Cerita di Balik Pencurian Ratusan Koleksi Museum Sultra di Kendari, Dikelola Provinsi dengan Anggaran Minim

Kompas.com - 09/02/2021, 14:44 WIB
Penyidik Polsek Baruga melakukan olah tempat kejadian pencurian benda etnografis disalah satu gudang di museum Kendari, Sulawesi Tenggara, Rabu (27/01) JOJON/ANTARA FOTOPenyidik Polsek Baruga melakukan olah tempat kejadian pencurian benda etnografis disalah satu gudang di museum Kendari, Sulawesi Tenggara, Rabu (27/01)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Hilangnya ratusan benda koleksi Museum Negeri di Ibu Kota Provinsi Sulawesi Tenggara, Kendari, membuka persoalan akut tentang minimnya anggaran dari pemerintah daerah serta apresiasi yang rendah atas benda-benda berstatus cagar budaya.

Museum Negeri Provinsi Sulawesi Tenggara dan Taman Budaya yang terletak di jantung keramaian kota Kendari, tepatnya di Jalan Abunawas, Kecamatan Kadia, Kota Kendari, Kamis (4/2/2021) siang, terlihat lengang.

Beberapa kendaraan terlihat berderet di ruangan parkir dan aneka tanaman dan rumput hijau menghampar di halaman depan museum.

Baca juga: Pakai Alat Canggih, Museum Ini Bakal Ajak Pengunjung Rasakan Semarang Tempo Dulu

Tepat di hadapan gedung pameran museum, terlihat koleksi benda sejarah berukuran besar — di antaranya koleksi tulang paus biru sepanjang 12 meter.

Tak jauh dari koleksi itu, ada kendaraan roda empat tipe sedan Mercy 220S berwarna hitam, kendaraan yang ditumpangi Presiden kedua Indonesia, Suharto, ketika berkunjung di Sulawesi Tenggara pada 1978.

Siang itu, pintu masuk museum tertutup rapat, dan tidak terlihat aktivitas layanan publik. Sekilas, gedung museum yang dibangun di atas lahan seluas 1,85 hektare ini mirip gedung tak bertuan dan terkesan tidak terawat.

Baca juga: Akhir Pekan, Pelajar Bisa Jalan-jalan ke Museum Secara Virtual

Salah serorang petugas museum menunjukan lemari kaca yang kosong usai benda etnografis dicuri di Museum Provinsi Sulawesi Tenggara, Rabu (27/01) di kota Kendari.JOJON/ANTARA FOTO Salah serorang petugas museum menunjukan lemari kaca yang kosong usai benda etnografis dicuri di Museum Provinsi Sulawesi Tenggara, Rabu (27/01) di kota Kendari.
Taman yang seharusnya menjadi ruang rekreasi terbuka pun terlihat kumuh, bertebaran sampah plastik di sejumlah titik. Fasilitas lampu penerang taman pun rusak, berkarat, dan tidak memiliki lampu balon.

Ada pita garis polisi yang membentang, menyegel teras belakang bangunan museum, dua pekan setelah ratusan koleksi museum yang dikelola Provinsi Sulawesi Tenggara itu dicuri maling.

Ketika insiden pencurian barang-barang bersejarah ini terungkap ke publik, pengelola museum mengaku video pengintai, atau CCTV, sudah lama rusak.

Mereka juga mengaku tidak memiliki petugas keamanan khusus.

Baca juga: Dari Beli Museum hingga Tamasya ke Bulan, Begini Cara Jeff Bezos Habiskan Uangnya

Kepala Museum dan Taman Budaya Sulawesi Tenggara, Dodhy Syahrulsah, mengklaim pihaknya tidak mampu mengganti video pengintai dan membayar tenaga pengamanan museum, karena "tidak ada anggarannya."

"Yang mengamankan, ya, pegawai sendiri. Kalau sempat ronda, ya ronda," kata Dodhy kepada wartawan untuk BBC News Indonesia, Kamis (4/2/2021).

"Kami tidak mempunyai [anggaran untuk keamanan]. Kalau ada [anggaran], kami akan pakai [tenaga] satuan pengamanan di sana," ungkapnya.

Baca juga: Pakai Alat Canggih, Museum Ini Bakal Ajak Pengunjung Rasakan Semarang Tempo Dulu

Salah-satu koleksi milik Museum Sulawesi Tenggara adalah kendaraan roda empat tipe sedan Mercy 220S yang ditumpangi Presiden Suharto ketika berkunjung di Sulawesi Tenggara pada 1978.Facebook/Museum Negeri Sulawesi Tenggara Salah-satu koleksi milik Museum Sulawesi Tenggara adalah kendaraan roda empat tipe sedan Mercy 220S yang ditumpangi Presiden Suharto ketika berkunjung di Sulawesi Tenggara pada 1978.
Ditanya berapa anggaran yang diterima pengelola museum tiap tahunnya dari APBD Provinsi Sulawesi Tenggara, Dodhy hanya mengatakan "sangat terbatas sekali".

Dodhy memberikan contoh, museum dan taman budaya seluas empat hektar, pihaknya menerima anggaran sebesar Rp 4 juta tiap tahunnya untuk pemeliharaan "pagar, halaman, dan taman".

Hal ini juga tidak berubah dalam APBD 2021.

"Anggaran [dari APBD murni] untuk pemeliharaan gedung, hanya dihitung 60 meter, sementara Anda dapat melihat gedung-gedung kita cukup banyak," katanya. "Susah kami melaksanakan."

Dalam keterbatasan anggaran itu, pihaknya terpaksa menugaskan para stafnya untuk ikut membersihkan halaman museum dan lain-lain, walaupun itu bukan tugas utamanya.

Baca juga: Kota Semarang Bakal Punya Museum Canggih, Teknologinya Mampu Bawa Pengunjung Kembali ke Tempo Doeloe

"Kita akan tetap melaksanakan kewajiban itu supaya tetap bersih, tapi itu bukan bagian tugas pokok kami," ujar Dodhy.

Dihubungi secara terpisah, kurator Museum Sulawesi Tenggara, Agung Kurniawan, mengamini minimnya anggaran yang diterima pengelola museum.

Dengan anggaran seperti itu, menurutnya, "mau bikin apa? mau beli bensin untuk potong rumput [di halaman museum], tidak cukup itu."

"Kita cuma mengusahakan dalam bentuk pikiran, karena untuk membuatnya menjadi nyata, harus dari kebijakan pemerintah provinsi," tambahnya.

Baca juga: Fakta Pencurian Benda Antik di Museum Sulawesi Tenggara, Tak Ada CCTV, Pakaian Adat hingga Samurai Ikut Hilang

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X