cipinang itu untuk 30 orang warga dengan total Rp 54 juta, namun ternyata dana tersebut disalahgunakan oleh Kasi Pelayanan Desa ini (Lukmanul Hakim)," ungkap Harun.

"(Dana ditilap) itu bantuan pemerintah yang diberikan tiap bulan per Rp 600.000," imbuh dia.

Baca juga: Oknum Pendamping PKH Gelapkan Dana Bansos Rp 107 Juta Selama 2 Tahun, Korban Tak Tahu Namanya Jadi Penerima

Pelaku dikenai Pasal 43 ayat 1 UU Nomor 13 Tahun 2011 tentang penyalahgunaan dana penanganan fakir miskin.

"Atas kejadian ini, tersangka mendapat ancaman hukumannya maksimal 5 tahun penjara dengan denda maksimal Rp 500 juta," jelas Harun.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X