Fakta Suara Dentuman di Malang, Getarkan Kaca Rumah Warga hingga Disebut Bersumber dari Petir

Kompas.com - 04/02/2021, 16:55 WIB
Ilustrasi suara dentuman misterius Ilustrasi suara dentuman misterius

KOMPAS.com- Warga Malang, Jawa Timur dihebohkan dengan suara dentuman yang terdengar berkali-kali, Selasa (2/2/2021) malam hingga Rabu (3/2/2021) dini hari.

Suara tersebut menyerupai letusan meriam dengan tempo yang hampir sama.

BMKG Stasiun Geofisika Karangkates Malang mulanya sempat mengeluarkan pernyataan jika dentuman itu bukan berasal dari aktivitas gempa bumi dan petir.

Namun Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono akhirnya memastikan, dentuman tersebut bersumber dari aktivitas petir.

Baca juga: Akhirnya Terungkap, Suara Dentuman Misterius di Malang Berasal dari Petir

Sudah dilacak dengan data monitoring petir BMKG

Ilustrasi sambaran petirThinkstock Ilustrasi sambaran petir
Daryono menyebut, pelacakan sumber dentuman telah dilakukan sejak Rabu (3/2/2021) melalui data monitoring petir BMKG.

"BMKG sudah melacak data monitoring petir. Di beberapa daerah di Jatim sejak jam 00.00 WIB dini hari sudah terjadi hujan dan petir," kata dia.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hasil pantauan menyatakan banyak aktivitas petir di langit Malang dan sekitarnya menjelang malam hingga Rabu dini hari.

"Sekitar menjelang jam 12 malam atau 00.00 WIB dini hari (Rabu) itu terpantau banyak aktivitas petir di Malang dan sekitarnya. Selanjutnya juga ada petir di Bangil (Kabupaten Pasuruan) dan Mojokerto. Di Lawang sebelah utara (Kabupaten Malang) ada data petir sebelum pukul 2.00 WIB. Setelah itu di Kota Malang juga tercacat ada petir pukul 3.00 WIB," jelasnya.

Daryono memastikan, dentuman tersebut bukan bersumber dari aktivitas manusia melainkan fenomena alam.

"Dentuman tersebut merupakan fenomena alam yang bisa dijelaskan. Fenomena dentuman di Malang adalah petir dan terbukti dengan data monitoring petir," tutur dia.

Baca juga: Jateng di Rumah Saja, Ini Sektor yang Diperbolehkan Beraktivitas Selama Program Berlangsung

 

Ilustrasi petir saat badai.SHUTTERSTOCK/John D Sirlin Ilustrasi petir saat badai.
Petir tidak terdeteksi di Stasiun Klimatologi Karangploso

Berbeda dengan keterangan Daryono, Kasi Informasi Stasiun Klimatologi Karangploso Malang Anung Suprayitno mengaku aktivitas petir tidak terdeteksi oleh pendeteksi di wilayahnya.

"Kalau dari kami, dari luaran output LD (lightning) tidak menyatakan begitu. Hanya dentuman bisa bersumber dari apa saja, salah satu bisa saja petir tapi mungkin tidak untuk kasus dentuman yang di Malang," kata dia.

Sebelumnya, Kepala BMKG Stasiun Geofisika Karangkates, Malang Ma'muri juga sempat mengeluarkan pernyataan terkait suara dentuman.

Ia memperkirakan dentuman tak berasal dari gerakan bumi atau petir.

"Sejauh ini rekaman tentang gempa bumi, rekaman seismek kami memang tidak ada anomali dari kemarin. Kalau dibilang dari getaran tanah, nggak juga. Karena rekaman sensor kami tidak mencatat," katanya melalui sambungan telepon.

Baca juga: BMKG Yakin Suara Dentuman Misterius di Malang Berasal dari Petir, Ini Alasannya

Dentuman getarkan kaca rumah warga

Ilustrasi mendengarSIphotography Ilustrasi mendengar

Dentuman yang disebut menyerupai suara letusan meriam itu sampai menggetarkan rumah warga di Malang.

Seorang staf di Fakultas Kedokteran Universitas Brawojaya Muhammad Anang Mustofa mengaku mendengar suara tersebut Selasa (2/2/2021) hampir tengah malam.

"Kaca-kaca rumahku sampai getar. Rasanya dekat banget dari rumah. Sekitar jam tujuh tadi masih terdengar," kata dia.

Sedangkan warga bernama Imarotul Izzah mengaku suara dentuman terdengar berkali-kali.

"Ternyata beneran kedengaran juga di daerah rumahku di Sekarpuro, Pakis. Itu saya dengar sekitar pukul setengah satu (00.30 WIB). Dentuman itu terdengar berkali-kali," kata Izzah.

Baca juga: Kaitan Aktivitas Gunung Raung dan Dentuman di Malang Masih Misteri

 

Gunung Raung di Jawa Timur.Shutterstock Gunung Raung di Jawa Timur.
Sempat dikaitkan dengan aktivitas Gunung Raung

Beberapa pihak sempat mengaitkan suara dentuman dengan aktivitas Gunung Raung.

Namun, ahli menjelaskan jarak Malang dan Gunung Raung terlampau jauh.

Nia Haerani, Sub Koordinator Mitigasi Gunung Api Wilayah Barat pada Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi ( PVMBG), menyebut saat ini Gunung Raung memang sedang meningkat aktivitasnya, sehingga mengeluarkan bunyi dentuman.

"Ini saya posisi di Pos Pemantauan Gunung Raung sekitar 14 km dari gunungnya. Itu memang suara dentumannya jelas. Di jarak 14 kilometer ya. Kemudian ada laporan dari penduduk bahwa terdengar sampai di Kalipuro di Banyuwangi, itu jaraknya sekitar 20 kilometer," ungkap Nia melalui sambungan telepon, Rabu (3/2/2021).

"Untuk suara di Malang ini saya tidak bisa memastikan dari mana. Yang jelas dari Semeru bukan. Apakah dari Raung atau tidak, saya tidak memastikan," tutur dia.

Baca juga: Soal Suara Dentuman Misterius di Malang, Ini Pesan Wali Kota Sutiaji...

Wali Kota Sutiaji berpesan soal suara dentuman

Wali Kota Malang, Sutiaji saat diwawancara di Balai Kota Malang, Kamis (21/1/2021).KOMPAS.COM/ANDI HARTIK Wali Kota Malang, Sutiaji saat diwawancara di Balai Kota Malang, Kamis (21/1/2021).
Wali Kota Malang Sutiaji meminta agar warga tak perlu takut berlebihan dengan suara dentuman tersebut.

"Tidak perlu cemas sambil menunggu info selanjutnya," kata Sutiaji, Rabu (3/2/2021).

Ia juga meminta warga berdoa supaya selalu dilindungi.

Wali Kota memastikan, suara dentuman bukan dari aktivitas manusia setelah mencari informasi ke beberapa pihak.

"Tidak sekeras itu kalau aktivitas manusia," ujar dia.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Kontributor Malang, Andi Hartik | Editor : David Oliver Purba, Dheri Agriesta)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Regional
Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Regional
Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Regional
Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Regional
Apresiasi Penanganan Covid-19  di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Apresiasi Penanganan Covid-19 di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Regional
Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Regional
Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi 'Drive Thru'

Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi "Drive Thru"

Regional
Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Regional
Pastikan Luwu Utara Bebas BAB Sembarangan, Bupati IDP Harap Hasil Verifikasi Kabupaten ODF Valid

Pastikan Luwu Utara Bebas BAB Sembarangan, Bupati IDP Harap Hasil Verifikasi Kabupaten ODF Valid

Regional
Tercatat 217 UMKM Ajukan Surat PIRT, Bupati Lampung Timur: Jangan Dipersulit

Tercatat 217 UMKM Ajukan Surat PIRT, Bupati Lampung Timur: Jangan Dipersulit

Regional
Dua Bangunan di Kota Metro Jadi Cagar Budaya, Walkot Wahdi: Bisa Jadi Referensi Penelitian

Dua Bangunan di Kota Metro Jadi Cagar Budaya, Walkot Wahdi: Bisa Jadi Referensi Penelitian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X